If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

Tetangga Masa Gitu? Tetangga Yang Baik Adalah Rejeki.

Saya ga terlalu suka bersosialisasi. Kalau ga diajakin😆 Manja banget. Apa-apa maunya disamperin duluan. Temenan juga liat-liat dulu bisa dimasukin ngga, bakal ngerepotin atau ngga, kalo ngga mending ga jadi temenan😛

Begitu juga waktu pertama kali berumah-tangga dan berpisah rumah dari Mama dan harus menyesuaikan diri sebagai Nyonya rumah, bukan lagi sebagai anak di sebuah rumah. Jadi yang dikenal sebagai Bu Suami, bukan lagi dipanggil pakai nama sendiri.

Baydewey, saya ga suka dipanggil dengan nama suami. Ibu Verdy. Pernah dipanggil sama tetangga dan saya ga nengok sebelum dicolek karena saya ga merasa nama saya Ibu Verdy😆 I love to keep my own name. Nama bagus yang diberi orang tua ga semestinya lapur cuma karena sudah jadi istri seseorang kan? Call me Ibu Natasya. Better yet, Teh Nat *eh.

Pertama kali berumah sendiri sesudah menikah kami mengontrak di daerah Sadakeling, Buah Batu, Bandung. Di dalam gang samping masjid. Komplek yang terbilang kumuh, tapi lokasi enak banget. Jalan kaki keluar gang depan atau belakang ketemu angkot, karena di belakang jalan Karapitan, hampir semua angkot ke seantero Bandung lewat.

Tapi punya rumah ga cuma sebatas soal lokasi kan ya…

Satu hal yang paling ga bikin betah adalah faktor tetangga. Ga bisa dipungkiri, faktor lingkungan dan sepertinya tingkat pendidikan juga, membuat orang-orang disana tidak bisa saya masuki. Lagipula, mereka juga sih ga berusaha jadi temen ijk malahan sibuk ngomongin ajah! KZL! Plus ampun Tuhan bahasanya… Ga kuat hati saya lama-lama disana. Alhamdulillah dikasih rejeki buat pindah ke tempat yang lebih civilized. Gang yang padat itupun saat ini sudah rata dengan tanah. Digusur semua. Konon karena tanah yang ditinggali tanah sengketa entah bagaimana. I don’t know what happened to them now, and honestly I dont care.

Rumah kedua mengontrak di komplek yang sama dengan rumah mama. Pertimbangannya memang daerahnya enak dan dekat ke rumah mama saat kami masih dalam masa penuh drama dan perlu buat berusaha memperbaiki hubungan dengan mama.

Rumahnya enak banget. Nyaman. Besar untuk kami yang masih berdua waktu itu. Sayangnya, saya masih belum beruntung di bidang pertetanggaan. Tetangga kebanyakan usianya jauh di atas saya. Pokonya ibu-ibu banget. Waktu itu kan saya masih Nyonyah, belum Ibu-Ibu😆 Sedihnya juga mereka ga merasa perlu buat ngajakin saya ikut acara apapun, bahkan sebatas pengajian yang saya tau ada tapi undangannya ga pernah sampai😥 Meneketehe coba jadwalnya kapan aja? Kalo ketemu sama Ibu yang punya rumah kontrakan yang rumahnya emang di depan rumah saya dan besar banget, dia selalu nanya, “Kenapa Neng ga ikut ngaji kemarin?”. Laaaahhhh ngajak kagak >.<

Tetangga kanan kiri sayangnya sama saja tidak bersosialisasinya sama saya. Gimana mau bersosialisasi sih ya. Yang sebelah kanan ternyata dipakai buat kantor kecil. Malam-malam sering nyalain kencang lagu2 dangdut apalah. Kamar yang dipakai tidur cuma sebatas tembok saja dengan rumah sebelah. Ga kehitung berapa kali saya datang mengetuk rumah sebelah buat menegur suara kekencengan -_- Puncaknya malah ada insiden parkir sembarangan yang berujung jerit-jeritan sama bapak-bapak ga sopan. Sayang fotonya ga ada. Tapi emang setiap orang yang datang ke sebelah kanan itu sembarangan rata-rata kalau parkir. Nutup jalan dan ga merasa itu salah.

Absurd people. Yang sebelah kiri sepertinya adalah anak kuliahan yang dikontrakin rumah sama ortunya di Bandung. Sangat jarang ada di rumah. Depan rumah yang besar itu rumah yang punya kontrakan tiga berjejer dan rumah saya di tengah-tengah.

Sebenarnya ga terlalu masalah di rumah kedua ini soal tetangga. We’re living just fine. Tapi tahun ke tahun harga sewanya makin overpriced. Ga mampu. Lambaikan bendera putih deh beneran. Akhirnya diputuskan buat pindah. Ternyata malah jadi kreditor sekarang inilah.

De’Marrakesh Bandung. Morrocan Oasis in The East Bandung.

Kalau dilihat dari bentuk rumahnya, lingkungannya, memang sangat menjanjikan. Lokasi yang nantinya akan dekat dengan pintu tol Gedebage pun cocok buat investasi. Tapi sebenarnya rada overrated. But lets not talk about that. Survey aja sendiri kesini😆

Awal pindah, sampai sekarang malah sih, saya sangat jarang keluar rumah. Malas. Didukung lagi lokasi rumah yang letaknya di ujung dan berhadapan dengan benteng jalan tol, dan rumah tetangga yang selalu sepi juga. Praktis, saya kembali jadi mahluk antisosial disini. Padahal jarang keluar rumah karena rumahnya jauh dari mana-mana. Tapi memang, banyak menghabiskan waktu menginap di rumah mama. Selain karena sering bosan di rumah, gadis kecil yang sampai saat ini adalah cucu tunggal dikangenin terus sama Omanya.

Tahun pertama, saya sama sekali ga kenal sama tetangga. Paling bertemu tetangga kalau Posyandu, secara punya anak balita. Tapi tetap saja belum bisa nyambung dengan baik dan rasanya ibu-ibunya kurang asik😆 Tolong mak jangan digosipin kalo baca ya hahaha. Diundang ke pengajian sebenarnya, tapi belum masuk grup WA ibuibu, jadinya undangannya sepertinya lapur, sekalipun saya tau sebetulnya kayanya ibu-ibu ini seminggu sekali ngaji dehhhh.. Sekali lagi, saya mah asik kalo diajak. Ga ada yang ngajak sih males sok asik ah😆

Tetangga yang jadi teman ngobrol dan sumber informasi cuma tetangga sederet sebelah kanan yang rasanya usia juga ga jauh. Teh Anna, ay lop yu pul.. Hiks setengah mendoakan dirimu ga jadi pindah… tapi tau juga itu buat yang terbaik mungkin. Ahhhh sebel😥

Nah, pada suatu hari Teh Anna ketempatan pengajian dan saya diajak buat ikutan. Rasanya kebangetan kalau pengajian cuma beda beberapa rumah ga dateng. Akhirnya perdana, nongol lah Bu Nat di tengah-tengah ibu-ibu pengajian. Pada hari itu juga saya baru tahu bahwa saya salah selama ini menyangkan seorang Ibu sebagai ibu RT padahal tetangganya😆

Singkat kata singkat cerita, sejak saat itu saya mulai rajin ikut pengajian mingguan. Mulai hafal nama ibuibu tetangga dimulai dari yang sering ketemu di pengajian. Ternyata asik-asik aja kok ibuibu nya.. Ga rese.. Ga suka ngegosip.. Ga tau sih kalo di belakang, pokonya di depan saya mah ngga😆

Mulai banyak juga ikutan kegiatan yang diadakan ibuibu seperti bakti sosial, panitia buka bersama bulan Ramadhan kemarin, ikut-ikutan jadi MC di acara paguyuban saat Blok C yang kebagian jadi pengurusnya. Ikutan sumbang nama buat Majlis Ta’lim Ummul Alifah (namanya baru resmi jelang bulan Ramadhan kemarin) Sampai ikutan arisan! Iya, my first time ikutan arisan di komplek lhoooo..😀 Masuk juga ke grup WA ibuibu yang lebih seringnya ngomongin soal ga penting. Hampir selalu. Rasanya hampir ga ada yang penting kecuali jualan makanan😆

Iyaaa kalau jualan makanan di ibuibu sini cepet bener lakunya deh! Dan ada seorang Oma yang dituakan yang baik sekali setiap ada orang jualan apa di grup Oma mah pasti beli😀 Kebanyakan ibu-ibu juga jualan makanan homemade. Asal ada duit, ga akan kelaparan tinggal di Blok C De’Marrakesh😉

Belakangan saya baru tahu ada aja yang namanya kehidupan bertetangga drama ina dan itu. Yang si ibu ini mah baperan.. Ga diajakin makan keluar bareng aja nangis😆

Ada juga drama arisan yang mana memang rada absurd baru disini saya ikut arisan dan yang ga datang harus diantar makanan konsumsinya. Manjah😆 Dan makanan yang disajikan saat arisan pun bisa jadi bahan gunjingan hahaha. Ampunnn emak-emak bener sikkk!!!!

But dont mind that. Kan kita mah team ga ikut-ikutan dan cuma ikut asik-asiknya aja dong ah…

Sekarang saya bisa nongkrong ngobrol di rumah tetangga.

Saya bisa pergi bareng tetangga ngeramen kemana rame-rame.

Bisa nongkrong ngebotram di rumah mamak tetangga yang sering ngasih makanan dan bahkan ada 3 pisin doi di rumah saya per hari ini.

Bisa ikutan pengajian rutin, yang mana minimal setiap minggu ada ayat Quran yang terbaca sampai beberapa ain dan ada ilmu baru yang didapat dari Pak Ustad.

Yang terpenting dari semuanya adalah, bisa benar-benar menikmati saat kumpul-kumpul, meskipun saya mah lebih suka ikut senang-senangnya aja dan kalau soal gosip masih selalu kudet😆

Satu hal juga yang membuat saya akhirnya membuka diri dan bisa menikmati kehidupan bertetangga seperti sekarang, selain kenyataan bahwa saya diajak duluan, yaitu saya lagi sering ingat mati. Iya.. Semenjak beberapa tahun lalu ada seorang teman yang dipanggil karena sakit di usia yang terbilang masih cukup muda, saya sering memikirkan soal kematian.

Saya sering berpikir, saat nanti saya meninggal dunia, apakah saya meninggalkan kesan yang baik pada diri orang lain? Saat nanti saya meninggalkan dunia, apakah ada yang akan mendoakan saya? Apakah nanti akan ada yang mengantar saya ke peristirahatan terakhir kalau saya sendiri malas buat berteman? Tiap mengingat itu saya sering takut sendiri.

Maka sekitar 2 tahun ke belakang setelah vakum dari kegiatan bisnis MLM, saya mulai membuka diri lagi untuk memperbanyak teman dan kenalan, untuk aktif di komunitas, untuk berkegiatan. Karena saya ga mau mati dan ga ada yang mendoakan. Naudzubillah min dzalik. Dan siapa lagi yang akan pertama kali kita andalkan selain keluarga kalau bukan tetangga sebagai orang yang literally terdekat dengan kita?

Masih berpegang teguh juga sih pada prinsip JAGA JARAK AMAN. Karena bagaimanapun, NO DRAMA tetap lebih baik daripada penuh dengan drama😀

Benar kok, tetangga yang baik itu salah satu rejeki dari Allah. Alhamdulillah, saya kebagian juga🙂

 

4 comments on “Tetangga Masa Gitu? Tetangga Yang Baik Adalah Rejeki.

  1. tatats
    September 17, 2016

    Aku sejak menikah dan tinggal di rumah kecil (sbg kreditor), entah kenapa malas nenangga.. Padahal waktu ngekos bertahun-tahun selalu kayak keluarga sama tetangga kamar. Ihik..tapi iya sih..tetangga yang baik adalah rejeki🙂

  2. nirmalanurfauzia
    September 19, 2016

    Betul banget ya tetangga yg baik memang rezeki, klo masalah baperan ato suka ngegosip di belakang mah lah namanya juga ibu2😀

  3. Reta Yudistyana
    September 29, 2016

    Hehe, seru memang bertetangga itu ya. Bagaimanapun kita perlu bersosialisasi secukupnya karena mereka kan orang terdekat kita secara jarak :’)

  4. natazya
    October 6, 2016

    Betul🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 17, 2016 by in #1minggu1cerita and tagged , , .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

%d bloggers like this: