If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

Bicara Angka Angka Surga

Saya belum bahkan keluar-keluar rumah selain kontrol dokter semenjak operasi karena masih dilarang suami, jadi cerita ini benar-benar murni terinspirasi dari status facebook teman dan juga berita yang dibaca di aneka situs berita yang bersliweran di timeline twitter.

Dari pagi hari kemarin sudah dapat BC laporan dari teman di Jakarta tentang arus demo buruh hari ini.  Jadi ceritanya beberapa hari ini buruh sedang demo di Jakarta. Mungkin dalam rangka merayakan Halloween kemarin.. Who need’s something scary when we’re terrified by the chaos and the traffic they’ll create? :p Kalo hari ini… Hm… post Halloween :p the walk of shame things!!!:mrgreen: Tuntutannya adalah kenaikan gaji hingga 3.7juta sebagai UMP.

Eh, 3.7jt tuh gede atau kecil sih? Kalau buat saya pribadi, yah lumayan lah segitu mah… Apalagi untuk yang lulusan SMA. Bukan bermaksud merendahkan orang yang lulusan SMA. Suami saya juga lulusan SMA. By choice. Tapi dia ga bekerja sama orang. Memilih bekerja sendiri dengan segala resikonya. Jadi soal gaji bisa nentuin sendiri. Nah… Lain halnya dengan saat memilih menjadi “buruh” bekerja untuk orang lain, jadi pegawai gajian. Mau ga mau, pendidikan terakhir itu jadi salah satu penentu besar kecilnya gaji yang bakal diberi.

Kembali lagi, kok gampang banget lost focus :p, 3.7jt gede atau kecil? Jawabannya akhirnya adalah “tergantung”. Iya, tergantung pada kebutuhan. Tergantung tinggal dimana. Tergantung apakah sudah berkeluarga atau belum, anak berapa. Kalau saya pribadi, 3.7jt abis sudah buat cicilan rumah doang hehe. Sisa beberapa ratus lalu habis buat bayar internet. Itu kebutuhan primer kalau buat kami. Tapi jujur mau nanya pada yang demo, apakah kebutuhan primer memang belum terpenuhi dengan gaji yang sekarang? Atau kebutuhan sekunder dan tersier yang terlalu memaksa buat dipenuhi?

Masalahnya, membaca artikel tentang rincian kenapa harus di angka sekian itu agak menggelikan🙂 Ada yang katanya buat bayar cicilan motor ninja yang puluhan juga😀 Motor eyke aja Beat buo.. Masih segini2 aja soalnya gajinya.. abis buat nyicil papan, kendaraan belakangan deh… Orang boleh lho punya impian, harus setinggi-tingginya. Tinggal upaya mewujudkannya yang disesuaikan. Orang pun boleh punya keinginan, tapi kalau yang satu ini mutlak hukumnya buat disesuaikan dengan keadaan yang sekarang. Harus liat dulu. Kepengen ina itu tapi ga ada dananya, ya jangan maksa. Rasanya yang begini ga cuma berlaku pada mereka yang berdemo hari ini sih. Saya, sumpahnya pengen liburan buo… Pengen nanti abis sehat jagjag beneran, liburan dong plis keluar kota.. Ngamar di hotel bagus, refreshing dikit gitu lah! Etapi maaf kata, dana bicara lain. Jadi yuk mari teken aja dulu keinginannya. Dijadikanlah impian. Nah kalau saya mimpi kepengen liburan, saya tau harus cari uang lebih. Maka kerjanya harus lebih heboh dari sekarang, walaupun dari rumah doang, supaya yang namanya mimpi ga tinggal mimpi aja. Ya kan?

Tapi kan semua yang dirinci itu masuk akal. Kebutuhan yang wajar kok! Iya… Rasanya hampir semua orang juga punya kebutuhan yang sama, kali ya? Yang berprofesi lain juga… Tapi… Ada juga lho mereka yang berkebutuhan sama dan ga terpenuhi dari gajinya, memilih buat cari sambilan aja dulu deh, ga berdemo juga karena tau pasti susah buat terpenuhi. Berdamai dengan kebutuhan pribadi akhirnya.

Lalu di komen salah satu teman ada yang bilang, “Udah deh kalo ga ngalemin ga usah ngomong! Loe kan ga ngerti gimana rasanya kerja kaya kita! Bikin kaya orang yang udah kaya sementara pekerjanya sengsara!”. Males ah mau ikutan nimbrung diskusi hehe. Nyimak aja..

Semua orang yang kerja pasti capek. Semua yang belum sukses, jamak mengalami sengsara. Pada akhirnya, upah dari kerja sebanding dengan kompetensi dan kualitas dari pekerja. Sekarang, udah bisa kasih apa aja ke perusahaan hayyoooohhh selain kasih tenaga, minta digaji sedemikian besar? Tapi kan capek? Maaf maaf ya… Yang kerjanya sebagai asisten rumah tangga juga capek bok… Gajinya? Ga semua bahkan sampai di angka 1.5 kecuali yang ikut bareng yayasan, dan itupun bisa jadi dipotong sekian persen disetorkan ke yayasan yang menyalurkan. Ih.. ART yang nginep jam kerjanya lebih dari sekedar 10 jam doang sehari lho!!! Mau capek-capekan? Yang lebih capek banyak…

Saya jadi ga menyalahkan kalau banyak yang bereaksi pada demo buruh ini dengan pernyataan kesal dan cenderung mencibir. Membanding2kan sama diri sendiripun banyak. Ada yang suster, yang sekolahnya saja mahal, pengabdiannya besar, kerjanya mulai dari capek sampai menjijikkan, gajinya ga semua sampai di angka 2. Guru honorer di Jakarta pun ga semua di angka 2. Padahal tingkat pendidikan lebih tinggi, umumnya. Jam kerja jangan ditanya, yang mau gaji di atau mendekati angka 2 hari dari pagi sampai super sore kok! Belum lagi PR di rumah.

Bukan soal keikhlasan.. Kalau diperlakukan tidak adil, silakan bersuara. Bodoh aja kalau diinjak-injak main nrimo dan ga protes. Tapi kalau seperti perhari ini bahkan, sudah disetujui di angka 2.4 lalu masih melanjutkan protes yang katanya hingga titik darah penghabisan pokoknya sampai disetujui 3.7. Waw… Keras kepala sekali?

Boleh ga kalo dibilang kurang bersyukur? Iya.. Indonesia mungkin bukan negara maju yang kondisi sosial ekonominya baik, belum jadi negara yang sejahtera adil dan makmur. Tapi negara yang lebih mblangsak dari kita ada lhoooo… Oke. Jangan bandingin jauh jauh deh segala ke negara lain! Mayoritas dari yang berdemo, para buruh, pendidikan terakhirnya adalah SMA. Mayoritas, jelas mungkin ga semua. Yang namanya kerja di PT katanya mau tingkat pendidikan segimanapun adalah BURUH. Oke. Tapi UMP toh memang bukan untuk semua kan? Yang sudah lebih berpengalaman, yang jabatannya lebih tinggi, walaupun masih bisa dibilang “buruh” tapi gajinya rasanya sudah berbeda, ga mungkin masih di UMP. Mari bicara yang mayoritas dulu ya… Bagus banget lho bisa dapat pekerjaan dengan gaji yang sekarang sudah 2.4jt sebulan. Coba untuk mencari kerja lain di sektor swasta, waduuhhh sudah susah untuk lulusan SMA sekarang! Trus kalo mau gaji lebih gede gimana? Jangan ngandelin gaji.. Cari kerja sambilan. Uang yang sekarang pas-pasan, sisihin sekalipun sesedikit mungkin buat modal usaha. Pasti bisa kok! Ngomong gampang? Emang… Tapi kalau mau belajar menyesuaikan pengeluaran dengan pendapatan ya harusnya bisa.

Kalau tahu gaji belum besar ya jangan mencicil kendaraan dulu lah… Biasanya ada yang namanya kendaraan angkutan dari perusahaan tuh. Manfaatkan! Antri? Lama? Ya daripada duitnya abis buat nyicil kendaraan? Dana rekreasi kan butuh cukup besar apalagi buat yang udah berkeluarga! Yah.. lebih kreatif yuk buat lebih bisa bersenang-senang tanpa keluar biaya banyak. Atau menciptakan permainan seru yang bisa dimainkan bareng keluarga di rumah. Atau sisihkan untuk beli dvd player made in china yang murah (saya punya yang cuma 200ribuan), dan gapapa, sementara belilah saja dulu DVD bajakan yang murah meriah itu, habiskan liburan bersenang2 nonton bareng di rumah. Ga seru? Ya namanya juga dananya masih pas-pasan. Yang penting kan ngumpulnya kalo sama keluarga?

Belajar nabung, supaya dananya bisa dijadikan modal investasi leher ke atas. Sertifikasi apalah. Training apalah. Supaya lebih bisa menjual diri. Supaya ga perlu demo, nilai diri sudah tinggi. Oh iya, jangan pikir saya menghina yang hanya lulusan SMA ya.. Suami saya tercinta sekali lagi, CUMA lulusan SMA. Tapi dia punya keinginan buat belajar sesuai bidang yang diminatinya, dan sekarang menjadi kepala keluarga dengan profesi sebagai web designer.

Kalo udah memberi yang terbaik, sudah meningkatkan kualitas dan kinerja tapi ga dihargai juga gimana? Yuk coba menoleh kanan kiri, buka mata buat peluang lain yang lebih sedikit makan ati😀 Saya juga soalnya ga sampe 3 taun lalu kok, kerja digaji cuma 1.2jt sajah pagi sampe sore padahal saya lulusan S1 Psikologi dengan IPK kepala 3😀

Pada akhirnya, ga cuma ke buruh yang sedang berdemo aja sih.. Semua orang juga, termasuk saya sendiri, musti lebih belajar banyak-banyak bersyukur dengan takaran rejeki yang sekarang didapat. Mungkin memang pantasnya baru sedemikian. Buktikan diri yuk, pantaskan diri di hadapan Tuhan, ga cuma di hadapan para bos atau siapapun yang memberi gaji, pantaskan diri kita buat menerima lebih. Buat menerima sesuai dengan apa yang kita beri. Dan kalau belum, tetap BERSYUKUR. Bersyukur masih punya kerjaan. Bersyukur gaji udah lumayan gede sekalipun belum gede.

tidak pernah merasa puas

Cari duit lagi aja yuk aaahhhh …..

Ebaideweyyy… Apakabar kalo misalnya yang 3.7 akhirnya goal sebagai paksaan kepada para pengusaha, yang akhirnya merasa keberatan, dan ujung-ujungnya malah melakukan perampingan? Boro-boro 3.7, bahkan yang 2.4 saja tidak jadi didapat… Ah, ya.. Mau di angka 10an ya? Bergabung dengan pengemis dan pengamen di Bandung sini yang permohonan gajinya bikin syok sodara-sodara😀

Ebaidewey lagiiiiiiiiiiiii… Pesan sponsor ketinggalan😆 Apapun kerjaannya sekarang, kalo masih banyak makan ati, masih kurang dan kurang lagi, mulai bisnis sampingan yuk! Jangan yang modalnya gede kalo emang ga punya modal gede… Nanti malah pusing utang sana sini… Bareng sama bisnis yang sudah membebaskan saya dari kerja kantoran di Bandung yang emang gajinya jauh lebih kecil daripada Jakarta kecuali mungkin pegawai bank dan PNSnya😀 Kerja apakah??? Yuk yuk sini bisnis bareng yuk ^_^

kerja di rumah mendatar

6 comments on “Bicara Angka Angka Surga

  1. baqiberbagi
    November 2, 2013

    harus lebih banyak bersyukurnya ya kak😀

  2. Tina Latief
    November 3, 2013

    3,7 juta relatif sih kalau ditanya banyak atau sedikit, cukup atau kurang. Yang membedakan hanya syukurnya mba..

    salam kenal ya

  3. natazya
    November 9, 2013

    heehe pisannnn😀

  4. natazya
    November 9, 2013

    salam kenal juga mba🙂 betul.. yang penting bersyukurnya.. maka kerasa cukup… sambil usaha nyari lagi😀

  5. Tina Latief
    November 9, 2013

    nah itu dia.. sip sip..
    yuk ikutan kopdar bn 2013 yuk🙂

  6. natazya
    November 11, 2013

    kopdar apa dimanaaaaaa??? *udah lama bneeer ga kopdar2an hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on November 1, 2013 by in curcol misah misuh and tagged , .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

%d bloggers like this: