If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

The Irony of Being FAT

“I hate overweight, because it implies that there’s a weight standard I should be adhering to. “

– Camryn Manheim –

Siapa yang merasa bermasalah dengan berat badan???? #ngacungtinggibanget.

Saat ini berat badan saya hampir satu kuintal. Geez… Dengan tinggi badan yang cuma 168-169cm rasanya bisa dibilang saya ini TBK. Tinggi Besar, tapi jangan lupa Keren😆 Masalahnya adalah ketika disandingkan dengan suami yang tingginya hanya sekitar 150cm dan berat badan 42.5kgan. Itu juga udah meningkat jauh dari sebelum menikah dulu! Tenang… Sebelum menikah sih kami ga gimana-gimana banget, cause truth be told, berat badan saya meningkat hampir 20kg setelah menikah padahal belum bahkan punya anak!

Sebenarnya skarang sedang usaha kembali seksi hehehe. Bukan deng. Lagi usaha buat menurunkan kembali berat badan dengan konsumsi NutriShake dan membenarkan pola makan sedikit demi sedikit. Bukan cuma biar terlihat lebih OK, tapi lebih ke alasan kesehatan dan menurut dokter saya harus mengurangi lemak yang menutupi saluran yang menuju rahim sana bila mau punya anak. Ah. Yang susah memang menghilangkan keinginan ngemil sebetulnya. Jadi saya sedang sangat mempertimbangkan HypnoSlimming yang sayangnya mahal bener… Nunggu dapat cash award Director dulu kali😆

Semenjak kuliah di Psikologi, saya ga lagi punya ideal self yang yang jauh dari kenyataan. Self image saya membaik. I love myself. Dulu waktu jaman sekolah sih ngga. Saya benci cermin. Saya ga PD dan sbel kalo deket-deket temen yang lebih imut dan cantik. I was so pathetic back then. Padahal, jaman kuliah udah lebih semok lagi daripada pas SMA. Tapi pencitraan terhadap diri yang udah berubah benar-benar membantu buat lebih mencintai diri sendiri apa adanya🙂 Sekarang juga masih. Kalaupun saya lagi ingin menurunkan berat badan, masalahnya bukan apa-apa, karena saya sendiri takut penyakitan aja. Mulai juga merasa hasil foto ga se-OK biasanya, makanya saya lebih sering post foto muka doang. Im so confident about my sweet face, not my curvy body😆 Bottom line, if Im doing diet or whatsoever, its not for anybody’s intention but mine. 

Sebetulnya memang buruk banget ya jadi orang gendut itu? Saya punya seorang teman siaran dulu yang pertama kali baca buku saya, dia suka banget katanya sama tulisan saya. Pamer nih? Bukaaaaann😆 Selanjutnya dia curcol gitu deh kalo dia tuh pengen deh bisa nulis dan bikin buku. Trus ujungnya dia menyarankan saya buat bikin buku tentang orang-orang gendut yang overweight maupun obesitas. Tentang suka dukanya. Kebetulan si temen ini memang masuk kategori obesitas. Tentang bagaimana orang jadi memandang sebelah mata hanya karena seseorang itu “gendut”. The irony of being fat. Ato apalah katanya judul bukunya. Intinya, being fat sucks. Kata dia lagi, terutama buat perempuan. Yang ngomong ini memang kebetulan perempuan sih🙂

hoppypotty.com

Harusnya sih dunia yang makin cerdas ini ga lagi menjadikan fisik sebagai standar apapun ya? Tapi kenyataannya ngga tuh. Ternyata, memang tampilan fisik yang katanya masuk standar “OK” ke atas, punya privilege tersendiri. Melamar kerja aja deh misalnya. Sekalipun misalnya tingkat kecerdasan sama, atau A lebih punya kompetensi dibanding B misalnya, tapi karena secara fisik B lebih menarik dan “enak diliat”, ga menutup kemungkinan B yang lebih punya kesempatan. Ga menutup buat profesi tertentu. Apa aja. Kalau menurut teman saya, menjadi gendut, seperti jadi dianggap sebelah mata. Padahal isi kepala sama.

Ya gimana dong ya? Emang kita hidup di dunia fana, sih ya. Dunia yang fisik. Mau ga mau memang tampilan itu jadi salah satu hal yang paling pertama kelihatan. Dan ga semua orang cerdas. Ga semua orang benar-benar mengerti bahwa fisik itu bukan bahan cemoohan misalnya. Saya, misalnya, punya teman kantor yang dulu sering sekali melontarkan candaan yang menurut dia sih lucu dan biasa saja, dan mungkin memang tanpa maksud buruk apa-apa. Tapi saya ga suka. Saya paling sering di refer sebagai “Aqua Galon“. Even when you have a good sense of humor, sometimes jokes like that hurts. Saya ga pernah ngambek-ngambekan sekarang sih. Biasanya yang saya lakukan adalah balasan yang defensif-offensif hehe. Ya saya dempet2 dianya lah karena memang badannya jauh lebih tipis daripada saya, ataupun pernah sekali saya tindih begitu saja waktu dia lagi tidur-tiduran. Yes, I am big. Therefore, i can do you things im sure u cant, like sit on you and make all your bones crack😆 Kadang saya tergoda, buat membalas dengan mengucapkan kalimat sarkastik yang juga kembali pada fisik. Berasa kan ya kalo otak lagi mikir keras dengan banyak kata dan kalimat di kepala, memikirkan apa kalimat yang paling cerdas tapi menyakiti hati. Tapi biasanya saya tahan. Kalau dia ngomongin fisik, bales pake fisik aja deh skalian :p

Ada juga yang pernah curhat, kadang orang menganggap orang gendut itu asik semua kali ya? Orang gendut selera humornya harusnya bagus dan ga gampang sensi. Ga boleh ngambek skalipun diomongin disepet alias disindir2 di acara keluarga misalnya. Padahal dalam hati udah mau nangis hehe. Ada ya bedanya antara yang cuma menyindir dengan niat baik, supaya kitanya yang lagi kegendutan ini sadar diri dan mau diet buat mengembalikan tampilan semula, misalnya, dengan yang memang niatnya nyela. Salah satu saudara suami saya pernah menjadikan saya yang gendut sebagai bahan candaan. Settingannya adalah di pengajian neneknya suami yang baru meninggal.

Asshole : udah punya anak belum, vei?
Husb : Belum.. belum ada…
Asshole : ah, masa belom.. kenapa atuh masih?
Husb : Masih apa maksudnya?
Asshole : MAsih gendut istrinya hahaha

Bullied. Physically. By a moron. Memang aslinya saudara suami saya ini nampaknya ga terlalu berpendidikan dan ga punya sopan santun sih. Jadi waktu suami saya cerita ke saya sambil ngamuk-ngamuk, saya cuma ketawa aja, dan menghapus orang tersebut dari hidup saya. Ga susah kan ya? I never wannabe surrounded by negative energy. And a bully is the worst. Orang menyebalkan itu banyak. Ga usah repot, karena kita punya hak buat menyortir orang mana saja yang mau kita jaga di lingkaran sekitar kita.

Ada lagi seorang teman yang cerita suaminya selingkuh karena dia sudah tidak semenarik dulu waktu pertama ketemu. Melar sana sini, dia bilang. Tapi terus yang katanya dulu “cinta” cuma gombal belaka dong? Kemana tuh yang katanya “apa adanya”?. Ah… Atau pernah mengalami ga sih, waktu sama-sama naksir sama seseorang dan si kecengan lebih memilih saingan kita cuma karena kita gendut dan kurang oke? #curcolinisih😆 Harusnya yang begini ga perlu kealamin lagi ya kalau sudah lepas SMA atau maksimal kuliah deh. Karena seharusnya juga kan makin dewasa seseorang, makin bisa menerima orang lain apa adanya dan ga menjadikan hal sesederhana fisik buat jadi tolak ukur.

But, it is what it is. Itulah kenyataan yang harus diterima, kayanya. Sama dengan kenyataan bahwa orang gendut seharusnya humoris dan bisa bikin orang ketawa😆 Suka nonton The Big C? Ini satu quotes yang paling saya ingat:

“Fat people are jolly for a reason. Fat repels people. Jolly attracts them. I know everyone is laughing at you’re joke, but no one’s inviting you to the prom. So, you can either be fat and jolly or a skinny bitch. “

Pada akhirnya, memang ga ada pilihan lain buat orang gendut kayanya ya? Ga ada pilihan lain buat jadi ceria dan humoris sebagaimana orang harapkan dari orang yang gendut, padahal kali dalam hati nangis darah? Salah. Ga ada pilihan lain, buat siapapun, buat mencintai diri sendiri, sebagaimanapun. Im not bullshitting. Kalau udah punya rasa cinta, rasa menghormati pada diri sendiri, ga masalah mau gendut atau terlalu kurus dan kecil. We know we are made what we are for a reason. Tapi ya… Boleh deh buat berdoa semoga orang di sekitar juga dicerdaskan, dan makin lama makin ga ada becandaan yang pake fisik lagi. Setuju yaaaaa?????🙂

image taken from forum.babygaga.com

Dipikir-pikir, mungkin saya dan suami orangnya rumahan banget dan males keluar karena kita males ketemu orang yang akan memandang kami aneh, kali ya? Yang mereka ga tau, ini perempuan gendut dan lelaki ceking yang cuma gendut di perut ini, bahagia punya satu sama lain. Tapi kan, males juga ya  musti menjelaskan ke semua orang dan meluruskan pendapat orang lain😆

35 comments on “The Irony of Being FAT

  1. icang
    June 7, 2012

    Baik laki2 mauoun perempuan, klw gendut memang mengurangi ke-seksian. Sdh puasa daud tetep aja saya msh endut🙂

  2. ndutyke
    June 7, 2012

    Well written naaaaaaaaaat!!!
    I love love looooooove this post!!
    Mengandung banyak curcolan gw soalnya, hahaha…
    Ijin copas dikit buat di Tumblrku yaaaa😉

    Loveandpost.tumblr.com

  3. emaknyashira
    June 7, 2012

    ini bagusss banget deh postingannya, gak kayak postingan gw yang labil gak jelas😀
    gw malah setelah jadi emak-emak ini kayaknya kok insecure banget nat, dulu mah kepedean, padahal ini semua kan lemak kebahagiaan *memandang perut dan paha*

  4. pepipepo
    June 7, 2012

    Tazyaaaa akhirnya di post juga!!! LOL:mrgreen: kalo gue sik sabodo amat mau orang bilang apa yang penting kata deydo gue ini cantik dan lucu walau agak gendat😀

  5. tunsa
    June 7, 2012

    qiqiqiq… aku suka TBK (Tinggi, Besar, Tak lupa Kerennya..):mrgreen:
    saya blm nikah aja dah gemuk mbak.. eh, tapi biasanya yang gemuk setelah nikah itu suami kan…😀
    salam

  6. yang jadi masalah adalah kalo gemuk itu cuma di satu tempat dan itu disebut buncit.. @#$%^&*()#$%^&*(… arrrggg!

  7. natazya
    June 7, 2012

    @icang hihihi gapapalah kurang seksih yang penting tetep oke😀 iya ih pengen puasa Daud tapi kok godaannya banyak ya.. #alasan

  8. natazya
    June 7, 2012

    @mistik boleeeehhh😀 ya berarti kita curhatnya ga jauh beda ya kalo soal ukuran tubuh begini?😆

  9. natazya
    June 7, 2012

    @mamakeshira aku kadang kangen galau lho! oh kalo gw sebagai konsultan Oriflame tidak boleh insecure.. nanti dagangan ga laku… #ujungujungnyajualan😆 lemak kebahagiaan itu harus dibanggakan!

  10. natazya
    June 7, 2012

    hahahaah iya sosibukgimanagitu jadi lupa posting :p ahahahah percaya deh ama Deydooo.. kalo gw kan TinggiBesarKeren😆

  11. natazya
    June 7, 2012

    @tunsa salam kenaaal😀 Aku emang TBK jadi harus diperjelas #PD hahaha suami jg tambah gemuk, tapi lebih tepatnya sih buncit.. kaya yang ngumpul di perut lemaknya haha

  12. natazya
    June 7, 2012

    @teh roti hihi namanya lucu amat siikkk….

    suamiku begitu hahahaha kalo eyk sih merata penyebaran lemaknya… jadi ga masalah #padahalteteubajamasalah😆

  13. ferikaa
    June 7, 2012

    Mbak Natazya salam kenal ya..
    Aku jg tinggi besar dan calon suami kurus,kdg suka bT kalo ada yg komen kami kaya angka 10. Tp alhamdulillah pacar gak pernah protes. Dia malah sering nyuruh aku bilang “mending gue kalee, biar gendut tp manis,jd diapain aja tetep manis. Gak kayak lo, langsing tp jelek diapain aja tetep aja jelek “. Haha sadis sik, tp ampuh buat bales org2 yg becanda keterlaluan xD

  14. Yos Beda
    June 7, 2012

    saya juga termasuk orang yang bermasalah dengan berat badan ka, sekarang sedang mencoba menggiatkan oalahraga setidaknya berharap bisa sedikit kurusan dan tambah sehat :p

  15. natazya
    June 7, 2012

    @ferikaa hahahaah kalo aku sih kalo soal cantik pede lah…:mrgreen: hahaha ama suami aku 0, boookkk udah bukan angka 10 lagi… tapi siapa peduli.. yang penting kami bahagia😉

  16. natazya
    June 7, 2012

    @Yos Beda aku juga lagi mulai olahraga lagi niiiiiiihhh😀 moga2 sakseus usaha kita!😀

  17. tunsa
    June 7, 2012

    ahaha.. tulisan ini menginspirasiku mbak, besok ku buat postingannya ahh.. xixixi

  18. Aninda
    June 8, 2012

    Siapa yang merasa bermasalah dengan berat badan????
    akuuuuu.. *ngacung paling tinggi*

    ngga tau ni mba, kemaren2 sih niat banget ngecilin badan, tapi sekarang kok jadi males ya?
    jadi.. ya saya mencoba mencintai diri saya yang gendut tapi manis ini..
    belajar sedikit bersyukurlah. *bilang aja males* :p

  19. Allisa Yustica Krones
    June 8, 2012

    Aku juga masih pengen nurunin berat badan nih😀

    Iya, ini bukan masalah kecantikan terutama, tapi lebih ke kesehatan. Berat badan ideal pun tapi kalo ukuran pinggang masih berlebih berarti resiko terkena penyakit akibat kolesterol atau gula darah berlebih tetap ada🙂

  20. natazya
    June 8, 2012

    haahhaha tapi mencintai diri sendiri itu musti yaaaaaa.. males ga males :p

  21. natazya
    June 8, 2012

    hiks… yang udah seksih ideal aja masih pengen nurunin BB coba.. listen people!!!!😆

  22. sulunglahitani
    June 8, 2012

    Asshole : udah punya anak belum, vei?
    Husb : Belum.. belum ada…
    Asshole : ah, masa belom.. kenapa atuh masih?
    Husb : Masih apa maksudnya?
    Asshole : MAsih gendut istrinya hahaha

    klo menurut saya, itu beneran kelewatan becandaya tuh mbak

    sebnarnya gendut ga salah, asal tetap terlihat cantik dg kepandaian memadu-madankan pakaian yg dikenakan
    cuma ya, kalau terlalu gendut juga ga sehat.
    saya malah punya problem dg gmn cara menambah berat badan. kurus kali soalnya😀

  23. Novi
    June 8, 2012

    ihhh sama banget deh problemnya, apalagi abis punya anak…ini perut ga mau kempes *pingin nangis tapi ya gimana*
    btw itu bukunya beneran soal problema org gendut?

  24. natazya
    June 9, 2012

    @sulung yesss.. waaaaaaay out of line… tapi malesin ga sih? hehehe :p aku cantik kok gendut juga #apasih😆 duh.. naikin berat badan sih tinggal makan banyak dan malas2an… hidupnya susah ga??? hehehe jangan stress maksudnya😀

  25. natazya
    June 9, 2012

    @jengnov iihhh sini malah belom punya anak huhuhuhu… ngga… bukunya blom dibikin, ada yang ngeidein aja.. bikin bareng bu?😆

  26. niee
    June 10, 2012

    aku dulu kurus banget mbak.. 40 kg dengan tinggi 162.. tapi sekang ‘baru’ naik 12 kilo jadi 52 karena emang niat mo idealin badan,, tapi sekarang udah berasa gemuk >.<

    ya bukan karena melihat fisik seh, tapi berasa kalau buncit gitu banyak penyakitnya, jadi sekarang mau mengembalikan perut dalam kondisi semula walaupun tetep gak mau mengurangi berat badan.. lah ideal berat badan aku 56 gitu (tapi berfikir juga pasti kegemukan klo segitu, hheeh ) yang penting sehat deh mbak mau gendut atau kurus emang gak ada yang baik.. yang sedang – sedang aja *nyanyi*

  27. Indah Kurniawaty
    June 11, 2012

    Isssh…masalah berat badan itu sensitip lho buat gw. Soalnya gw juga merasa akhir-akhir ini menggendut. Pengen diet lagi. Alasannya :
    1. Baju kesempitan. Kudu belanja lagi dong. Mumpung Jakarta Great Sale ? huhuhu…teuteup ya, Bok.
    2. Gak enak badan ini diajak aktivitas. Ngerasa lebih berat dibanding sebelumnya ].
    3. Lebih ke masalah kesehatan sih,
    Kalo masalah omongan orang sih, I don’t give a damn.
    Yang penting suami gak komplain. Itu cukup membahagiakan buat gw.

  28. Desi
    June 11, 2012

    hihi samaan kayak niee, aku malah kekurusan kalo kata orang2. Padahal udah makan sebanyak2nya. Tetep aja kurus. hiks.. sing penting kitanya sehat, mau gimana kek bentuk badan kita ya jeng😀

  29. natazya
    June 13, 2012

    @niee beruntunglah!😀 yang penting hepi deeeh… ya ya ya ??? :p

  30. natazya
    June 13, 2012

    iya banget.. asal suami tetap tjintaaahhhh😀 masalah baju juga iya… aduh sedih bener pas mau pake baju yg udah lama ga dipake ga taunya ga muat😦

  31. natazya
    June 13, 2012

    @Desi makanya ya yuk mari kita doakan ada orang cerdas di luar sana yang menciptkan teknologi transfer massa tubuh! hihi

  32. khansa
    June 13, 2012

    asyik banget tuh klo ada tekhnologi transfer massa tubuh… menanti aah…;)
    btw, ayoo teh terbitin bukunya..

  33. natazya
    June 14, 2012

    ahahah iya banget aku jg ngarep banget segera ada :p

  34. chrysantie
    June 19, 2012

    wah ini saya banget nih hihi, mulai soal berat badan sampe soal komen nggak ngenakin soal blm punya anak… i feel u banget!
    sabar aja yaa jeung, org sabar rejekinya lebaaarrr😀 *aamiiin yg kenceng*

  35. yeni
    March 14, 2013

    menurut saya jaman sekarg mending subur, termasuk pemikiran dan intelektualnya dari pada berpenampilan tetapi krg dalam pemikiran dan intelektual,,,salam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on June 7, 2012 by in curcol misah misuh, Women's Issue and tagged , , .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

%d bloggers like this: