If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

Untuk Diingat Selalu

Suka sepet terima Broadcast Message? Iya kalo isinya cuma, “TC”, atau “Teskon”, atau “.”, kaya orang bego. Pleus hoax yang ga bahkan diverifikasi kebenarannya. Cih. Sebel bok! Tapi kadang, ada beberapa broadcast mesej yang isinya bagus, buat saya. Tapi dijamin, sebagus apapun broadcast mesejnya, akan ada aja orang yang bilang itu menyebalkan karena mau gimana juga intinya adalah SPAMMING! Makanya, saya ga mau spam. Biasanya kalo isinya makna di share di Facebook. Yang ini agak panjang, jadi mau di share disini.

SEBUAH KISAH NYATA.

BERDOALAH YANG BAIK-BAIK BUNDA SAYANG.

Bismillahir-Rahmaanir-Rahim … Seorang bocah mungil sedang asyik bermain-main tanah. Sementara sang ibu sedang menyiapkan jamuan makan yang diadakan sang ayah.

Belum lagi datang para tamu menyantap makanan, tiba-tiba kedua tangan bocah yang mungil itu menggenggam debu. Ia masuk ke dalam rumah dan menaburkan debu itu diatas makanan yang tersaji.

Tatkala sang ibu masuk dan melihatnya, sontak beliau marah dan berkata, “idzhab ja’alakallahu imaaman lilharamain,” Pergi kamu…! Biar kamu jadi imam di Haramain…!”

Dan Subhanallah, kini anak itu telah dewasa dan telah menjadi imam di masjidil Haram…! Tahukah kalian, siapa anak kecil yang di doakan ibunya saat marah itu…?

Beliau adalah Syeikh Abdurrahman as-Sudais, Imam Masjidil Haram yang nada tartilnya menjadi favorit kebanyakan kaum muslimin di seluruh dunia.

Subhanallah ..

****

Ini adalah sebuah kisah bagi para ibu , calon ibu, ataupun orang tua… hendaklah selalu mendoakan kebaikan untuk putra-putrinya.

Bahkan meskipun ia dalam kondisi yang kesal /marah. Karena salah satu doa yang tak terhalang adalah doa orang tua untuk anak-anaknya. Sekaligus menjadi peringatan bagi kita agar menjaga lisan dan tidak mendoakan keburukan bagi anak-anaknya. Meski dalam kondisi marah sekalipun . ..

“Janganlah kalian mendoakan (keburukan) untuk dirimu sendiri, begitupun untuk anak-anakmu, pembantumu, juga hartamu.
Jangan pula mendoakan keburukan yang bisa jadi bertepatan dengan saat dimana Allah mengabulkan doa kalian…” (HR. Abu Dawud)

Katanya, hubungan ibu dengan anak perempuannya itu umumnya memburuk saat si anak memasuki masa remaja. Dua kemungkinan sih. Either makin dekat seperti sahabat, atau teman berantem. Kalau saya, masuknya teman berantem. Tapi sebagaimana banyak text book bilang, hubungan ibu dan anak perempuan itu memburuk karena peran lelaki. Dan semuanya memang karena lelaki, sepertinya. Masa-masa penuh gejolak dengan ayah yang saat saya SMA sempat pergi berbulan-bulan tanpa kabar. Masa masa saya kenal cowok dan pacaran dengan orang orang yang kayanya memang dipertemukan oleh Tuhan buat bikin mama saya stress😆 Puncaknya waktu saya mulai berhubungan hingga menikah dengan suami.

Salah satu kebiasaan buruk orangtua saya adalah tidak bisa menjaga lisan, bahkan saat memarahi anak. Saya ingat saya sering sekali sakit hati karena ucapan-ucapan orang tua saya ketika mereka memarahi saya atas sebab apapun. Oh well, it runs in the family, I guess. Skarang juga, kalau lagi ga ‘disarungin’, lidah saya tajem banget dan kasar🙂

Saya ga akan pernah lupa, karena saya memang berniat mengingatnya seumur hidup saya, bukan karena dendam, tapi supaya saya ingat ketika insya Allah nanti saya jadi orang tua, saya tidak lupa bagaimana rasanya jadi anak. Satu yang paling sering bikin saya sakit hati adalah saat yang keluar adalah doa doa buruk yang mirip sumpah serapah dari mama.

Ga cuma ke saya. Ke adik adik juga sama. Misalnya adik sedang bertingkah menyebalkan atau apalah sampai bertengkar dengan orang tua, mama, biasanya dia bakal sambil marah berkata seperti, “Liat aja nanti…”, diikuti dengan kalimat yang super negatif, sama sekali bukan doa. Sejak dulu selalu ada, namun yang paling saya ingat adalah masa saya mulai serius dengan pasangan dan berniat menikah, yang mana mama ga setuju. Ga jarang kadang diskusi kami malah menemui jalan buntu dan malah diakhiri dengan bertengkar, mama saya sering sekali bilang, “Liat aja nanti.. Nyesel kamu ga dengerin mama!” , atau “Kamu mah ga akan berhasil!”, atau “Terserah kamu mau gimana! Hidup kamu ini! Ga usah ngomong lagi sama mama!”.

Haufff… Bayangin deh deh deh. Saya? Nangis darah kayanya tiap denger mama saya ngomong gini. Udah ga bisa ngebales dengan katakata apapun. Bikin pertahanan sekuat apapun, rontok! Nangis dan nangis doang bisanya.

Sampai suatu hari saat kalimat sumpahan ibu saya keluar dalam satu perdebatan kamu, saya memutuskan buat bilang, dengan mata bercucuran air mata, “Mama itu ga boleh bilang kaya gitu sama anak! Terserah mama mau suka keputusan aku atau ngga! Mama itu ibu! Tugas mama doain anak! Bukan nyumpahin! Mama cukup doain aku supaya apapun jalan yang aku ambil, aku bakal baik baik aja! Mama ga boleh nyumpahin anak! Doa ibu itu kan diijabah!”. Kira kira begitulah. Sambil nangis. Keluar dari kamar mama.  Turun ke bawah masuk kamar sendiri dan nangis sampai cape.

Saya ga bermaksud kurang ajar sama sekali sama mama saya. Tapi benar, saya cuma ingin mama saya sadar, bahwa yang saya butuh adalah doa dari dirinya. Bukan sumpahan. Bukan kalimat bernada ancaman. Karena saya percaya banget, kalimat dari ibu adalah doa. Dan sebetulnya, saya ga merasa bahwa saya adalah anak durhaka yang pantas didoakan dengan kalimat buruk, dan seharusnya mama saya sadar.

It paid off. Dulu mungkin kepada saya dan adik perempuan saya mama, dan papa, masih eksperimen jadi orang tua. Masih lupa bahwa anak anaknya punya perasaan. Masih sama sekali susah buat diajak diskusi. Sejak saya pisah rumah dari hari kedua menikah, hubungan saya dan mama lumayan membaik. Kami ga bisa dibilang super dekat seperti sahabat juga sih, tapi paling ga, kami hampir tidak pernah bertengkar lagi. Mungkin mama saya juga akhirnya menyadari sesuatu. Jadi lebih bijaksana. Sama sama seiring usia anak yang menua, sama sama berproses mendewasa. Mama saya mulai bisa menerima kenyataan bahwa saya sudah punya hidup sendiri, yang saya pilih. Mama saya, dalam hati saya berharap, mungkin sudah kembali berdoa yang baik baik buat anak tertuanya ini sekarang. Buktinya saya Alhamdulillah bahagia, kok🙂 Komunikasi kami lebih terjaga. Mama juga sudah bisa diajak berdiskusi dalam mengasuh dua adik saya terakhir yang masih tinggal di rumah. Sudah lumayan bisa diingatkan supaya tidak terlalu galak😆  Masih keras kepala tentang banyak hal dan mutlak kanjeng ratu yang jarang mau dipersalahkan, tapi ini benar-benar perubahan baik yang menyenangkan. Saya bersyukur sekali dengan hubungan yang kami miliki saat ini.

Ah… mewek jaya gini tengah malem. Meler deh idungnya. Mana belum beres pilek pula!😆

Yaaaaaaaaaaahhh jadi belom cerita soal kegiatan warna warninya saya semingguan ini! Later ya😉

19 comments on “Untuk Diingat Selalu

  1. Indah Kurniawaty
    May 24, 2012

    Iya, Nat. Gimanapun ucapan kita itu adalah do’a. Kadang orang tua lupa akan hal itu. Aku juga termasuk anak yang gak begitu dekat sama nyokap. Lebih deket ke alm bokap. Mungkin karena waktu kecil, nyokap gw lebih banyak menghabiskan waktu ngurusin kakak gw yang kuliah di Jakarta, sementara gw dan bokap ditinggal di Bangka.
    Tapi sejak punya anak, gw berubah. Gw gak pengen mengulangi kesalahan yang pernah dilakukan sama orang tua gw. Jadi sebisa mungkin, gw selalu mendo’akan yang baik untuk anak gw. Persis yang dilakukan ibu cerita di atas tadi. Dan gw juga semakin paham kenapa dulu orangtua kita melakukan itu. Karena emang gak mudah menjadi orangtua…

  2. ndutyke
    May 24, 2012

    segala ucapan adalah doa, ya Alloh…
    moga2 gak ada silap kata2ku yg kemudian menjadi kenyataan dan merugikan orang lain. krn sesungguhnya kalo kita mendoakan orang yg baik, ya akan kembali pada kita juga. demikian sebaliknya.

    soal BM, kalo konten BM-nya bagus sih (no hoax, no hadist palsu) biasanya aku masukin di blog aja drpd di sebarkan jadi BM lagi.

  3. Palasari
    May 24, 2012

    Nice info.. thanks for sharing..

  4. pepipepo
    May 24, 2012

    Bener Taz, uhuhuhu sabar ya neng. Gue juga belajar bagaimana rasanya jadi anak untuk ga memperlakukan anak dengan semena-mena :”)

  5. natazya
    May 24, 2012

    @indah Iya gitu memang… dan gw rasa pada usia tertentu deh, atau ya pada saat sudah lebih matang, akan lebih bisa mengerti perilaku orang tua sebagai sesama manusia dewasa, dengan sudah atau belum punya anak🙂

  6. natazya
    May 24, 2012

    @mistika iya semoga inget terus😀

  7. natazya
    May 24, 2012

    @palasari welkam🙂

  8. natazya
    May 24, 2012

    @pepi people evolved🙂

  9. rurimadani12
    May 24, 2012

    kaak, nggak boleh nyumpahin anaknya ntar looh kaak :Dv
    btw mama saya juga gitu. tapi nggak sampe nyumpah. kita sebagai anak cuma bisa mbatin dalem ati sambil nangis sendiri. ternyata saya nggak sendiri yah kaak :’)) hihihi

  10. natazya
    May 24, 2012

    doain punya anak aku nya yaaaaaa🙂

    gapapa nangis aja.. nanti kalo udah dewasa biar lebih kuat dan ga cengeng lagi heheh

  11. rurimadani12
    May 24, 2012

    siiip kaak ! semoga anaknya tujuh(?) sholeh dan sholehah semuanya😀 pantes kakak masih cantik yah :Dv hihi
    tapi kita emang nggak bisa bales perkataan pedes orang tua yah kak ? :((

  12. natazya
    May 24, 2012

    huahahahah cantik itu selalu say… tapi kalo bodih udah disangka anak 3 nih😥 Ga boleh dong sayang… bukan dibales dengan pedes.. tapi kita sebagai anak berhak kok mengingatkan orang tua kalau perkataannya sudah menyakiti hati🙂

  13. emaknyashira
    May 24, 2012

    puk-puk mba natz dulu ah..
    Gak semua orang tua di anugerahi kemampuan komunikasi yang baik memang, tapi kita sebagai anak punya pilihan untuk menghadapinya.

    Gantian mendo’akan orang tua aja mba, supaya hatinya selalu dilembutkan. Mudah-mudahan kita bisa jadi lebih baik dengan belajar dari kesalahan orang tua kita ya.

    cup atuh geulis jangan nangis lagi yaa..

  14. natazya
    May 24, 2012

    iihhh mamakkk ga dibacaaa… skarang kan udah ga pernah nangisssss… eh… jarang deng hehehe

    Amien tapi teteub buat doanya🙂

  15. emaknyashira
    May 24, 2012

    dibaca kok say, itu puk-puk nya buat yang dulu-dulu dan seterusnya supaya jangan ada nangis-nangis lagi.

    gw malah takutnya bikin nyokap nangis loh karena sering cuek dan kebanyakan ngerepotin mamah. Aku takut durhakoo😦

  16. niee
    May 25, 2012

    jadi inget doa orang yang teraniyaya itu didenger.. makanya kalau aku merasa teraniaya (walaupun gak pernah yang parah bener *amit2 deh jangan sampe* ) aku selalu berdoa mudah2an aku jadi orang kaya yang bisa keliling dunia.. hehehehe

  17. natazya
    May 26, 2012

    hahaha Amien…😀

  18. sarahcompton
    September 28, 2014

    Aku juga ngalamin hal yg sama kak
    gak hanya nyumpah bahkan mamaku ngucap kata yg buat aku trasa kasar banged. Sedih dengernya. Kadang kata2 it lebih nyakitin dibandingkan dipukul. Kaya skg aku lagi nangis sndirian di kamar abis brantem sm nyokap. Skg tiap berantem aku udah males nyahutin. Terlalu nyakitin.
    Huhuhuhuhuh 😭😭😭😭😭

  19. natazya
    December 11, 2014

    hang in there… at one point your relationship with mom will get better, or u’re just gonna outgrow it and be a happier u🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on May 24, 2012 by in Family, keluarga and tagged , .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

%d bloggers like this: