If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

Dua Manusia, Tidak Lebih

Selamat malam, Bebo

Maaf sedikit mengambil waktu bekerjamu dan duduk terpekur di depan monitor tanpa bisa menuliskan satu katapun sejak tadi. Kau pun akhirnya sudah lelah menunggu dan tertidur. Beristirahat sajalah dulu… Aku tau nanti agak malam sedikit kau akan bangun dan melanjutkan pekerjaanmu hingga lewat subuh. Kau begitu bersemangat. Semoga benar kau manfaatkan dengan baik waktu terjagamu yang tidak wajar, dan bukan menghabiskannya dengan entah apa yang tidak bermanfaat bagimu.

Adapun kenapa aku sedikit resah malam ini, tidak lain karena sebuah kabar dari seorang adik perempuan yang bilang di bulan depan rumah orang tuaku mungkin akan dilelang karena ketidakbertanggungjawaban pihak yang seharusnya berkewajiban buat bayar. Mau tak mau aku ikut pusing memikirkannya, bukan? Apalagi dalam keadaan diri yang belum sama sekali bisa membantu dalam masalah biaya… Aku bisa apa?

Maka maafkan kalau malam ini aku sedikit gundah dan uring-uringan. Sungguh sangat ingin menemukan pemecahan si masalah. Tapi aku tidak akan memintamu buat ikut pusing. Tidak. Ini bukan masalah yang harus jadi prioritasmu saat ini. Sama sekali. Bahkan kau pun harus memikirkan akan pindah kemana kita setelah satu tahun di rumah yang tidak berlingkungan ramah ini.

Lagipula, pengalaman mengajarkanku buat tidak terlalu mencampuri urusan keluarga pasangan terlalu dalam. Sama sekali tidak. Akhirnya hanya bikin masalah baru. Apalagi kalau terlanjur ada di dalam lingkaran keluarga besar yang “kebesaran” dengan berbagai macam kepala dan isinya. TIDAK. Sama sekali aku tidak mau.

Sebut aku egois. Sebut aku apatis. Tapi aku memang tidak akan pernah terlalu mau tahu apalagi mencampuri urusan keluargamu. Apalagi bila kita sendiri masih terlalu banyak masalah buat dipecahkan. Demikian pula aku sama sekali tidak akan menarikmu buat ikut pusing dan hanyut dalam permasalahan yang ada. Memang, jikalau keluarga inti lain halnya. Musti lebih terbuka. Paling tidak aku akan selalu ada di dalamnya. Tapi saat keadaan kau bahkan masih belum terlalu diterima di dalamnya, aku tidak sama sekali memaksa kau buat ikut pusing. Karena mungkin bila dibalik aku sendiri tidak mau. Bukan tidak peduli. Hanya tidak mau. Bila tidak perlu. Bila tidak mampu.

Menikah memang tentang dua keluarga. Bahkan katanya dua keluarga sampai sebesar-besarnya. Kalau memang bisa, kalau memang mudah dan tidak bermasalah, kenapa tidak? Tapi tidak perlu dipaksakan. Tidak perlu jadi keharusan. Hey, menikah bukannya judulnya “menempuh hidup baru”? Lalu bila yang besar terlalu menyesakkan, salahkah jika ingin mencari yang lebih kecil dan nyaman di sebuah sudut yang tidak terusik apalagi mengusik?

……………………..

Kelanjutan surat bisa dibaca di buku ini

Sudah bisa dipesan di http://www.leutikaprio.com

atau PM ke inbox FB Leutika Prio atau inbox FB saya😉

Atau email ke leutikaprio@hotmail.com atau maddy_taz@yahoo.com🙂

 

A book you’re most likely gonna enjoy reading it *kata yang nulis😆


One comment on “Dua Manusia, Tidak Lebih

  1. meiska
    January 21, 2011

    aaah…..gwe kecolongan ga baca yang ini…..,mau mengomentari soal “sisanya kadang hanya berada diluar saja” tapi berhubung saya belum mengalami kehidupan rumah tangga jd gak mau sotoy heheh….tp tetep SEMANGAT YA CHA…!! *sangat suka postingan lo…

    hehehehe pasti loe mau bilang kalau berkeluarga ya harus peduli jg dll… beda keluarga kita, sayang🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on January 19, 2011 by in 30 Hari Menulis Surat Cinta, Marriage Life and tagged , .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

%d bloggers like this: