If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

Hari Pertama Masuk Sekolah

Hari pertama masuk sekolah. Hari ini juga adik saya yang kedua, si Bryan, pertama kali masuk SMA. Alhamdulillah keterima di SMA 3 Bandung. Smoga bisa jadi anak pinter yang juga ber-attitude lebih baik daripada sekarang. Amien.

Adik saya yang SD naik ke kelas 4 SD. Miharby yang masih super polos dan diperlakukan seperti bayi di rumah (yeap… that part is our fault), dan masih belum bisa dipercaya buat naik ancot pulang dan berangkat sekolah. Takut bahaya!

Kalau adik pertama saya sih masih damai damai ajah tuh sama kuliahnya. Kakaknya? Hm… jadi babu di rumah hahahaha

Hari pertama masuk sekolah, terutama buat yang benar benar kelas awal di tiap tingkatnya, pastinya jadi satu pengalaman yang super. Full of excitement! Perasaan akan memasuki suatu dunia yang berbeda yang belum teraba seperti apa. Anak SMP dan SMA mungkin sudah lebih bisa buat mengatasi dan menyesuaikan diri…. tapi bayangkan kalau anak TK atau SD.

Dimana anak baru memasuki tahap late childhood dalam kehidupannya. Memasuki suatu dunia yang benar benar baru dan beda buatnya. Penuh ketakutan dan harapan! Pernah lihat wajah anak kelas 1 SD di hari pertamanya masuk sekolah? Lucu banget! Saya belum punya anak, tapi saya tahu sekali seperti apa! Takut takut, malu, tapi jelas sangat mau! Buat mengeksplorasi dunia baru yang akan digenggamnya!

Tapi mari lupakan sejenak yang namanya perasaan perasaan itu. Seorang anak yang mau masuk SD itu harus sudah punya kesiapan tersendiri buat bekalnya menuntut ilmu! Ya dari segi fisik, dan juga intelegensi tentunya. Di Psikologi kami punya beberapa test buat tahu apakah seorang anak bisa dinyatakan siap masuk SD atau belum. Yang umum digunakan adalah NST dan PM Colour.

DSC00546Ga perlu repot buat tahu gimana cara kerjanya si alat tes… itu urusan kami yang memang mempelajarinya saja ya😀 Saya mau cerita sedikit. Cerita yang lupa saya ceritakan beberapa waktu yang lalu waktu saya jadi tester di salah satu SD di Bandung buat kesiapan sekolah.

Anak anak yang lucu dan kecil kecil (atau imut deh namanya…) masuk ke ruang tes dengan muka takut dan bingung dan bungkam. Tapi ga berapa lama kelas jadi ribut karena beberapa di antara mereka teman di rumah yang sudah saling kenal!

Waktu tes berlangsung juga sudah mulai bisa kelihatan anak mana yang kira kira sudah matang buat sekolah dan mana yang masih ”setengah matang”. Jangankan buat menjadi guru, buat menjalankan tes seperti ini saja butuh kesabaran yang besar lho!

Tapi itu di kelas yang saya pegang…. Prosesnya demikian. Dengan alat tes yang memang valid. Yang setelahnya langsung kami DSC00547skoring dan diserahkan pada psikolog ahli buat diinterpretasi. Demikian juga di kelas yang satu teman pegang. Sama prosesnya.

Tapi bukan di kelas yang dipegang oleh guru di sekolah tersebut. Yang punya alat tes yang beda dengan yang digunakan di kelas kami. Dummy, begitu sebutannya. Anak anak yang serius mengerjakan soal itu juga para orang tua mereka yang sedang menunggu di luar tidak tahu satu hal.

Bahwa mereka hanya pura pura di tes. Bahwa alat tes yang mereka gunakan mungkin setelah selesai digunakan cuma akan ditumpuk kemudian dibuang begitu saja tanpa repot dilirik lirik lagi oleh siapa siapa. Bahwa mereka adalah anak anak yang sudah diputuskan akan ditolak masuk di sekolah tersebut, tapi diminta buat ikut tes juga sebagai formalitas katanya

Kami tidak tahu pasti apa pertimbangan pihak sekolah. Kemungkinan soal ekonomi. Lainnya entah. Karna toh mereka kan sebetulnya tidak tahu sama sekali kalau anak anak itu sendiri tidak menjalani yang namanya tes seperti yang lainnya!

Sayapun sempat berpikir, lalu apa gunanya tes yang kami lakukan ini kalau anak yang diterima dan yang tidak diterima sudah ditentukan oleh sekolah. Apa mereka bahkan tahu apa tujuan dan manfaat dari menggunakan jasa kami di biro Psikologi? Bukannya awalnya maksud mereka meminta tes kesiapan sekolah saja? Bukan beserta tes palsunya? Cuma karna ekonomikah? Ketakutan anak tersebut tidak akan mampu buat bayar sekolah nantinya? Lah? Sekolah gratis itu mana? BOS dan segala macamnya apa kabar?

Lalu terbayang wajah anak anak yang hari itu masuk kelas tes palsu. Apa kabar mereka hari ini? Ikut mengalami si gejolak rasakah di hari pertama masuk sekolah? Atau tidak jadi karena tidak mendaftar kemana mana lagi dan keputusan yang didapat di luar kendali? Tunggu satu tahun lagikah? Atau harus sama sekali tidak jadi?

Ah… Dasar kau Indonesia! Bahkan pendidikan saja tidak bisa kau bagi rata!!!

28 comments on “Hari Pertama Masuk Sekolah

  1. Mfcreation
    July 13, 2009

    “Kan, sekarang sekolah sudah digratiskan!!”
    Itu bukan kata saya lho, kata iklan di TV.

    hahahah
    ya ya ya iklan ituh :p

  2. yendoel
    July 13, 2009

    kasian, kecil2 sudah dipalsuin testnya.

    iya… kasian banget emang…

  3. GiE
    July 13, 2009

    Perasaan yang sama ketika aku mengantarkan adikku yang paling kecil memasuki dunia barunya di hari pertama masuk sekolah SD. Adikku nampaknya antusias sekali, walau tadi berangkatnya agak kesiangan (doh! Kebiasaan). Walhasil, meskipun dapet posisi bangku yang paling belakang. Tapi semoga aja ia tetep semangat dan aku juga berharap begitu…

    Huhu… Jadi keinget masa skulku dulu…😆

    Eh, btw btw… Ngapain tuh pake ada test-test segala!?

    musti dong ah smangat!😀
    tes itu yah buat tau tentang kesiapan anak buat masuk sekolah… sebetulnya ini bagus.. kalau ga palsu :p

  4. rizal
    July 13, 2009

    masa sekolah adalah masa yang paling menyenangkan…

    saya masih ingat waktu pertama sekolah….

    good post//

    saya sih udah ga inget hehehe

  5. Yanti
    July 13, 2009

    Hhh… ternyata emang masih banyak yg menghalalkan segala cara… sedih…😦

    iya… menyedihkan emang..

  6. indra1082
    July 14, 2009

    Selamat bersekolah….

    nunggu beasiswa heheheh

  7. quinie
    July 14, 2009

    kalo dari dulu udah adil, mungkin ga akan jadi seperti sekarang😀

    hahahahah bukan berarti musti dipiara kan?

  8. Anis
    July 14, 2009

    Tesnya kayak apa? Kasih gambaran dong..🙂

    wah… susah hehehe panjang… dan gw boleh lagipula😀

  9. .lala
    July 14, 2009

    about the picture, biasanya kalo udah 60% dari limit quota yg dikasi, emang ga bisa aplod. kudu delete yg dulu2

    hiks😥

  10. .lala
    July 14, 2009

    what?..

    sial!!… terkutuk orang-orang who treat education as some kind of money maker and what they think, thought and do based on how much money can they earn.

    indeedio!🙂

  11. adams
    July 14, 2009

    kalo wajahku waktu masuk TK dulu gimana yah??? hmmmm.. gak ingat blass..

    aku juga ngga :p

  12. senny
    July 14, 2009

    pendidikan gratis dalam definisi pemerintah BUKAN rakyat…

    halah ngomong apa yah gue?

    mungkin mreka kurang paham dan ga baca KBBI arti kata GRATIS :p

  13. pemulung sampah
    July 15, 2009

    malam….!!!

  14. AngelNdutz
    July 15, 2009

    hohohohoho….itulah Indonesia!!

  15. yoan
    July 15, 2009

    ya ampun.. sampe sebegitunya,nat?
    ck..ck… basa-basi nya orang indonesia dah kelewat basi ya…
    kl ga bakal diterima kenapa juga kudu pake tes bo’ong2an segala… aneh…

    ah.. tapi jaman SD itu bener2 jaman penuh kebahagiaan buat sayah…😀

  16. naki
    July 15, 2009

    menyanyi : ” skolah gratis ada dimana2 ” 😀😀😀

  17. neng fey
    July 15, 2009

    hay nona…
    sma 3 bandung ?? reminds me of him

  18. Huang
    July 15, 2009

    kursus atau sekolah yaa…

    sekolah sulit cari kerjaa

    kursus punya skill..

  19. Ade
    July 16, 2009

    hari pertama sekolah emang seru.. yang paling seru waktu masuk SMA hehehe.. maklum dah mulai abegeh dan mulai tertarik sama yang ganteng2:mrgreen:

  20. warmorning
    July 16, 2009

    tes palsu ? wew.. ngaco tuh
    si sulung waktu masuk SD juga di test psikolog,
    tapi hasilnya beneran dipake,
    syukurlah gak kayak di bandung😀

    dan soal anak yg baru masuk TK ituh
    haduhhh lieur, neng
    bantuin saya nihhhh,
    angkat tangan sayah *curcol*

  21. bongjun
    July 16, 2009

    dunai pendidikan kita kayaknya memang masih runyam,..tapi emang gak perlu dipelihara hahahaha,….oh endonesiahku

  22. Abdul Cholik
    July 16, 2009

    Saya masuk SR tahun 1958 diantar emak lho,sedangkan masuk SMP yang jaraknya 8 km dari kampungku dah berangkat sendiri.Ketika kemarin saya mengantar keponakan yang baru masuk SMP saya tertawa”lho aku dulu sebegini tho besarnya waktu masuk SMP”. Wualahhhhh,masih kecil ternyata ya.Lha kok kelas 2 Smp sudah mulai lirak-lirik si betina ya..ha..ha..ha.

    Masa sekolah masa yang paling indah memang.
    Salam sekolah mbak.

  23. rental mobil
    July 16, 2009

    kasihan rakyat kecil yang tersingkir

  24. Bisnis
    July 16, 2009

    sekolah memang wajib , tapi menurut saya kwalitas sekolah sekarang memang lebih bagus dari yang dulu sekolah memang gratis tapi utk buku kan nggak gratis thanks

  25. KangBoed
    July 16, 2009

    SALAM CINTA DAMAI DAN KASIH SAYANG

  26. azam
    July 17, 2009

    “Sekolah sekarang Gratis” kata iklan di Tipi.MANA Buktinya??padahal adik saya pintar test aja nilainya baik tapi knp gak diterima?klo orang yang berduit langsung diterima tanpa test..

  27. adhiwirawan
    July 18, 2009

    Salut atas keberaniannya menulis ini, FYI, seleksi penerimaan siswa baru adalah salah satu poin untuk akreditasi sekolah. Jadi lepas dari efektif atau tidak, jika dilaksanakan akan menambah angka kredit yang juga menentukan status yang diperoleh😉

  28. Nengky
    July 24, 2009

    ih parah yah…. ad gtu yah skul ky gtu…
    pasti skul elit yah booooo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on July 13, 2009 by in curcol misah misuh, Family, Feels and Thoughts, Kenajisan, PsikoThing and tagged , , .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

%d bloggers like this: