If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

Setan Sedang Menang Di Dalam Sini

Saya masih tidak ada waktu buat posting dan berjalanjalan di blogosphere karena bahkan si flash sekarang ini sedang dipakai si adik. Tapi emosi yang meluap ini memaksa minta disalurkan… Jadi ya mau gimana…

Sebetulnya, jarang sekali saya dipenuhi perasaan benci dan marah yang sehebat ini. Biasanya saya cuma bertengkar sama mama saya atau pacar saja, dan semarahmarahnya tidak akan pernah bertahan lama. Tapi saya takut yang ini akan jadi benci yang mengendap dan mengakar.

Saya benci pada mereka yang dulunya rekan kerja saya di satu radio yang dulu sempat sangat saya suka dan berubah format dengan gilanya dan saya putuskan buat tinggalkan. Dulu orang orang di sana hampir jadi keluarga buat saya. Tidak pernah terlalu dekat atau bagaimana juga, tapi karena mereka tempat bicara tiap harinya saya, ya mau tidak mau jadi demikian. Tapi seorang yang saya anggap kakak pun hengkang setelah menikah. Lalu saya keluar. Tidak ada yang bersisa? Masih.. karena si pacar ikutan bekerja bareng mereka.

Awalnya lancar lancar saja. Masuk akal. Tapi kemudian makin kesini makin terlihat agak kurang ajar. Belum dibayar dengan layak sama sekali karena katanya masih di awal sih itu masih tidak apa apa. Tapi kemudian banyak perbedaan pendapat yang umumnya ditolak mentah mentah. Masih bisa diterima. Kadang juga berbicara di belakang, padahal katanya sama sama memiliki si perusahaan kecil tersebut. Tapi tidak terbuka. Apa apaan?

Awalnya masih bisa buat menahan diri. Masih coba buat jalani. Masih menyabarnyabarkan diri. Karena berpikir bahwa memang ini untuk sebuah tujuan yang mungkin pasti. Kemudian ada job dari luar yang ternyata katanya lewat perusahaan sehingga fee yang diterima sangat tidak masuk akal dan tidak sebanding dengan apa yang dikerjakan, karena yang lain juga berebut minta bagian, padahal dia yang mengerjakan hampir semuanya! Masih ada juga si perbedaan pendapat dan perbedaan pola pikir, yang akhirnya hanya menimbulkan kekesalan dan sakit hati yang masih dan lagi lagi masih coba ditahan sekalipun kadang mulai nampak keluar itu si kekesalan. Tapi masih membuat sesuatu. Masih membantu. Masih menunggu buat suatu penghargaan sesederhana sebuah pujian atas hasil, karena yang berbentuk materi belum bisa diberi, yang pada akhirnya tidak ada sama sekali.

Sampai tiba tiba didatangi. Dibilang katanya kalau berbeda dengan orang satunya yang punya pendapat lain, ya lebih memilih dia saja. Oke. Tidak mengerti? Dengan kata lain DIBUANG. TIDAK DIBUTUHKAN LAGI. DIMINTA DENGAN HALUS BUAT TIDAK DATANG LAGI.

Baiklah. Mungkin itu buat yang terbaik. Tapi tetap saja dia merasa sangat digunakan beberapa bulan terakhir, dan sia sia saja semua yang dilakukan tanpa diberi imbalan yang pantas karena merasa bahwa akan ada hasil di depannya bagi semua ini. Karena dia dianggap beda maka dia disisihkan. Tanpa bayaran apa apa. Tanpa terima kasih atas apa yang sudah pernah dilakukan. Tanpa apa apa.

Wajar tidak kalau dia marah? Wajar tidak kalau dia kesal dan menyumpah nyumpah? Wajar tidak kalau bahkan sayapun ikut kecewa karena mereka yang dulu saya kenal baik dan dianggap keluarga kedua ternyata begini polahnya?

Apa yang saya lakukan? Memangnya salah kalau saya coba hibur si pacar supaya sabar… belajar ikhlas… bahwa yang berbuat seenaknya pasti dapat balasan. Memangnya salah kalau saya bilang bahwa dia bakal lebih baik dari mereka semua, when they all going down deep. Kau tahu… Masa mereka yang marah? Mereka yang bilang kami yang berdosa berpegang pada keyakinan yang jahat yang dibalas, bahwa kami yang berharap mereka dapat balasan malah membuat mereka semakin bersemangat buat maju dan mendoakan kami dimaafkan. Tuhan…  betapa manusia mu seharusnya lahir dengan kaca di depan muka, atau kau selipkan di dalam hati. Supaya lihat tingkah laku sendiri! Dan dengan bangganya dia bilang “True men never hits woman and kids”. Ouch ouch ouch. Offensive sekali! Saya MARAH! Saya yang dari kemarin mengingatkan si pacar supaya sabar dan ikhlas dan nanti pasti terlihat dan yang jahat pasti dapat balasan dan segala macam… sekarang saya tidak bisa. SAYA CUMA MARAH! DAN DIPENUHI KEBENCIAN! Padahal sumpah saya jarang sekali membenci hingga begini.


Tuhan maafkan saya. Saya akan membuang mereka sama sekali dari hidup saya. Saya tidak suka berhubungan dengan orang yang tidak memikirkan perasaan orang lain dan tetap merasa paling benar. Saya tidak mau. Saya menolak buat berkata balasan apa apa, saya hentikan mulai sekarang. Biarlah semua doa disimpan di dalam hati. Biarlah saya bikin janji dengan Tuhan yang menciptakan saya ini. Biarlah saya lupakan mereka, yang sumpah membuat saya sendiri sakit hati sekali, padahal dulu saya menaruh kepercayaan pada mereka. Saya benci Tuhan. Maafkan saya…

Dan saat ini saat airmata ini mengalir sendiri tidak mau berhenti, semoga si kekesalan dan kemarahan terhapus karenanya. Bukan buat mereka, tapi buat saya sendiri. Supaya tidak mati ini saya punya hati. Kalian boleh bilang apapun, tapi saya percaya kami lebih baik dari kalian. Kalian boleh merasa sesukses apapun mungkin nantinya, tapi saya titipkan semua pada Tuhan. Tuhan tahu betapa kami sakit hati karena kalian. Dia sakit. Saya ikut sakit. Bila saya musti memilih, biarlah hilang beberapa jumlah orang yang dulu pernah saya sebut teman dalam kehidupan, karena saya tidak mau peduli lagi.


Tuhan selalu paling tahu di atas sana apa yang terjadi.


19 comments on “Setan Sedang Menang Di Dalam Sini

  1. Ariyanti
    June 30, 2009

    Pertamaaxx!

  2. Ariyanti
    June 30, 2009

    Emosi sampai marah kata orang memang tidak baik. Namun kadang kemarahan juga harus disalurkan sis… Nanti bisa bikin stres…
    Nah, tergantung dari kita deh bagaimana memanage dan menyalurkan rasa marah kita… Tetap semangat ya!🙂

    iyah… belajar cari penyaluran yang paling masuk akal hehehe
    tengku sisssssttt😀

  3. kimibersahaja
    July 1, 2009

    jadi inget seorang dosen pernah bilang, “lebih baik dianggap sampah daripada tidak dianggap sama sekali.”

    sooo… jangan pernah menganggap mereka lagi, mba! *racun banget ya gue?*

    ahahahahha
    aku memang sedang memantapkan hati untuk itu😀

  4. yoan
    July 1, 2009

    weis… marah besar ni kliatannya…

    iyah nat, saya setuju… biar bagaimanapun jangan sampai marah dan kebencian bikin hati kita mati… lebih baik coba berserah, karena Tuhan yang tahu dan kalaupun ingin membalas, Dia yang lebih mampu…

    maaf kalo saya cuma bisa bilang supaya kamu dan calon suami coba sabar dan ikhlas… ya, saya tau itu klise, tapi kalau bukan sabar dan ikhlas, apa lagi yang bisa menolong kita membersihkan hati?

    kalau bisa sih disebutnya murka ini hehehe
    mencoba tante… mencoba banget untuk bisa sabar dan ga kemakan emosi🙂
    benul banget!

  5. Bang Aswi
    July 1, 2009

    Semoga diberi yang lebih baik dari itu semua….

    AMIEN🙂

  6. datum
    July 1, 2009

    aq yakin pasti ada rezeki yang jauh lebih baik daripada di sana.🙂
    maybe it’s a blessing in disguise?🙂

    AMIEN🙂
    better if we think of it that way, rite😉

  7. .lala
    July 1, 2009

    heuh.. pigampareun dan pitabokeun eta mah..

    hahaha…

    dijabarkan, dianalisa, disimpulkan, manusia teh descriptiveness’s
    kalo udah nemuin orang2 begini, yg bebel otaknya keukeuh ga ngerasa salah teh pengen makein rante anjing terus dikencengin iketan lehernyah untuk kemudian take a walk on the beach.. hubungannyah?.. yah gada siyh.. hahaha

    cross my finger for you two deh.. :*

    tengkyu darling! cup mwah :*

  8. Chic
    July 1, 2009

    everything happen for a reason jeung.. coba lah tunggu..😀
    *peluk-peluk Naz*

    ditunggu di Jakarta yaaaa….

    peyuuuukkkk
    chichi aku ke jakartanya jadinya tanggal 11 tapiiiiiiiiiii
    so long PRJ dah heuheuhheuhe

  9. suwung
    July 1, 2009

    alhamdulillah dah sadar

    insya Allah Amien🙂

  10. Zian X-Fly
    July 1, 2009

    Sabar aja mbak, orang sabar pantatnya lebar. Hehe. Salam kenal.

  11. emfajar
    July 1, 2009

    sabar… semoga dapat diberikan yang terbaik🙂

  12. warm
    July 1, 2009

    marah itu manusiawi, tapi terlalu tebal kadarnya jadi setaniawi eh..
    tapi i trust you ..
    ___
    but demmm.. !! kok ada yang tega-tegany kayak gitu heh ?
    tabok siya ..

  13. prayit
    July 1, 2009

    Ehem..

  14. JAUHDIMATA
    July 2, 2009

    bordaoa dengan kuat
    berusaha dengan giat

  15. okta sihotang
    July 2, 2009

    bener..

  16. orange float
    July 2, 2009

    sudahlah jangan ditangisi ikhlaskan saja biarlah Allah yang membalasnya dan do’a orang-orang yang teraniaya pasti didenger Tuhan.
    tetep semangat ya Nat….

  17. dwi
    July 3, 2009

    sabar….

    berkunjung mbak…🙂

  18. KangBoed
    July 3, 2009

    Sabaaaaaarrrrr buuuu.. santaaaaaaai.. jangan maraaaah aja yaaaa.. hehehe..
    Salam Sayang

  19. borip van damn
    July 5, 2009

    sayah sebagai baladnya veivei….mah cuma berkata……….. ga usah dipikirin pikirin amat….ga usah dendam-dendam amat….tar juga perusahaan ghitu mah bangkrut sendiri(engke ge nonggeng olangan)…:-P
    berdasarkan pengalaman sayah bekerja diperusahaan-perusahaan di jakarta…… perusahaan ghitu mah ece2 alias Nothing!…… so be happy kita ga ada saingan kalo usaha sendiri dibandung,trus kalo jadi saingan brani ngadulah…. simpan tenaga dendammu untung bikin usaha yang brilian……..
    perusahaan ghitu mah kalo dibandingin ama jojodog di rumah pacar kmu masih bagusan jojodog buluk itu…….😛 hihihihihi…….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on June 30, 2009 by in curcol misah misuh, Feels and Thoughts, Kenajisan and tagged .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

%d bloggers like this: