If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

BANGGA OH BANGGA

Ceritanya adik saya yang ketiga sedang sangat bahagia karena dia lulus SMP dengan nilai yang sangat memuaskan. Bayangkan saja, masa NEM nya 38.9 dari nilai total 40! Wow! Matematikanya pun dapat 10! Dulu kakaknya ini aja paling gede cuma nilai Biologi aja waktu SMA.. itu juga cuma 9.4! Ini adiknya lebih gila lagi!

Bangga itu jelas. Saya sebagai kakak bangga. Mama saya sebagai orang tua bangga. Tapi yang lebih lucu adalah selanjutnya, ketika si adik ga terima kebanggaannya dikatakan milik siapa siapa lainnya, karena memang dia yang berusaha sendiri buat keberhasilannya.

Awalnya adalah mama saya yang bilang di status facebooknya, “Selamat ya sayang. Ga percuma kan mama galak ke kamu”. Adik saya yang kedua sewot dan berkata, “Ya percuma lah. Mama bisanya marah marah doang. Bentak bentak. Ngebantuin apa apa juga ngga. Ini mah hasil dia sendiri. Sama sekali ga ada urusan sama mama”.

Geli juga saya jadinya. Karena memang beberapa saat sebelumnya sempat ada beberapa tragedi di mana mama saya sama sekali tidak mau datang ke pertemuan orang tua dan guru di sekolah adik saya karena malas, dan si adik sampai dengan kesal bilang, “Mama jadi orang tua tanggung jawab sedikit dong! Ini kaya ga punya orang tua aja!”. Kaget juga saya… bisa bisanya dia bilang begitu. Tapi yah… ga bisa sepenuhnya disalahkan juga sih.

Terlepas dari kasus internal keluarga saya. Ini juga terjadi di beberapa anak yang saya dan rekan tangani di proses konseling di SD Coblong kemarin. Kebanyakan (hampir semua malah) orang tua tidak sadar sama sekali bahwa apa yang mereka beri dan lakukan, atau tidak lakukan pada anak, sangat menentukan perkembangan dan prestasi si anak itu sendiri. Kalau anak dapat hasil jelek dimarahi, tapi kalau yang beruntung dan bagus dibanggabanggakan ke orang lain dengan embel2 dirinya yang punya andil.

Ada yang tidak peduli sama sekali. Ada yang ga bahkan pernah tahu bahwa nilai si anak super jelek sekali. Ada yang cuma bisa memarahi anak terus dan terus, tanpa pernah terpikir buat bisa memarahi diri sendiri.

Perkembangan dan keberhasilan seorang anak di sekolah, faktanya dipengaruhi oleh tiga faktor yang saling berhubungan. Diri sendiri, sekolah, dan orang tua. Satu faktor saja timpang, maka hasilnya juga tidak maksimal. Terbukti dari 6 anak yang kami tangani, keenamnya punya masalah di lingkungan keluarganya.

Mungkin justru bagi kebanyakan orang ada satu paradigma masuk ga masuk akal yang berkembang. Diamkan saja anak, nanti juga bisa belajar sendiri. Saya juga dulu didiamkan dan saya berkembang sendiri. Paling tidak orang tua dari anak yang kami tangani kemarin ada yang mencetuskan kalimat ngawur tersebut.

Ga semua anak diberkahi kemampuan buat bisa mengembangkan diri sendiri. Dan ga langsung di awal kehidupan anak bisa melakukannya. Ada waktu yang akan dibutuhkan. Kenapa tidak justru berpikir justru dulu punya hasil yang tidak maksimal karena segalanya dikembangkan dan dipelajari sendiri, dan tidak mengulang pola yang sama supaya hasilnya jadi lebih baik lagi?

Yeah well… parenting style kan memang beda beda. Sayang ga semua orang belajar tentangnya. Lagi dan lagi saya bersyukur karena saya kuliah di Psikologi sekalipun termasuk yang kelamaan. Ilmu saya berguna sekali buat saya, ga seperti yang orang anggap jadi ga ada gunanya sama sekali cuma karena sekarang saya memilih ga mau jadi HRD di perusahaan manapun :p


Makanya jangan… jangan merasa bangga dan merasa punya andil, kalau memang tidak sama sekali 😀 *menyindir para orang tua dengan pola neglection yang suka seenaknya… nope… mama saya sih ga beginibegini amat :p

moa

26 comments on “BANGGA OH BANGGA

  1. ana
    June 22, 2009

    tapii.. emang jobdescnya orangtua itu kan: “marahin”.. hwehehehehe.. termasuk mamaku yang ngamuk-ngamuk waktu tau aku sedang bikin RAB merakit mtb baruu.. wekekekeke..

    padahal beli pake duit aku sendiri loh. hee

    hehehehe tapi moga moga jobdesc nya ga cuman ituh yah😀

  2. Chic
    June 22, 2009

    kayaknya udah siap jadi orang tua yang baik Naz:mrgreen:

    AMIEN😀

  3. jiwakelana
    June 22, 2009

    setiap orang punya bakat dan potensi masing-masing, dan punya cara untuk mengembangkannya. Bagaimanapun peran orang tua sangat penting dalam hal ini, namun tergantung bagaimana metode yang mereka lakukan. acap kali potensi dan bakat sianak akhirnya tenggelam, karena cara didik yang salah. pengembangan potensi, disamping adanya motivasi ortu juga sangat ditentukan sejauh mana kemauan sianak tersebut.

    tentu… makanya kalo ga berperan kan sayang sekali…

  4. jiwakelana
    June 22, 2009

    eh..aku dah lama ya gak mampir kemari…
    sukses slalu sobat..

  5. yoan
    June 22, 2009

    hohoho… ortu saya ngga pernah marah2… malah ngebiar2in aja saya mau jadi apah… untungnya saya ngga jadi pecandu narkoba😆

    iyah nat. semua kudu seimbang… dari dalem diri n dari lingkungan kalo pas masukannya bisa jadi bagus banget buat perkembangan. beruntunglah orang2 yang punya orangtua2 tangguh dan sayang sampe mati sama anak2nya. beruntunglah juga orang2 yang orangtuanya nggak terlalu tangguh tapi mereka dikaruniai jiwa2 yang tangguh.

    btw, sayah ketawa ketiwi tadi baca ‘pertengkaran’ di status fb ur mum n bros… hihi… bisa2nya…

    yup.. sayangnya ga semuanya beruntung buat punya bahkan cuma salah satunya ya😀
    ember… begitulah yang terjadi :p

  6. Kimi
    June 22, 2009

    Mba nataa,,selamat ya untuk adiknya udh lulus dng nilai memuaskan!🙂

    iyaaa tengkiu yaaa😀

  7. Ariyanti
    June 22, 2009

    Iyeeeeyyy…!!! Selamat ya untuk kelulusan adiknya! Heibat!🙂

    tengkiuuuuuuuu😀😀😀

  8. kawanlama95
    June 23, 2009

    wah hebat bisa nilai 10 ya moga kehebatannya bermanfaat buat orang lain
    maju terus .salam hangat

    AMIEN🙂

  9. Muzda
    June 23, 2009

    Aku pernah dulu dimarah gara-gara nilaiku kurang dari sepupu-sepupuku. Waktu itu kelas 6 SD, dan aku gak tahan lagi. Kubilang sama Mama, jangan banding-bandingkan lagi, kami punya potensi masing-masing, dan aku merasa terbebani.

    Sejak itu Mama berhenti mengomel masalah pelajaran dan gak pernah bandingin lagi, dan ajaib hasil pelajaranku jadi lebih bagus, bahkan lebih dari sepupu-sepupuku itu😀

    iyah.. membandingbandingkan juga satu hal yang semustinya haram dilakukan orang tua nih😉

  10. zulhaq
    June 23, 2009

    selamat selamat…semoga adiknya…*bingung kelanjutannya*
    tambahin sendiri yah he he he he

    sgala yang baik baik aja deh🙂

  11. warm
    June 23, 2009

    sampaikan salam salut saya buat si bungsu, nona ..

    okay om😀

  12. warm
    June 23, 2009

    ok, ok, buat si sulung juga deh😀

    hahaha buat apa? :p

  13. bongjun
    June 23, 2009

    pertama kali mampir,..selamat buat adiknya,…selamat buat kakaknya
    thanks dah mampir diblogku. izin ngelink ya,..?

    makasih🙂

  14. quinie
    June 23, 2009

    hohoho… ada yang indonesian version juga ternyata, di Wp ya…
    Setujuu… ga semua orang pnya kemampuan mengembangkan dirinya sendiri ke hal2 yang positip…..

    yang ini sbetulnya blog benerannya mah😀
    yeap! stuju juga😉

  15. edratna
    June 23, 2009

    Anak temenku protes…”Ibu kenapa sih suka datang ke sekolah, kan aku anak baik-baik. Yang orangtua nya suka datang ke sekolah itu yang anaknya bermasalah.” Coba, itulah yang ada dipikiran sebagian besar anak.

    Dulu saya juga suka datang ke sekolah, minimal sebulan sekali, menanyakan perkembangan anak, terutama apakah bulan ini ada masalah (kalau baik sih guru tak perlu cerita)…awalnya si anak suka protes juga, tapi akhirnya bisa memahami.
    Saya percaya bahwa keberhasilan seorang anak, selain ditentukan oleh anak itu sendiri juga oleh lingkungannya (rumah dan sekolah)…yaitu teman sekolah, sahabat, guru dan orangtua (termasuk adik/kakak nya).

    Naz udah lama nggak kesini…selamat ya buat adiknya, semoga kesuksesan itu akan datang terus sampai nantinya menjadi pribadi mandiri yang siap terjun di masayarakat.

    Well said bu!😀
    Amien… makasih ya bu😉

  16. Fauzan
    June 23, 2009

    Mantep euy, bisa dapat nilai 10.

    iyah
    takjub gw juga😀

  17. .lala
    June 23, 2009

    kurang lebih mengalaminya juga,
    but really, parent or not…. they just human being with more responsibility come out from society..

    haha, akhirnya.. just zip it, and be the best i can be without demanding and hoping to much to the parent so they called..

    yeah i know…
    zip it!😀

  18. ririe
    June 23, 2009

    selamat yah bu bwt adiknya…:)

    makasih🙂

  19. yendoel
    June 24, 2009

    mamamu on facebook juga? keren yah! ortu saya gak ngerti komputer. mau dibeliin komputer juga nolak. mungkin mereka mikir dah gak bisa ‘belajar’ lagi. jadi masih bertelponan doang. biarpun gak sering2. paling sms-an.

  20. yendoel
    June 24, 2009

    hebat adikmu!

  21. devilkazuma
    June 24, 2009

    slamaaaat… ditunggu makan2nya

  22. Ade
    June 25, 2009

    Selamat ya buat adiknya non.. keren NEMnya.. berarti hampir semua pelajaran dapat 10 yaa *acung 2 jempol*

  23. deeedeee
    June 25, 2009

    ujung-ujungnya tetep bela mamah sendiri ya, Mba hehehehe *good daughter*

    adeknya vokal sangat, mba… geli saya baca komentar adenya..

    Hm.. mungkin kebanyakan orang tua skr lebih melihat anak sebagai sesuatu yng dy harapkan sehngga bila tak sesuai dg keinginan di”sayang” dg cara dimarahi, dan bila sesuai keinginan di”sayang” dg cara “lebay” puja puji sang anak di depan org lain… fuuuih!

    hopefully, saya ga gitu ke anak sana nanti:mrgreen: *aamiin*

  24. zulhaq
    June 26, 2009

    *turut berbangga*

    selamat dan sukses aja deh buat adikknya yang imut he2

  25. ray rizaldy
    June 28, 2009

    waw. hebaat. hahaha. nyokab daku juga sering gitu kok. waktu tahun pertama dapet IP bagus dibangga2in ke tetangga, sodara, temen, pokoknya disemua saluran telpon nama daku disebut dah. setelah setahun berlalu dengan IP turun 1.1 poin. tak pernah lagi nama daku disebut2. dibiar hilang begitu saja. wakakakak

  26. latree
    June 30, 2009

    aku bangga akan anak-anakku. mereka semua special bagiku. istimewa di antara semua anak di sekitarku.
    tapi bukan bangga akan andilku…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on June 22, 2009 by in Family, Feels and Thoughts, mummeeys, PsikoThing, sekolah and tagged , , , , .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

%d bloggers like this: