If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

Bandung Hujan dan Saya Rindu Sebuah Pelukan…

Jadi ceritanya ada seorang rekan kerja sesama penyiar yang hengkang dari sini dan pindah kesana… saya sih taunya belakangan, karena agak kurang sering bergosip dan update kabar-kabari… erh… maunya sih ga dibilang dan dianggap sebagai sebuah ignorance…


Trus si ibu yang ini nanya tiba tiba Buo… salah ga yah kalo gw ga merasa kehilangan orang itu sekalipun dia mau pindah? setelah kemudian ditemukan bahwa masalahnya cuma ada di kedekatan emosional which is not there, jadi ga merasa kehilangan itu mungkin tidak apa apa. Yang bikin saya mau ketawa *lagi mencoba buat mentertawakan segalanya saja* adalah saya benar benar baru sadar kalau saya ga bahkan menyadari bahwa saya perlu merasa kehilangan si rekan kerja itu! Saya sama sekali ga memikirkan tentang orang yang mau pergi itu. Ga bahkan teringat sedikitpun oleh saya…


Jadi sedikit berpikir apakah saya benar benar sekurangpedulian itu yah jadi orang? Segalanya terpusatnya pada diri sendiri dan diri sendiri lagi? Ga terlalu peduli pada hal hal lain yang dirasa kurang menyentuh diri? ah… ga tau juga… mungkin saja… Saya selalu menjadi penganut paham eksistensialisme sejak dulu kala, yang mana sedikit-banyak memfasilitasi keegoisan saya rasa rasanya… Salah! benar benar salah! saya yang salah… bukan si eksistensialismenya…


Lalu kemudian si ibu nanya lagi kira kira ntar kalau gw pindah orang pada kehilangan gw ga yah buo? suka gitu ga sih loe? mikir apakah diri loe berarti buat orang di sekitar loe? … ehm… scara redaksional mungkin ga tepat begitu sih yang dia bilang archivenya ketutup tapi yang pasti kira kira begitu kan yah bu yah?


Jawabannya yang pertama diriku bakal kehilanganmu bu!! Dan suka mikirin yang tadi kau tanyakan atau ga? Suka… kadang kadang… Kemarin iyah…


Mari melompat balik ke satu malam dimana saya sedang menangis nangis ngobrol di telepon dengan si lil man sambil ketakutan karena ada sebuah benjolan di tempat yang paling ditakutkan oleh perempuan di manapun… Saya berpikir sangat sangat jauh hingga mati! Ketakutan malam itu benar benar terasa… agak agak mirip dengan ketakutan mati yang rasanya di depan mata setelah dengan sukses 7 butir antimo meluncur masuk dan membuat saya mati rasa dan lemas ga terkira cuma garagara stress tolerance yang rendah di suatu masa. TAKUT. Sangat takut mati. Ya iyalah. Saya pendosa.


Dan terpikirlah… Tentang apakah apakah yang itu… Apakah orang akan merindukan saya kalau saya tidak ada? Atau, yah…apakah mereka akan sekedar paling tidak sadar bahwa saya hilang dan sudah tidak ada? Apakah mama saya akan menangisi anaknya yang sering membuat dan dibuatnya menangis? Apakah si lelaki kecil akan menggantikan saya dan meneruskan mimpi kami dengan pengganti? Apakah teman teman saya akan sedikit saja mengingat saya pada suatu waktu setelah beberapa lama saya tidak ada? Apakah akan ada yang tau saya sudah benar benar tidak ada?


Mengingat kekurangpedulian saya pada ketidakadaan orang lain, agak berlebihan rasanya kalau saya ingin orang lain menyadari ketidakadaan saya. Tapi entah kenapa yang kemudian terpikir oleh saya, kembali pada si eksistensialisme yang saya anut semena mena, apakah mereka sudah cukup sadar bahwa saya ini ada? Dan karena ada maka kemudian akan jadi tidak ada? Apakah saya sudah cukup mengada?


Saya ingat saya menangis malam itu… menangis sedih sesedihsedihnya…


Saya tidak menangis sore ini… Saya tidak pada tempatnya buat menangis seperti kemarin…


Saya sumpah baru ingat tadi pagi bahwa hari ini adalah hari Sumpah Pemuda…


Saya cuma punya satu sumpah karena saya juga masih muda… dan tidak ada hubungannya dengan yang lain yang mungkin hari ini menulis dengan penuh nasionalismenya, saya tidak bisa yang begitu… akan lebih peduli dan lebih sadar akan ada dan ketidakadaan, paling tidak orang orang yang memang seharusnya saya tau ada di sekeliling saya…


.

.

.


Lapar… rupanya lontong kari murah dan lezat tadi siang yang dinikmati bersama si lelaki kecil yang hari ini lagi dan lagi mengisi hidup saya dengan penuh cinta sudah habis masa mengganjal perutnya… Mau pulang tapi masih hujan di luar… Dingin… Saya lupa bawa jaket… Menginginkan dan membutuhkan
sebuah pelukan secara tiba tiba… Pelukan yang sama yang membuat saya tenang tadi siang… Yang mirip demikian… Hm… Hujan rasanya akan terus terusan… Baiklah… Saya pulang dulu ya…

22 comments on “Bandung Hujan dan Saya Rindu Sebuah Pelukan…

  1. lala
    October 28, 2008

    ga pnah bpikir. Tp gw pasti sedih kalo perginya gw bkn mreka sdh. Haah.. Aku juga rindu sesuatu.. Hehe..


    jieeeeeeehhh yang lagi rindu juga heuhuehuehue

  2. smaragdina
    October 28, 2008

    A good one Nat, truly.

    Gw juga pernah merasa ketakutan kaya gitu, malah sering. Dan apa yang gw lakukan ? lagi2 ignorance…ahaha. Gw malah sering ketakutan memikirkan ketakutan itu. Leuh. Apalagi yang kata lo benjolan yang paling ditakuti perempuan itu emang sempet mampir ke gw. Gw merasa menghargai hidup lagi, dan pengen live life to the fullest kata orang2 tuh.

    Nah gw malah curhat ehehe Betul Nat, Bandung hujan yang seperti ini emang bikin rindu dipeluk…^^


    ah…live life to the fullest…
    something i used to forgot…
    ho oooooooooohhhh
    pelukan enak niiiiiiiiiih😉

  3. warmorning
    October 29, 2008

    ..semua yang nyaman dan teduh ternyata berasal dari hati dan otak kita sendiri, kan ?🙂

    indeed om… kaya yang di postingan sebelumnya juga😉

  4. warmorning
    October 29, 2008

    oh iya, SAW adalah salah satu tontonan favorit saya saat dendam dengan yang berdarah-darah..

    serem amat sih om :p

  5. Tigis
    October 29, 2008

    Nat, kalo yg dulu pernah gue baca. Tangisan kita sama kematian seseorg yg kita kenal sesungguhnya lebih banyak didominasi oleh kesedihan thd diri kita sendiri thd sebuah kehilangan akan seseorang. Bukan menangisi sosok yg mati itu. Artinya sebetulnya tangisan akan kematian itu lebih banyak mengacu kepada sifat egoisme kita sendiri. Itu dr yg pernah gue baca:mrgreen:

    Kyknya kalo kita pengen merasa disadari keberadaannya mendingan kita kejar di aspek yg laen. Misalnya kita sangat berguna bagi lingkungan. Bisa lingkungan kerja atau keluarga. Jadi kepergian kita suatu saat, bener2x dirasakan oleh lingkungan kita. Tp ya kembali ke hal di atas, paling2x mereka ngrasa kehilangan krn pribadi mereka sendiri yg merasa kebutuhan mereka akan teman jadi tidak terpenuhi:mrgreen:


    hmmm… masukan bagus… gw baru ngeh😉
    iyah juga ya… lucu juga! ah.. seneng gw membaca komen loe yang inih heuheuheuhe

  6. Tigis
    October 29, 2008

    oh iya btw, gue jg nongton SAW td malem. Itu pilem bikin gue kagum. Budget cuman $1.2 juta, tp di amrik bisa dapet $50 juta lebih. Malah dibuat sampe 4 sequel yah skrg. Sayang kurang berdarah2x hihihi:mrgreen:

    hmmmm banyak sih yang kaya loe… potensi pembunuhnya ga tersalurkan, puas dengan melihat saja😆

  7. jeunglala
    October 29, 2008

    Nat…

    Gua juga pernah ngalamin hal yang sama seperti elu…
    Ketika salah satu temen kantor gua keluar, gua biasa-biasa aja.
    Tapi ketika temen kantor yang lain keluar, dan kebetulan dia adalah temen paling akrab, yang setiap hari mobilnya gua tebengin, yang tiap pulang kantor selalu nyempetin buat nongkrong dulu…. gua nangis hebat. Beneran. Kayak berpisah sama pacar aja..🙂

    Jadi,
    Lu nggak perlu takut. Kita nggak perlu dipandang sangat spesial di mata semua orang. Karena percaya aja, bahwa kita adalah sangat spesial di mata orang-orang tertentu…

    Soal kematian itu sendiri…
    Well, I am dealing the same thing.
    Sampai akhirnya ngerasa, why worry so much about thing that will surely happen? Emang berat, tapi kematian tidak bisa ditawar-tawar lagi… Bersyukurlah bahwa kita sadar bahwa kita adalah Pendosa, Say… Jadi masih ada keinginan buat do something good ^^

    Hope you’re ok.
    Smile, please….


    makasih bu…
    i am smiling now😉
    ga sedang sedih sedih an ko hehehe

  8. achoey
    October 29, 2008

    Semalam aku menanti reda hujan
    Diam di bagian ruang kerja yg sengaja kugelapkan lampunya
    Aku rindu seseorang
    Ibuku orangnya

    manis sekali😉

  9. Popi
    October 29, 2008

    Toa, you know what? gw bukan cuma gak ngerasa kehilangan, tapi juga seneng hahaha! jahat yaa, biariiin. Btw say, periksain atuuh benjolan itu. Periksa bareng yu! gw juga adaaaaaaa. Takuuuuuuut!

    Eh eh, aku akan merindukanmu kalo aku resign. Hiks hiks hiks. Siyaal, jadi sedih gw


    aaaaaaaaaaaahhhh
    peluuuuukkk *hugs*
    cup cup mwah mwah bu

    hmmm… periksa? nanti deh bu….😦

  10. novnov
    October 29, 2008

    Bandung Hujan…Jambi PUANASSSSS….makanya aku ogah di peluk2 hahahaha

    aaaaaahhh ga rame ah ga rame ga peluk pelukan heuheuheuheu

  11. Hilman
    October 29, 2008

    Siapa sih lo….???


    huheuheuheue sapa cobaaa :p

  12. edratna
    October 30, 2008

    Kita baru merasa kehilangan, umumnya jika merasa dekat dengan yang bersangkutan.
    Apakah orang akan merasa kehilangan jika kita pindah? Jawabannya tergantung….jika kita memang disukai, maka orang akan merasa kehilangan…tapi dengan berlalunya waktu maka menjadi biasa lagi.
    Jika kita diam-diam tak disukai…jangan-jangan mereka malah menghirup nafas lega…..

    Bandung hujan? Wuah..tambah dingin….
    Jika tak ada yang dipeluk, peluk guling atau boneka aja….kok jadi ingat postingan Yoga ya…..


    iyah dingin bangeeeeeeeeeeeeettt!!!
    emanggggggggg
    ini juga jadi pengen dipeluk gara gara baca postingan tante ituh hehehe

  13. goenoeng
    October 30, 2008

    sori, sori…..ini nggak ada hubungannya sama postingan Nat…
    neg, numpang tanya…CICINTAAN itu apa ta ?
    pagi….mo nglanjutin ngupi ! 😀


    cicintaan itu siaran cinta om… yang di shoutbox kan ??😉

  14. goenoeng
    October 30, 2008

    sori lagi NEG di komenku yg atas=NENG, hehe….

  15. zee
    October 30, 2008

    Kalo menurutku siy bkn kurang peduli. Memang ada tipe orang yg tdk begitu suka loncat sana loncat sini utk kenal dgn seluruh rekan kerja, dan ketiadaan ikatan emosional jg jd penyebab qt ga merasa kehilangan.
    Biasanya seiring berjalannya waktu, ada org yg dulu diem2 jdnya mau berubah utk lebih bergaul. Mgkn ia akan menyadari bahwa bersosialisasi itu penting & suatu saat dia pasti jg butuh “teman” dan butuh rasa “dibutuhkan” dan “dikangeni” kala tidak ada.


    hmmm iyah mungkin ya tanteh ya… hmmm… tapi aku tidak pendiam kok😀

  16. Mami Vaya
    October 30, 2008

    Eh iya. Kalo blog ini tidak ada sudah pasti ada yg merindukanmu neng natazya….🙂


    smoga saja buuu😀

  17. cahaya
    October 30, 2008

    Perpisahan…..
    Sedih dech kalau bayangin kata itu…bayangin aja uda sedih apa lagi ngalamin.
    Setiap orang disekeliling Yaya, entah rekan kerja, teman, bahkan OB di kantor kalau gak ada akan tetep merasa kehilangan….🙂

    Well, orang lain pasti akan merasakan kehilangan kita neng, apa lagi kia menjalin hubungan yang baik dengan mereka. Kita pasti akan sulit dilupakan. Eh…apa lagi kita suka bertengkar ma tuch orang, dia bakalan kangen terus tuch ma kita. K

  18. cahaya
    October 30, 2008

    Waduh keputus….sambung lagi yah….
    Kenapa? Karena dia akan kehilangan lawan tanding kesayangannya….😀


    cieh yang abis berantem heuheuheuhue

  19. chilonic
    October 30, 2008

    Saya dan juga mungkin orang lain pasti merasa kawatir tentang arti kehilangan.
    Keep smiling.. Nat!

    i am😀

  20. neng fey
    October 30, 2008

    tante nata.. pa kabar, huhuu sudah lama tak blogwalking niy..
    jangan sedih2 terus yaah, jakarta juga sedang hujan, dan saya sangat merindukan matahari,🙂

    ga sedang sedih kok gweeeeeeeeeee heuheuheuheu

  21. yudishtira
    October 30, 2008

    mbak ini alumni pintunet juga yach… (menduga aja sih…)… klo merasa kehilangan seperti yang mbak sampaikan.. hmmm iya juga sih.. cuma dengan terus ada komunikasi, rasa kehilangan itu nggak akan ada kok.. e..h.eh.e


    yeap… pintunetters once😀

  22. naki
    November 3, 2008

    ga perna kepikiran , karna gw orangnya cuek abiss😛
    nata , gw kalo jadi lo juga pasti takut bangett dehh , tapi kan ada lil man yaa , so be strOng ‘kay ^0^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on October 28, 2008 by in Feels and Thoughts, mustikas, yayiyayiyayi and tagged , , , , , .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

%d bloggers like this: