If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

I was[NOT] born to cook!!!

Sudah beres bulan puasanya. Satu bulan ga lunch ternyata ga memberi pengaruh apa apa pada berat badan saya. Hahaha bukan… bukannya kalau puasa niatnya cuma diet terselubung sih, ini kan sebagai efek sampingan saja yang dialami banyak orang *termasuk lelaki kecil saya yang makin kecil saja* tapi tidak oleh saya. Yeah, well. Gimana atuh… abis beres lebaran udah kaya orang memayu sih! Ga berhenti hentinya memamah biak! Aku memang tidak menyalahkan siapapun kecuali diri sendiri dalam hal ini!

Selain membaca, tenggelam mendengarkan musik, nonton, cicintaan, satu hobi yang sudah jadi traits buat saya adalah betapa cintanya saya pada makanan! Hmmm… when it all comes to food, u got me! Ada korelasi yang pasti sehubungan dengan makanan buat saya pribadi. Kalau sedang bete karena sesuatu, biasanya kalau makan makanan yang tepat betenya secara otomatis berkurang! Dan begitu pula sebaliknya, saya lebih mudah bete kalau lama ga kena asupan makanan! Kecenderungan buat misah misuh dan jadi jutek sama orangnya kumat!

Tapi satu hal yang jadi kelemahan saya adalah bahwa saya sama sekali tidak bisa masak! Ada seorang teman yang pernah bilang kalau doyan makan kan seharusnya bikin makanan yang sederhana sederhana aja mah bisa… beruntung bagi saya yang hidup di jaman yang serba praktis, kalau hanya makanan yang instan instan saja sih pastinya bisa lah! Such as bikin mie. Atau bikin spaghetti tapi LaFonte punya yang tinggal rebus aja. Yang begitu begitu jago lah! *dan memang sudah seharusnya jago karena begitu doang* Tapi kau berilah aku bahan bahan masakan seperti daging yang masih belum diapa-apakan, atau sayur sayuran segar dan bermacam macam bumbu dapur lainnya! Sampai pada busuk juga mungkin ga akan disentuh dan jadi ga berdaya guna deh!

Dari kecil saya suka sekali melihat yang namanya Selera Nusantara nya Rudi Hadisuwarno! Eh! Bukan! Rudi siapa deh? Sumpah lupa! Rudi lah… Saya suka kagum melihat kemampuannya memotong sana motong sini, cemplung sana cemplung sini, campur sana campur sini, jadi deh masakan enak! Dan sering sekali merasa sirik pada penonton yang ada disana *yang kebanyakan ibu ibu* yang bisa kebagian mencicipi masakan yang baru saja jadi dengan tampilan yang mengundang selera makan benar benar! Ga cuma itu aja! Kalau yang masa kecilnya sejamanan sama saya pasti tau yang namanya film kartun Born to Cook! Ke-lebay-an khas film kartu memang mendominasi, tapi masakan masakan yang dihasilkan selalu saja membuat saya penasaran dan membayangkan bahwa suatu saat nanti saya akan membuatnya sendiri. Tapi ya itulah. Berhentinya hanya di membayangkan sih.

Saya punya seorang Om yang dibalik kelainan *yang ga perlu dimention* yang dimilikinya, sangat dan sangat jago bikin yang namanya kue kue an dan masakan masakan enak! Tiramisu ice cream punya Om saya adalah yang paling enak yang pernah saya makan, dibandingkan punya butik kue beken manapun! Maybe its in the blood. Om saya itu keponakan dari Bara Pattirajawane itu, yang jago masak masak itu. saya sendiri tidak pernah bertemu. Mungkin demikian juga ayah saya semenjak jadi muallaf. Hm… tapi itu kan membuktikan bahwa sebenarnya di darah keluarga saya dari papa juga mengalir darah tukang masak! Demikian juga Utih *eyang putri saya* yang sekarang sudah meninggal dunia, beliau tidak pernah gagal membuat masakan apapun! Tempe mendoan nenek saya itu selalu jadi favorit saya! Demikian juga kering tempe dan kentang andalannya yang pernah dikirimkannya dua toples penuh buat simpanan lauk semasa saya di pesantren dulu. Aaaaahhh!!!! Mereka semua jago memasak!!!! Lalu saya???

Saya sama sekali tidak bisa memasak saudara saudara! Sumpah saya tidak pernah bangga pada kenyataan ini, tapi saya juga tidak pernah terlalu peduli. Tidak bahkan tiap mama saya bilang percuma banget deh punya anak perawan ga bisa masak! Perempuan macam apa! Pertama adalah karena saya selalu merasa bahwa sekalipun saya ga bisa memasak juga toh identitas seksual saya sudah melekat dalam bentuk yang bisa dilihat dan tidak akan bisa dirubah rubah juga dihilangkan *kecuali kalau saya mau, tapi yah najis amat!saya senang jadi perempuan!* dan kedua adalah saya selalu berpendapat ini salah mama saya juga sampai saya tidak pernah bisa memasak. Apakah dulu waktu kecil saya suka diajak membantu ibu di dapur? Boro boro! Mama saya menyentuh dapur saja jarang kecuali terpaksa! Apakah saya pernah diajarkan memasak? Ngga pernah! Apakah saya pernah paling tidak dituntut buat masak sehingga mau tidak mau saya harus bisa masak? Tidak pernah! Kalau lagi begini paham behaviourism nya muncul haha

Saya tidak terlalu peduli. Karena saya tau banyak hal yang masih bisa saya lakukan buat mengeksistensikan keperempuanan saya selain memasak. Toh masih selalu ada orang yang bisa mewakili saya buat masak!

Tapi sekarang saya jadi peduli. Saya mau tidak mau harus peduli. Dan memang peduli. Dengan memiliki calon mertua yang bahkan jadi caterer buat kantornya. Dengan lelaki kecil calon suami yang musti diberi gizi cukup. Dan dengan sebuah tatapan mata yang lurus ketika kemarin sedang makan bersama di satu tempat makan, dan bilang “Aya harus bisa masak yah…” entah kenapa saya tidak merasakan ada paksaan disitu. Saya cuma tau bahwa saya memang harus bisa memasak. Karena memang saya sendiri tau kadang perut menentukan rasa. Bukan sembarang rasa. Perasaan. Dan dia, begitu mengagumi masakan masakan ibunya yang sederhana tapi selalu bisa dinikmati. Menanyakan apakah saya suka menonton acara RR *lupa singkatannya siapa nama orang ini* di Metro TV cuma buat bilang bahwa sering ada acara masak masakan yang membuatnya penasaran ingin mencoba. Dan memang, dia sudah sering bilang.

Damn! Yeah… u know… sometimes we just do anything for love. Now its my turn. This kitchen’s-looser will learn how to cook!!!

Hmmm… di Bandung kursus masak dimana yah?😀

19 comments on “I was[NOT] born to cook!!!

  1. petra
    October 12, 2008

    yang penting latihan kalo gw bilang


    nanti deh nanti heuheuhue

  2. edratna
    October 12, 2008

    Hahaha…saat awal menikah, suami memberi resep ayam bumbu rujak (makanan kesukaannya), tulisan tangan ibunya, saya ketawa aja….karena sejak awal suami tahu, saya tak hobi di dapur.

    Tapi punya keluarga baru, terus punya anak, ternyata membuat ada gairah ingin memberi…dan bisa kok Naz. Santai aja, memang saya nggak bisa masak aneh-aneh, tapi masakan saya, konon kata anak-anak lebih enak daripada masakan si mbak…hehehe


    hehehehe mungkin saya juga nanti dikasih yah bu ya!😀
    yap… saya juga percaya sih bu nantinya saya pasti bisa! skarang blum ajah… emang kayanya musti learning by doing sih ya! skarang blum begitu niat soalnya😆

  3. Tigis
    October 12, 2008

    Nat, kalo di mata co, at least di mata gue:mrgreen: , bisa makan dr masakan istri/calon istri/pacar itu sebuah kebahagiaan tersendiri lho. Rasanya secara emosional jadi deket banget. Meskipun itu hanya masak nasgor🙂 Kita bs makan dr hasil jerih payah org yg kita sayangi.

    bener yg dibilang tante edratna, ga ada kata telat buat belajar. Insya Allah pasti berguna banget n’tar pas uda mengarungi kehidupan rumah tangga🙂 Dan jgn lupa kalo uda pinter masak, masakannya kirim2x donk ke batam huahahaha:mrgreen:


    heuehuehuehue yeah yeah gw tau sekali kok… dasar laki😆 deuh jauh yah ke batam… tar deh kalo loe maen maen ke bandung gw kasih kehormatan makan masakan gw *dan berdoalah semoga sudah jago pada saat itu* :p

  4. p3durungan
    October 12, 2008

    Belajar lah memasak, di masa yang akan datang pasti berguna. Memasak itu pengalaman dan kemampuan. Jika kurang mampu perbanyak saja pengalamannya😀


    yeap… malesnya itu lhooooooooo ehuheuheuhe

  5. warmorning
    October 13, 2008

    om yang dimaksud bukan saya kabn ?
    ah ngeles aja kaw nona (atau malah nyadar potensi diri ? hehehe)


    heuheuheuhe bukan kau om!!! daku kan blum pernah merasakan makananmu om huhuhuhu
    eh asli om… kaga ada potensi2nya sama sekali euy kalo soal masak mah… sama sekali bukan merendah meninggikan mutu tapi yah memang sudah rendah melulu😆

  6. pashatama
    October 13, 2008

    mari2 sini, belajarlah padaku. mungkin bisa diawali dengan traktir dulu ci tempat yang ifumie nya enak ituh, hahahah

    kapan ci kapan??? duh duh senengnya mau ditraktir!!!! huhuhuhuh

  7. smaragdina
    October 13, 2008

    Gw bisa masak nat, tapi rasanya asin semua…ihihi, kata orang mau kawin ?! tapi kata gw emang gw gak tau pake bumbu laen selain garam. Ehem, dan demi cinta pula si Mon memakan makanan masakan gw plus memasakkan gw makanan andalannya, Pizaa Mie. Uhhh, dari hati ke perut atao dari perut turun ke hati ?


    heuhuehueh mungkin sinergis hubungannya😆 gw mie ajah deh ga jadi pizza…

  8. lala
    October 13, 2008

    heuh.. Situ enak.. Ketawuan asal si lemak drmn.. Gw, dah jrg makan.. Tetep aja ‘berisi’.. Wakakakak.. Sini.. Belajar ma gw.. Gw ajarin sgala mcm masakan dr kangkung.. Hehehe.. Cm itu yg gw tawu soale..


    huauahuahua ogah!!! kangkung bikin ngantuk!!! heh bu!!! berisi dari mananye??? ga suka ah sama orang yang begini nih… ga “berisi” tapi merasa diri huh huh huh :p

  9. yessymuchtar
    October 13, 2008

    gue di awal juga gak bsia masak nat..
    cuma ketika tinggal sendiri..di rumah hanya dengan suami..ada kok keinginan memasak itu

    intinya..ingin dulu..kalo udah ingin..yang lain gampang🙂

    SOkk deh gueeeee wakkakaka


    ingin bu… usaha kaga ada😆

  10. plainami
    October 13, 2008

    uahuauhahuahuhua.. ah kaw, suka makan tapi tak suka masak.. sama sekali kita. *toss colongan

    saking malesnya.. dulu pas di kostan lg ngga ada orang [yg bisa dimintain makanan] tapi gw laper banget, akhirnya gw keluar cari makanan terdekat.. dan malas jalan kaki.. maunya asal kenyang aja.. nemu balabala yang uda dingin di ibu warung deket kostan.. pas mau gw beli juga dia bingung kenapa masi laku itu balabala.. eijk makan tiga potong. akhirnya kenyang tapi sumpah ngga ada rasanya..

    ah wae lah. yg penting ga laper. agagaga


    huahuahauha parah loe… gw sih tukang makan yang mau nya makan enak melulu😆
    beda sih yah yang suka nya kuantitas ama kualitas hauahuahuahuauha

  11. zacky
    October 13, 2008

    semua orang bisa masak kok neng….. jangan pesimis
    aku aja laki bisa masak, gara2 terpaksa
    maklum anak kos (dulu waktu kuliah)
    jadi sekarang dan ada pengalaman berbagai macam masakan tapi rasa tidak dijamin !!!


    hueheuheuheu aku ta pesimis… ah maonya rasa yang terjamin *paling ga halal aja deh jaminannya*

  12. deedee
    October 13, 2008

    kirain cuma gw doang, yang doyan makan tapi ga bisa masak…


    huahuahuah u’ll never walk alone😆

  13. deedee
    October 13, 2008

    eh ketinggalan…, salam kenal…

    salam kenal juga…
    ta ada link aku ta bisa kunjungan balik! huh! :p

  14. latree
    October 13, 2008

    masih mending aku, ga bisa msak tapi ga suka makan juga, jadinya cucok😀


    aaaahhhh!!! ta terbayangkan kalau diriku ta suka pada makanan!!!!😀

  15. plainami
    October 14, 2008

    natazya: beda sih yah yang suka nya kuantitas ama kualitas hauahuahuahuauha

    embeeeeeerr. “dasar ga ada usaha”, kalo kata temen gw mah, hahauha.

  16. Daniel Mahendra
    October 14, 2008

    Di Bandung kursus masak? Di rumahku, Nat. Hihihi.

  17. shassy
    October 15, 2008

    samaa…gw juga ngga born to cook<—rasanya ini ada pelem kartunnya deh..*inget-inget dimana yak…

  18. naki
    October 20, 2008

    sama gw juga ga bisa masak , sOale kan pulang kantor uda cape mau ngapa2in ( alasannnn ) . yahh untung punya nyokap jago masak , slama ada nyOkap mahh ga masalah dehh mwehehehe

  19. joko wajaya
    October 20, 2008

    PENGALAMAN PERTAMAKU DENGAN ISTRI SAHABATKU

    Aku ingat betul, waktu itu siang sekitar jam 2-an pada bulan Oktober 2007 saat aku dan Dedy, teman bisnisku, berkunjung ke rumah Anto di Perumahan Legenda Bekasi. Kami bertiga telah berbisnis patungan lama sehingga sering berkunjung satu dengan yang lainnya. Kami bertiga sudah seperti sahabat satu sama lain. Di antara kami bertiga, hanya Anto yang sudah berkeluarga. Aku dan Dedy sendiri, meskipun masing-masing sudah punya pacar, karena terlalu sibuk dengan bisnis, belum memikirkan untuk berkeluarga.

    Pada saat kami tiba di rumah Anto, yang bersangkutan ternyata sedang keluar kota. Kami hanya bertemu dengan Lusy, istri Anto. Kami bertiga mengobrol tentang bisnis kami di ruang tamu. Siang itu baru kami tahu bahwa perkawinan Anto dan Lusy kurang harmonis. Dengan terus Lusy menceritakan alasan ketidakharmonisan rumah tangganya. Menurut pengakuan Lusy, Anto tidak bisa memuaskan hasrat seksnya. Kami sempat kaget atas pengakuan Lusy, karena menurut kami tidak ada kekurangan dengan Anto sendiri. Sebagai lelaki normal, justru Anto yang paling berani lebih dulu menikah dibandingkan dengan kami yang masih melajang.

    Obrolan siang itu semakin tidak terkendali, saat Lusy dengan blak-blakan mendeskripsikan apa maksudnya. Menurut Lusy, Anto sering berhenti berhubungan seks pada saat Lusy justru belum merasakan orgasme. Bahkan permintaan Lusy untuk melakukan posisi-posisi seks tertentu sering ditolak oleh Anto. Aku menjadi tidak fokus dengan apa yang dibicarakan Lusy, bahkan sempat terlintas aku sendiri melakukan hubungan seks dengan Lusy. Tepat dia duduk di depanku dengan memakai daster hijau muda dengan kaki sedikit menantang. Aku jadi membayangkan bagaimana jika aku sendiri berhubungan seks dengan Lusy dan dengan sangat bergairah ingin memuaskan hasrat seks Lusy. Tapi karena wajah Anto terlintas di benakku, aku pendam fantasi seksku tersebut.

    ”Kamu pengen punya anak?” tanya Dedy kepada Lusy.
    ”Yah, kalau bisa secepatnya,” jawab Lusy. ”Tapi aku khawatir Anto mandul. Kami sudah menikah 6 bulan dan belum juga ada tanda-tanda aku hamil.”
    ”Usaha apa yang sudah kalian lakukan?” tanyaku.
    ”Belum ada, selain sering berhubungan seks tentu saja,” kata Lusy sembari tertawa kecil manja. ”Tapi ya itu tadi… Anto belum pernah berhasil memuaskanku…”

    Dedy menoleh ke arahku dan entah kenapa aku jadi bisa menebak maksud pandangannya itu. Lusy sendiri seperti tahu apa maksud Dedy.

    ”Kalian belum menikah ya…” kata Lusy.
    ”Menikah belum… tapi kawin duah, hehehe… Enggak kok bercanda,” kata Dedy.
    ”Serius sudah pernah kawin?” Lusy serius menanggapi candaan Dedy. ”Maksudnya sudah pernah berhubungan seks dengan perempuan?”
    ”Bagaimana ya…” kata Dedy seperti mengambang, ”kalau dengan yang berpengalaman belum tuh…”
    Lusy tertawa kecil lagi, kali ini terdengar lebih genit. Kembali wajah Anto terlintas di benakku. Kubayangkan betapa marah Anto dia jika tahu kedua sahabatnya berani menggoda istrinya yang cantik itu.

    ”Kalian mau menolong aku nggak?” kata Lusy sambil menggigit bibir bawahnya. ”Bagaimana kalau kalian membantu aku biar bisa hamil?”

    Bukannya kaget, nafsu birahiku menjadi memuncak. Kutoleh Dedy, dan dia hanya tersenyum. Kepadaku dia berkata, “Sepertinya nggak ada resikonya Son.”
    “Maksudmu?” kataku pura-pura tak tahu maksud Dedy.
    “Bagaimana kalau kita bantu sahabat kita Anto agar punya anak…?” kata Dedy.
    ”Maksudmu, agar Lusy punya anak…” kataku mempertegas.
    ”Tepatnya begitulah…” Dedy ketawa lepas. ”Nambah pengalaman dikitlah Son, heheheh…”

    Lusy berdiri dan memandang ke Dedy. ”Kamu duluan atau Sony duluan?”
    “Baiklah terpaksa aku duluan deh…” timpal Dedy ikut bangkit berdiri. Sialan, batinku, istri teman sendiri mau digauli. Lusy berjalan ke arah kamarnya sambil memberi tanda dengan teluntuknya dan Dedy dengan mantap mengikutinya dari belakang. Mereka berdua lalu masuk ke kama yang merupakan kamar satu-satunya di rumah yang hanya bertipe 29 itu. Sesaat setelah mereka masuk kamar, hujan turun dengan sangat derasnya.

    Sementara aku masih duduk di ruang tamu, sayup-sayup kudengar suara mereka berdua ketawa-ketiwi, maklum hujan sangat deras di luar dan suaranya menggangu pendengaranku. Lalu kupertajam pendengaranku dan usahaku berhasil, lalu kudengar erangan Lusy yang sesekali diselingi erangan Dedy. Sialan, batinku, rupanya Dedy benar-benar menikmatinya. Karena penasaran aku bangkit berdiri menuju pintu kamar yang dari tadi tidak ditutup. Di atas ranjang, aku menyaksikan Lusy ditindih oleh Dedy. Mataku langsung tertuju pada buah dada Lusy yang kecil namun terlihat kenyal itu dan terlihat kenyal. Karena goyangan Dedy, puting Lusy seperti berputar-putar di atas buah dadanya. Saat itu Lusy telentang di ranjang tanpa sehelai benang pun di tubuh putih mulusnya. Kulihat di lengan kakan Lusy ada tato bintang. Kedua tangan Lusy merangkul ke pundak Dedy dan jemari lentiknya mencengkerang T-shirt Dedy. Ternyata Dedy tak sempat membuka T-shirnya tadi, mungkin karena keburu nafsu. Dari tempat aku berdiri, dengan jelas aku melihat penis Dedy masuk ke vagina Lusy yang berbulu lembut. Kapan penis Dedy tegang ya? Batinku, mereka pasti tidak melakukan pemanasan dulu, sepertinya pesawat langsung landing. Kulihat celana Dedy dan daster Lusy sudah tergeletak di bawah ranjang. Celana dalam Lusy tergeletak tak jauh dari aku tempat aku berdiri. Aku menduga Lusy lebih dulu melucuti bajunya sebelum Dedy sempat telanjang.

    Kusaksikan mereka sekarang sangat menikmati hubungan seks itu. Dedy meremas-remas buah dada Lusy dan sesekali menjilati pentilnya. Aku jadi penasaran ingin pula mengelus atau meremas buah dada itu. Selama ini yang kuimpikan adalah meremas lembut buah dada perempuan. Dengan kaki mengangkang, Lusy membiarkan penis Dedy keluar masuk ke vaginanya. Karena tak ada kerjaan, aku melucuti pakaianku sendiri tanpa menunggu perintah lagi. Dalam keadaan telanjang bulat, aku duduk di tepian ranjang sambil mengelus-elus penisku yang memang sudah tegang dari tadi.

    “Sabar ya…” Dedy menolehku sambil menyeringai. Peluhnya sudah mulai membasahi T-shirnya. “Lusy masih mampu kok untuk malayani kamu…”
    Lusy mengerang lagi. Dia benar-benar menikmati disetubuhi oleh sahabat suaminya. Tangan Lusy merangkul erat pundak Dedy seperti tak mau melepaskannya.
    Di sela-sela mendapat hentakan dari Dedy, Lusy masih sempat menoleh ke arahku.
    “Kamu mau diam aja di situ sampe malam?” kata Lusy kepadaku.

    Merasa tertantang, aku naik ke atas ranjang. Tak ingin menunggu giliran berikutnya, aku bergabung ke atas ranjang. Pertama yang kulakukan adalah apa yang kuimpikan selama ini. Aku mengelus budah dada Lusy. Terasa lembut, kenyal dan padat. Kupilin puting susunya dan kuremas dagingnya. ”Kamu cuman bisa gitu aja Son…” kata Lusy.

    Tak mau Lusy berbicara lebih panjang lagi, segera kututup mulut Lusy yang seksi itu dengan penisku. Kupejamkan mataku dan kunikmati saat Lusy tidak bisa menahan diri menerima penisku. Dengan lihai lidahnya menjilati ujung penisku. Tangannya mulai memegang batang penisku dan dia akhirnya memegang kendali. Penisku ditarik ulur, keluar masuk mulut seksinya, sementara Dedy sibuk terus mendesak-desakkan penisnya ke vagina Lusy. Dedy hanya berhenti sebentar untuk melepas T-shirnya namun dia tidak mencabut penisnya dari vagina Lusy. Kembali dia maju-mundur dengan nikmatnya.

    ”Kenapa Anto tidak bisa menikmati ini ya?” kata Dedy basa-basi.
    “Udah, nggak usah ngomong deh…” kataku, “gantiang dong…”
    Mataku masih terpejam. Kurasakan kepala penisku dijilati ujung lidah Lusy. Sensasi yang kurasakan benar-benar nikmat tak terkira. Sesekali Lusy menggigit penisku dengan gigi-giginya yang mungil.

    Lima menit kemudian kami mengubah posisi. Sekarang Lusy menghadapi penis Dedy dan mulai mengulumnya sementara aku mendapat bagian vagina Lusy. Sialan aku dapat bagian sisa dari Dedy, pikirku, tapi tak apalah Lusy kan nggak perawan lagi, lagipula Dedy juga dapat sisa dari Anto. Sekarang aku jadi tahu, bagaimana rasa penis Anto ketika masuk ke vagina Lusy, istrinya. Saat penisku memasuki vagina Lusy, penisku langsung seperti dijepit oleh dinding-ding tebal vagina Lusy. Jepitan yang nikmat dan sangat merangsang birahi. Penisku seperti dipijit-pijit, diremas-remas dan menggairahkan.

    Karena sebelumnya aku tak pernah berhubungan seks dengan perempuan, dengan tak bisa kutahan, lima menit kemudian maniku muncrat keluar. Masih jelas dalam ingatanku, saat mani itu menjalar melalui batang penisku dan muncrat melalui ujung penisku di dalam vagina Lusy. Tiga atau empat kali hentakan maniku muncrat sementara penisku masih terjepit di vagina Lusy. ”Eh… aku sudah keluar… ” kataku kepada mereka.”nggak pa-pa nih keluarnya di dalam, Lus?”

    ”Dasar peltu…” kata Dedy menyindir. ”Gak pa-pa keluar di dalam,” timpal Lusy, ”kalau hamil juga gak pa-pa… Kan emang itu yang aku minta. Aku mau salah satu dari kalian bisa membuat aku hamil.” Aku yakin, waktu itu maniku keluar sangat banyak sekali.

    Aku mundur sambil melepas penisku pelan-pelan dari dalam vagina Lusy sambil menahan geli karena habis orgasme. Aku kemudian kembali duduk di tepi ranjang menyaksikan Dedy mencabut penisnya dari mulut Lusy yang berliur, lalu dengan membalikkan posisi Lusy, penis Dedy dimasukkan ke vagina Lusy. Kali ini Lusy nungging dan Dedy menyodoknya dari belakang. Baik Dedy maupun Lusy merem-melek dan seperti tak sadarkan diri. Mereka benar-benar menikmati seks itu, namun demikian pula halnya denganku. Aku merasa puas sudah punya pengalaman pernah berhubungan seks dengan seorang perempuan, meskipun perempuan bersuami, dan suaminya adalah sahabatku sendiri.

    ”Sialan,” kata Dedy, ”gara-gara mani Sony, jadi becek nih…”
    Dedy maju-mundur mendorong tubuh Lusy. Semakin lama hentakan Dedy semakin cepat, semakin cepat dan akhirnya Dedy melepaskan maninya dalam vagina Lusy. “Sory, Lus… aku juga sudah keluar nih…”

    “Payah…” kata Lusy. “Kok secepat itu sih? Nggak jauh beda dengan Anto dong..”
    Dedy sudah duduk di sisi tepi lain ranjang dan menimpali, “Kita cuman istrirahat dulu kok Lus, nanti kalo stamina sudah oke lagi kita main lagi…”

    “Iya,” kataku menimpali. “Lagipula ini pengalamanku yang pertama.”
    Mereka berdua tertawa bersamaan, seperti bahagia menertawakanku. Dalam hati aku berniat untuk ronde berikutnya, aku akan mengalahkan rekor Dedy.

    Aku ke kamar mandi lebih dulu, sekedar membersihkan tubuh. Dedy mengikutiku dari belakang dan kemudian Lusy juga masuk ke kamar mandi.
    ”Eh, penis kalian beda ya?” Lusy sempat memperhatikan penis kami. ”Punya Dedy lebih besaran dan gemukan dikit, hehehe…”
    ”Tapi aku lebih keras, Lus,” aku tak mau kalah. ”Lagipula ini kan kondisi sudah lemes…”

    ”Yah, kalian berdua masih beruntung kok,” kata Lusy menghibur, ”meskipun penis kalian sudah lemes kayak gitu, masih lebih besar daripada penis Anto saat ereksi. Punya dia sudah kecil, lembek pula…bayangkan cuman 10-an centi…” Aku dan Dedy tertawa spontan. Kami bertiga kemudian mandi bersama. Kami mengguyur tubuh bergantian.

    ”Lus, boleh aku foto kamu?” Entah dari mana Dedy dapat ide itu tiba-tiba. „Silakan saja,“ sambut Lusy antusias, „memang kamu bawa kamera?“
    Tanpa perlu menjawab, Dedy yang telanjang dan masih basah oleh air, keluar kamar mandi menuju ruang tamu di mana tasnya berada. Dari dalam tas itu dia mengambil kamera digital. Kemudian dia balik lagi ke kamar mandi dan meminta Lusy berpose seseksi mungkin. Lusy mencari-cari posisi yang tepat untuk pose seksinya. Dia duduk di pojokan kamar mandi dan mengangkat kaki kirinya agak tinggi. Posenya sungguh menantang dan lirikan matanya sangat menggoda.

    ”Boleh aku memilin putingmu, Lus?” tanyaku sambil mengguyur tubuh. Lusy mengangguk dan aku kemudian memegangi buah dada Lusy. Ingin kunikmati rasa memegang buah dada perempuan dengan sedikit menyalurkan rasa sayang ke arah tanganku. Namun tetap saja nafsu yang menang. Dengan segera, mulutku mengecup dan mengulung puting susunya. Tiba-tiba tangan Dedy sudah melingkari perut langsing Lusy dari arah belakang. Lusy membiarkan kami menikmati keindahan tubuh putih mulusnya dan dia dengan tenang tetap menyabuni tubuhnya yang lain.

    ”Kalian ini seperti belum pernah berhubungan dengan perempuan saja,” kata Lusy.

    ”Memang belum kok Lus,” kata Dedy. ”Tadi aku bercanda waktu bilang pernah kawin… Kamu ini pengalaman pertamaku.”
    ”Aku juga,” kataku mengakui.
    ”Tapi pengalaman pertama kok Dedy bisa tahan lama?” tanya Lusy lagi.
    ”Nggak juga, menurutku empat puluh menit tadi ya sebentar,” kata Dedy sambil masih terus menggerayangi perut langsing Lusy dan mulai menggerayangi vagina Lusy. ”Aku pernah denger seorang laki-laki bisa berhubungan sampai satu atau dua jam,” kata Dedy lagi.

    ”Itu untuk yang sudah berpengalaman kali…” kataku sambil masih tetap meremas buah dada Lusy. ”Aku tadi malah cuman 30-an menit…”

    ”Tapi itu mending, Son,” kata Lusy sambil mulai menyabuni badan dan punggungku. ”Anto paling banter hanya bisa 20-an menit, padahal sudah enam bulan kami menikah. Yang pertama dengan Anto malah 1 menit sudah keluar…”

    ”Nafsunya gede kali,” timpal Dedy yang kali ini jongkok hendak menjilati vagina Lusy dari arah bawah. Kami bertiga tertawa bersamaan.

    ”Kalian masih mau lagi?” tawar Lusy. Kami berdua mengangguk hampir bersamaan, hanya berlainan tempat, kepalaku di tengah belahan dada Lusy, kepala Dedy di tengan selangkangan Lusy. Persamaan antara kami berdua adalah penis kami sudah pada tegang lagi. Lusy sempat bertanya, ”mau di sini saja atau di tempat lain?”

    Tanpa banyak omong, Dedy meminta Lusy membungkuk dengan posisi nungging dan sebelum dia mulai menancapkan penisnya dari arah belakang, aku menahan Dedy. ”Sekarang aku yang pertama,” kataku meminta. Dedy mengalah dan dia mengarahkan penisnya ke wajah Lusy yang langsung mengerti dan segera melahap penis tegang itu. Aku sendiri dengan pelan-pelan, karena ingin menikmati, kubenamkan penisku ke vagina Lusy. Kepalanya dulu lalu seluruhnya. Penisku terbenam dalam kehangatan vagina Lusy.

    Kami berganti posisi sekitar tiap lima menit. Dengan pertimbangan penis Dedy yang lebih besar daripada punyaku, kau meminta dia duduk di atas kloset duduk. Lusy mengangkang duduk membelakangi Dedy sambil memastikan penis Dedy masuk seluruhnya ke adalam vaginanya. Kemudian Lusy naik turun dan mulutnya mengenyot penisku yang berdiri di depannya. Karena gerakan naik-turun itu, aku mengalah dengan melepas penisku dari mulut seksi Lusy dan mulai memainkan penisku di belahan dada Lusy. Untuk memuaskan aku, Lusy mengambil sabun cair dan membaluri batang penisku lalu menjepitnya dengan dua buah dada lembutnya. Tak tahan aku mengerang kenikmatan, demikian pula Lusy dan terutama Dedy yang tentu merasa keenakan karena penisnya ditekan-tekan oleh tubuh Lusy yang naik-turun seperti sedang manunggang kuda jantan. Lusy melenguh pendek karena gairah sedang yang memuncak.

    Karena penasaran, aku mengusulkan bertukar tempat dengan Dedy. Ingin juga merakan penisku ditekan-tekan tubuh sintal Lusy. Kami bertukar tempat. Aku duduk di atas kloset duduk yang sudah ditutup, dan dengan perlahan Lusy memastikan penisku memasuki vaginanya dengan sempurna. Setelah goyangan-goyangan erotis Lusy, baru kusadari bahwa penisku cukup kuat juga menahan tubuh langsing Lusy. Penisku memang tidaklah terlalu kecil, dulu sempat pernah aku ukur, saat biasa penisku hanya 10 centi dan saat ereksi penisku sekitar 18-an centi. Kalau dibandingkan Dedy memang kalah. Kuterka ereksi penis Dedy bisa sekitar 20-an centi. Lusy benar-benar menikmati kedua penis kami. Bagi dia, inilah kesempatan menikmati penis lebih besar daripada punya suaminya.

    Sementara Lusy naik turun menjepit penisku dengan vagina sintalnya, diselingi lenguhan dari kami bertiga, penis Dedy maju-mundur dalam jepitan dua buah dada Lusy. Buah dada yng mungil itu ditekan Lusy dari dua arah samping sehingga terlihat montok. Sementara itu masih terdengar suara hujan di luar karena derasnya.

    Permainan kami bertiga kali ini berlangsung nyaris satu jam. Baik Dedy maupun aku memuntahkan mani hampir bersamaan. Dedy memuntahkan maninya ke muka cantik Lusy, tepat di depan mulut Lusy. Sementara itu, tanpa perasaan bersalah, aku sekali lagi menyumbangkan maniku ke dalam vagina kenyal Lusy untuk misi kehamilan Lusy. Aku keluar beberapa detik setelah Dedy. Setelah nafsu kami reda dan kami puas dalam kenikmatan, kami mandi sekali lagi. ”Semoga kamu puas, Lus,” kata Dedy basa-basi.

    Selesai mandi, kami memunguti pakaian kami masing-masing yang bergeletakan di kamar Lusy. Mengingat Anto sewaktu-waktu bisa pulang memergoki kami., maka kami memakai baju dengan cepat karena hari sudah mulai malam dan di luar sudah terlihat gelap. Hujan memang belum reda namun sudah mulai berkurang guyurannya. ”Aku puas dengan permainan kalian,” kata Lusy, ”semoga ini bukan yang terkahir…”

    Sepuluh menit sebelum jam tujuh malam, kami sudah siap untuk pamitan dengan Lusy. Sebelum pamitan dengan Lusy, Dedy sempat berpesan agar ceceran air mani kami berdua di ranjang dan di lantai kamar agar dibersihkan sehingga tidak menimbulkan kecurigaan Anto. Berhubung hujan sudah reda, sekitar jam tujuh malam kami sudah cabut dari rumah Lusy, dan kami merasa aman karena Anto belum pulang dari luar kota sampai kami berpamitan. Dan memang peristiwa itu tidak diketahui oleh Anto sampai sekarang.

    Selama setahun ini, Lusy menjaga rahasia kami dengan baik sehingga hubungan kami bertiga dalam bisnis lancar-lancar saja. Lusy memang tidak menceritakan hubungan seksnya dengan kami kepada Anto, namun bukan berarti berhenti bermain-main dengan kami. Sesekali aku mendapat cerita dari Dedy bahwa dia baru saja melakukan hubungan seks dengan Lusy di sebuah hotel pada saat Anto pergi keluar kota. Namun aku juga menceritakan hubungan seksku dengan Lusy di rumah kontrakkanku. Hubungan gelap ini membuat hidup Lusy menjadi lebih bersemangat, sehingga keharmonisan rumah tangga Lusy dengan Anto tidak bermasalah lagi. Jika Lusy tidak terpuaskan dengan Anto, dia sudah mempunyai solusinya, tergantung siapa di antara kami berdua yang mempunyai kesempatan pada saat itu. Aku jadi berpikir, kami bertiga berada dalam satu bisnis bersama dan sama-sama menikmati Lusy sebagai pelampiasan seks kami. Bedanya, aku dan Dedy melakukannya dengan sembunyi-sembunyi dan hanya jika ada kesempatan, sementara Anto melakukannya dengan leluasanya, karena memang Lusy adalah istri sahnya. Terkadang, aku iri dengan Anto. Sejujurnya aku mengakui, apapun kelemahan Anto di hadapan Lusy, tetap saja Anto jauh lebih beruntung daripada aku maupun Dedy.

    ”Nikmatilah istrimu yang cantik itu, Anto,” batinku menghibur diri sambil merenung kapan aku sendiri punya istri secantik Lusy.

    (Cerita di atas diangkat dari kisah nyata yang dituturkan dengan detail oleh Sony Prakoso kepada penulis. Penulis tidak mempercayai seratus persen kebenaran cerita tersebut, namun para tokoh dalam cerita tersebut benar adanya. Foto Lusy yang diberikan Sony kepada penulis telah dikonfirmasi. Saat ini Lusy mungkin tidak persis sama dengan yang ada di foto, namun secara keseluruhan tidak ada perubahan pada tubuhnya secara signifikan. Menurut pengamatan penulis, Anto bukan tipe laki-laki lemah seperti yang diakui Lusy, namun memang dia kurang bisa menciptakan variasi seks terhadap istrinya. Lusy sampai saat ini belum hamil, meskipun masih terus berhubungan dengan kedua pasangan gelapnya. Baik Sony maupun Dedy saat ini sudah berkeluarga. Dedy sendiri saat ini sedang menunggu buah hatinya dari istri yang dinikahi sekarang. Kisah ini diceritakan kembali dengan tujuan agar bisa diambil hikmahnya. Penulis: Joko Wijaya)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on October 11, 2008 by in curcol misah misuh, Feels and Thoughts, yayiyayiyayi and tagged , , , , , .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

%d bloggers like this: