If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

HAMIL… TERUS KENAPA?

Hari ini saya menerima sms dari seorang adik sepupu ipar yang isinya singkat saja sebetulnya “Mbak kapan ke Bekasi lagi? Nginep disini dong aku mau cerita nih… T_T” dan entah kenapa saya betul betul  merasa adik saya yang cantik itu sedang menangis.

Kenapa menangis? Karena mungkin gadis akhir belasan tahun yang ada dalam dirinya sedang merasa kesepian, terkurung dalam satu rumah yang bukan benar benar rumahnya sekalipun sudah beberapa tahun berada di dalamnya yang diawali dengan tidak sengaja. Mungkin gadis itu sedang ingin bebas, sedang bosan, sedang tidak tahun harus menjalani semuanya bagaimana.

Kenapa? Karena si gadis adalah seorang ibu dari seorang anak balita lucu berusia dua tahunan yang dilahirkannya di usia 17annya, dan seorang istri dari suami yang sama belianya dengan dirinya dan bebas pergi kesana kemari, sementara dirinya? Dia habiskan sehari hari waktunya dirumah membantu mertua, mengurus rumah, mengasuh anak, tidak punya kontak dengan banyak teman sekolahnya dulu.

Kenapa lagi? Karena dia dikeluarkan dari sekolah saat ketahuan hamil!

Bukan hanya adik sepupu ipar ini yang mengalami nasib begini. Banyak sekali perempuan yang terpaksa keluar dari sekolah hanya karena ketahuan dirinya hamil yang memang diluar nikah. Ya. Tahu. Itu suatu ketololan yang diciptakan sendiri. Tapi tolol sekali yang memutuskan buat tidak mendidik anak muda yang masih tolol supaya lebih pintar!

Pernah nonton JUNO? Juno yang masih 16 tahun dan hamil di luar nikah karena making out dengan seorang sahabatnya yang padahal sama saja polosnya dengan dirinya? Ya! Juno yang itu! Juno yang punya self image yang sangat bagus sekali sehingga dalam hamilnya bisa memandang dunia dengan kepala tegak. Juno ini sangat beruntung! Juno yang hamil di tengah masa sekolah ini sama sekali tidak dikeluarkan dari sekolah dan bisa melenggang dengan damai di sekolah tanpa perlu menutupi perutnya yang makin lama makin membuncit. Juno yang ini punya orang tua yang sadar bahwa apa yang terjadi pada anak sebagian besar merupakan andil mereka dan tidak “memberi pelajaran” pada dirinya dengan semena mena. Juno yang ini sangat beruntung karena proses adopsi untuk  bayinya berlangsung dengan mudah dan tidak lagi mengkhawatirkan apa apa tentang masa depan sang bayi.

Kenapa tidak bisa seperti Juno?

Terserah. Terserah kalau dibilang memang hal itu dosa. Siapa juga yang bilang bukan dosa? Tapi penanganan yang selama ini ada memangnya sudah benar adanya? Bagaimana tidak banyak sekali perempuan di Indonesia yang jadi korban KDRT karena sejak muda sudah mau tak mau berhenti terdidik dan tidak bangkit dari ketololannya. Kenapa yang lelaki bisa melanjutkan  pendidikannya sementara yang perempuan berakhirnya begitu saja? Dan orang tua yang tidak semuanya seperti orang tua Juno, kenapa tidak juga sadar bahwa anak adalah hasil berprosesnya orang tua? Kenapa tidak lakukan apa apa selain menyalahkan saja?

Ah maaf. Mungkin cuma sedang subyektif karena ini agak personal dan habis membaca novel Dim Sum Terakhir nya Clara Ng dan merasa napsu dengan kenyataan yang ada terpapar disana. Paling tidak menonton Juno bisa membuat merasa lebih baik.

 

 

 


68 comments on “HAMIL… TERUS KENAPA?

  1. toim
    June 6, 2008

    klo udah nonton juno seakan-akan hamil di usia muda itu gampang dan enak bgt.Pdhl klo udah nglakuin, bnyk masalah rumah tangga yg bertubi-tubi dateng menghampiri, termasuk yg udah diceritain ama anda, ning natasya🙂


    bukan maslaah enak bangetnya, tapi situasinya lebih masuk akal disana dan lebih kondusif… ga lagi bicara soal enak dan gampang hamilnya

  2. ichanx
    June 6, 2008

    waktu saya hamil dulu…. semua orang memandang saya sebagai pendosa… oohhh…. pandangan yang kejam…..

  3. ichanx
    June 6, 2008

    *bangun tidur* oh, sayah masih seorang pria…


    ah sayang sekali………. wanna c ur baby😛

  4. bayuhebat
    June 6, 2008

    Betul Kalo dah salah ya udah. Tinggal gimana perbaikin (membuat lebih baik). temen saya bilang “kalo nasi sudah jadi bubur tinggal dipikirin gimana jadi bubur spesial”


    eh serius dianya😀 u rite!

  5. galihyonk
    June 6, 2008

    Hm,,, klo saiya saiya sih masih blom siap “punya” bayi atu Teh… heHEhe,,

    *blom punya modal ngurus istri sama bayi….

    masa’ ikut (mrepotkan) mertua terus?

    ah malu2in banget Teh… heHE,,,


    eh dia malah curhat :p

  6. irrrr
    June 6, 2008

    hmm,, di saat banyak orang yang dah merit mengharapkan anak, justru yang blom merit dan ga ngarep punya anak malah “kecelakaan”
    tapi mang sih ya nat, semua itu banyak berhubungan degnan kontrol oranng tua atas anak –walau masih banyak juga yang kecolongan–

    gw dah nonton JUNO, bagus lah…..
    cuma herannya, di 21 depan kantor baru diputer loh….. padahal tuh film kan dah tayang sejak kapan tau. ckckckckk…..


    yeap… akyuh saja nontonnya di dvd :p

  7. galih
    June 6, 2008

    semua itu ada harganya, emang ga bisa dipungkiri kalo masa muda tuh perlu kebebasan, dll.
    tapi mau apalagi, kan udah kejadian gitu. tinggal gimana ngejalaninnnya… gimana memandang masa depan. Gimana cara si cw ngadepin idup, scara kalo cw pasti lebih kena dampaknya daripada cowo. *cowo bisa masang tampang cuek buat ngadepin permasalahannya, cw…?? ga semua.

    Hanya keluarga yang bisa dijadiin sandaran, emang kadang bisa bikin kuping kebakar karena kata2nyam tapi pada akhirnya pasti ngebantu. Outsiders yang “bisanya” mencerca atau “sok” peduli go to hell ajha, sering nambahin masalah dengan mantra kata2 sakti yang hiperbola, seakan nambahin beban.. bukan meringankan.

    pelm Juno,ga banyak efeknya kali, palingan yang teredukasi cuma orang yang “berpendidikan”. tau sendiri kan bu kalo lingkup budaya di negara kita tertjayang *uhuk2* ini kan belum bisa menerima masukan2 ala barat, mulai dari emansipasi lah, sex education, kebebasan beragama, de el el.

    *duh,ko jadi emosi gini yah..*


    saya juga ga ngarepin banget bisa kaya barat… tapi nilai yang lebih manusiawinya kayanya ga ada salahnya kan diadopsi?
    heheh
    saya juga nulis ini rada emosi dikit…😉

  8. carra
    June 6, 2008

    hamil ya.. biar udah nikah ato diluar nikah… tetep hamil itu ribet… lebih ribet daripada pas ga hamil… cuma kalo diluar nikah – di sini – memang tambah ribet… tapi kasian juga klo dikluarin dari skolah “cuma” gara2 hamil… lhah skolah bukannya ikut tg jwb sama pendidikan para siswanyah? mmm… skolah sih biasanya cuman bisa jawab, ga mau tanggung… ortu pun begitu… akhirnya si anak yg nanggung ndiri… tinggal siap apa engga… tapi yg tlanjur isi sblm nikah mah mustinya emg uda ngerti sgala resikonya…

    emang soal risiko harus tau, tapi disini lagi bicara khusus buat yang begitunya di masa sekolahnya… jelas sekali masih bodohnya dan butuh bimbingan kan? kalo dilepas begitu aja? ah… ga heran dengan segala yang bikin heran seharusnya

  9. KiMi
    June 6, 2008

    Kenapa ya hanya cewek yang didiskriminasi begitu? Dunia sungguh tidak adil…


    hahaha au deh :p

  10. ratutebu
    June 6, 2008

    iya ya.. mestinya kalo hamil diluar nikah.. kan tinggal dinikahi ajah ya.. knapa jadi dikeluarin dari sekolah?? kan ga ada hubungannya sama hamilnya tadi?? ^tuing.. tuing.. ikutan bingung^


    nah itu dia! harusnya banyak yang bertanya jadi mungkin keadaan berubah!

  11. tukangobatbersahaja
    June 6, 2008

    Saya sudah nonton filmnya.
    Seandainya saja masyarakat punya pola pikir yang sama pasti ga ada diskriminasi kaya di sini.

    jika sudah melakukan kesalahan harusnya di support, eh di sini malah di kucilkan.
    *sedih sedih*


    aku juga sedih😦

  12. yusdi
    June 6, 2008

    hiks hiks saya belum nonton JUNO😦

    kapan ya..biar bisa meresapi fenomena ini….


    huehuehueh sbenernya ga perlu pake nonton juno juga sih…

  13. rani!
    June 6, 2008

    arrrrgghhh…pengen nonton dari dulu tapi ga kesampaian terus😦


    dvdnya kan banyak😀

  14. juliach
    June 6, 2008

    Kalo T_T itu anakku, maka :
    – aku tdk paksa utk menikah dengan pacarnya.
    -Dia harus keluar dari rumah dan mencari rumah/appart baru. Biar statusnya single parent. Di Perancis, akan dapat santunan, hingga bayinya berumur 3th.
    Aku juga biarkan dia belajar bertanggung jawab.
    – Biarlah dia cuti sekolah minim setelah melahirkan (sebagai hukuman juga) utk mengurus anaknya. Ini juga pelajaran bagus untuknya. Kalo sudah teriak, “Mommy, help me pls!” baru deh ditolong.
    – Kembali ke sekolah jika anak berumur 3th. Biar berdua pergi ke sekolah, setelah ngedrop anaknya, dia bisa pergi ke sekolahnya.


    i admire your way of thinking bu😀

  15. Popi
    June 6, 2008

    Aku sudah nonton juno! keren! gw suka banget pas bapaknya bilang “Look, in my opinion the best thing you can do is find a person who loves you for exactly what you are. Good mood, bad mood, ugly, pretty, handsome, what-have-you. The right person is still going to think the sun shines out of your ass. That’s the kind of person that’s worth sticking with. ” ah si bapak ini adalah bapak yang pastinya akan membuat anak-anaknya tidak akan jadi lebih takut ketika dia mengambil keputusan yang salah. Oh oh satu lagi scene yang keren, pas ibu tirinya juno marahin petugas USG ahahahaha! Ah orangtua juno dan sistem di sekitar mereka memang tidak membuat orang yang punya masalah jadi kena masalah dua kali. Now that’s what we called a solutive system


    yeap! and thats exactly what we needed rite?
    heheheu
    we’ve talked about it eniwei hehehe

  16. GiE
    June 6, 2008

    Hamil..??
    Terus ya… jadi (calon) ibu dong…😀

    hmm..
    belum nonton Juno nih…

    Kenapa bisa hamil diluar nikah gitu sih?
    Bukannya lebih baik nikah dulu?
    Baru hamil, kan biar lebih afdol tuh…

    errr…
    Dalam hal ini, apa yang harus dibenahi, naz?❓ (tanpa perlu mencari kambing hitam)


    pola berpikir😀

  17. deenda
    June 6, 2008

    hamilll??? itu yg saya tunggu2 sekarang ini😀 doaken saya berhasil yak xixix
    btw lam kenal yaaa😉


    AMIEN hehehe salam kenal juga bu ^_^

  18. neng fey
    June 6, 2008

    yaaah… itu yang dinamakan kolot, tp harus dikasi pelajaran juga, kalo blom bisa bertanggung jawab jangan main2 sama yg begituan


    yeap… pelajaran… yang gimana?

  19. paidjo
    June 6, 2008

    Hamill???
    kata-kata ini bisa membuat rasa takut, malu,menyesal dan bisa juga membuat rasa bahagia yang tak terhingga. Rasa takut???? ya rasa takut, malu bagi orang yang Hamil diluar nikah, apalagi masih sekolah.
    Rasa Bahagia itu yang dialami bagi wanita2 yang mendambakan seorang buah hati dari sebuah keluarga. Senyum bahagia, bahkan mengadakan syukuran untuk menyambut kelahiran sang buah hati…

    duuuuhhh… senang nya…😀


    ya saya juga maunya senang yang demikian ko😀

  20. Sawali Tuhusetya
    June 6, 2008

    wah, jadi ikut mikir juga, nih, mbak natazya. wacana tentang siswi hamil yang dikeluarkan dari sekolah sempat menimbulkan pro-kontra. saya sendiri sih berpandangan bahwa siswi hamil sebaiknya diberi kesempatan cuti utk melahirkan terlebih dahulu. setelah itu, beri kesempatan pada dia utk masuk sekolah kembali. sayangnya, kultur masyarakat kita agaknya masih menabukan hal itu. siswi yang punya anak biasanya cenderung akan menjadi bahan pergunjingan negatif. siap apa tidak siswi yang bersangkutan hidup di tengah2 kultur masyarakat seperti itu?


    jadi kalau udah begitu PeeRnya banyak banget ya om?

  21. jeunglala
    June 6, 2008

    Udah liat Juno…
    Filmnya getir, tapi edukatif banget.
    Ok, bukan ngajarin bahwa hamil di luar nikah itu boleh.
    Tapi bahwa dengan hamil pun, setiap orang masih berhak melanjutkan hidupnya.
    Kalo masih SMU terus hamil.. si perempuan dikeluarin… lha, laki-nya???
    Kalo masih belum nikah terus hamil.. si perempuan dikucilin… lha laki yang bikin hamil???
    It sounds not fair.
    Saya setuju banget sama bayuhebat: nasi udah jadi bubur, tinggal gimana bikin bubur ini jadi spesial…
    Ini artinya kita berhenti pointing fingers tapi ngadepin ini bareng-bareng.
    Kapan ya bisa berhenti ngomong doang tapi mulai kasih solusi dengan kepala dingin??


    heading myself there… start from rethink about it😉

  22. ridu
    June 6, 2008

    wew.. heboh juga yah ttg juno ini.. jadi pengen nonton juga..


    iya nonton nonton nonton!😀

  23. eNPe
    June 6, 2008

    ada kaitannya dengan postingan ini
    yeah, begitulah resiko yg harus ditanggung wanita jika telah menikah n punya anak, ruang gerak agak terbatas


    itu tergantung pilihan sebetulnya… mau membatasi diri atau gimana…

  24. dafhy
    June 6, 2008

    budaya masyarakat kita megatakan itu tabu.tapi seharuse mereka juga dikasih kempatan.mereka kan juga manusia yang tak pernah luptu dari salah dan dosa


    bukan kesempatan.. tapi perbaikan…

  25. tc
    June 6, 2008

    miris liatnya…
    sementara yang udah halal dan sah dimata Allah, gak dikasih2..
    eh yang sekali ngecret.. langsung tekdung…aborsi pula tu…

    fhhh…


    GOD works in a misterious way😀

  26. fisha17
    June 6, 2008

    speechless ajah ah.. Tapi filmnya bagus yaaaa??:lol:


    bagus dong😀

  27. thez al fajr
    June 6, 2008

    Hamil di luar nikah itu berarti sebelumnya ia melakukan perbuatan zina yang pada zaman Rasulullaahi pelakunya harus dihukum rajam. Dan perbuatan zina itu merupakan dosa besar.
    Zina itu dosa besar dan pelakunya sudah sepatutnya mendapat hukuman…cuma ya hukumannya memang harus yang bersifat edukatif dan menimbulkan efek jera untuk orang lain.
    Cukup jadi peringatan buat kita semua aja. Sudah banyak contoh kasus yang seperti itu. Intinya tetap No Free Sex!!


    NO FREE SEX I DO AGREE

  28. Wawan
    June 6, 2008

    Aku juga bertanya-tanya, kenapa masih ada diskriminasi terhadap wanita di dunia pendidikan kita terutama di sekolah.


    mari bertanya semoga jawabnya cepat ada

  29. ven
    June 6, 2008

    wew jadi mirip sinetron “pernikahan dini” dwong ya

    aku jg menikah dini tp bukan karna hamil duluan…

    btw harusnya orang makin maju makin maju pula pemikiriannya…..rasanya dah gag jaman yah ngucilin anak yg dah terlanjur hamil diluar nikah….mbok ya disupport aja ngebesarin anaknya….lah udah susah punya anak di usia muda, masadepan udah gag tau kemana msh ditambahin gag boleh sekolah….mo bikin anak makin sengsara???

    please dwong buat sekolahan jg asal ngeluarin anak yg hamil diluar nikah….biarin aja tetep sekolah…mereka jg berhak meraih impian…punya anak tdk menutup kesempatan utk meraih impian kaaan.

    btw gag setuju ah ama komen eNPe “yeah, begitulah resiko yg harus ditanggung wanita jika telah menikah n punya anak, ruang gerak agak terbatas” tergantung kali ya laki2 yg dinikahi spt apa…en komitmen diawal gmn….gag jaman deh ruang gerak wanita menikah terbatas….


    setuju bu! ^_^

  30. FAD
    June 6, 2008

    Patut disyukuri lho neng bisa hamil….coba kalau enggak bisa..gimana…?
    Tetanggaku seumur hidup enggak bisa hamil…aduh sepinya dunia tanpa anak2.
    Jadi….Natural aja dech


    okay ^_^

  31. FaNZ
    June 6, 2008

    gile banget..


    ah ga juga :p

  32. Daniel Mahendra
    June 6, 2008

    Bukankah hidup mesti tetap terus berlangsung. Barangkali sebagian masyarakat akan menilainya sebagai aib, tapi hidup tidak lantas berhenti sampai di sana toh. Memang mudah kalau sekadar bicara. Tapi, hidup kan tetap penuh konsekuensi. Apa boleh buat…


    yeap… life goes on…

  33. Pinkon @ Bagsholic.com
    June 6, 2008

    Menurut g ‘hamil di luar nikah’ adalah sebuah *pilihan*. mengapa demikian? G yakin betul semua pasangan belia yg melakukannya tau bener resiko nya. Mereka bisa milih jalan yang aman, tapi most of the time, mereka pilih jalan yang salah. Dan bukannya tidak pernah dididik oleh orang tua mereka. Jadi klo mau dilihat yah yg salah adalah yg melakukan nya itu. And guess what? Somebody else harus ikut pay for the sin they committed. =D

    G setuju dengan jalan cerita Juno. Life has to go on, bukan untuk diratapi dan dibikin tambah susah.

    yeap yeap ^_^

  34. zoel chaniago
    June 6, 2008

    mba,,,, ohh tidaqqqqqqqqqqqqqqq


    iya ajah laaah :p

  35. Since
    June 6, 2008

    Jalan keluarnya apa sekarang?


    ga bisa bicara soal jalan keluar
    tapi kalo ga pake dikeluarin dari sekolah bisa kan?

  36. achoey sang khilaf
    June 6, 2008

    makanya jangan dekat2

    takut ga bisa nahan


    baiklah…

  37. norie
    June 6, 2008

    wah bagus ya filmnya.
    jadi minat untuk nonton nih.
    nonton dulu ahh..🙂


    sok atuh mangga

  38. penamerah
    June 6, 2008

    Byk komen tp kebanyakan kok pertanyaan ya😦
    Dipandang dari sudut religi, jelas hamil diluar nikah tu ga bener, di mata masyarakat pun itu adl prbuatan melanggar norma.
    Okelah kalo tu dah trjadi bahkan byk kasus, yg harus kita pikirin bukan cuma spt dipilem juno, bgmana ya biar ga dikucilkan tapi bagaimana usaha kita memagari para generasi muda agar jangan sampai terjebak pada hal yang ga bener. Ada pemeo, mencegah lebih baek drpd mengobati.
    Mari kita jalani bersama-sama…


    Mari…

  39. Za
    June 6, 2008

    Juno emang bagus.
    Bukan tentang hamil di luar nikahnya, tetapi tentang ia menghadapi masalahnya, juga bagaimana ia berani mengambil resiko dari perbuatan yang dilakukannya (ingat adegan Juno nangis di pelukan Bleek habis dia ngelahirin anaknya tapi harus diadopsi orang lain).

    Dan terutama, bagaimana penerimaan keluarga dan sekolah (salut, PD sekolah dengan perut gendut…)

    Oiya, salam kenal


    saya juga ga bilang hamil di luar nikah bagus kok😀

  40. dana
    June 6, 2008

    Dim Sum Terakhir nya Clara Ng

    Novel yang bagus.😀

    Iya juga, soal hamil itu kenapa malah dijadikan masalah ya? Kenapa tidak berpikir ya udah terlanjur hamil. Nah, sekarang masa depanlah yang harus dijalani. Bukannya malah terbenam dalam salah menyalahkan soal hamil itu.

    memang novelnya bagus banget!

  41. maminya vaya
    June 6, 2008

    Wah aq blom nonton Juno. Tp kupikir emg bener, orgtua & lingkungan jgn justru menyalahkan, tp emg hrs ditemani, dibina. Kasian kan, umur masih remaja, msh labil, malah ditekan.

    Salam simpati buat sepupunya ya mbak…. semoga tabah…


    makasih bu ^^

  42. Rafki RS
    June 6, 2008

    Kehamilan di luar nikah sebenarnya sangat manusiawi. Hal ini menunjukkan kelemahan kita selaku manusia. Setiap manusia pastilah pernah berbuat salah, walaupun ada yang besar ada juga yang kecil. Sayangnya kultur masyarakat kita terbiasa menyalahkan orang yang hamil di luar nikah ini dengan terlalu berlebihan. Tapi saya yakin paradigma ini lambat laun akan berubah seiring dengan semakin terbukanya pemikiran masyarakat kita.

    we’re only human born to make mistake😀

  43. ILYAS AFSOH
    June 6, 2008

    untungnya aku lelaki

    ya, memang sepert itu keadaanya
    hamil

    kesadaran yang dibarengi penyesalan


    kenapa harus merasa berutung?

  44. hakimtea
    June 6, 2008

    Juno itu siapa ya (?)

    Saya juga mungkin subjective memandang masalah ini… tapi hal itu (amnesti DO) sudah cukup tepat dilakukan malah saya menganggap punishment itu masih terlalu ringan… hanya untuk mencari jalan keluar yg lain itu seperti apa? Mungkinkah harus ada sekolah khusus yang menampung mereka yang sudah “accidental” seperti itu.

    BUKAN! Bukan bermaksud mempermalukan atau menyebarkan aib atau tidak peduli dengan “satu individu” tapi hal itu terpaksa dilakukan sebuah instansi pendidikan atas dasar kepedulian terhadap “seribu individu” yang lain. Jika satu dibiarkan dan tidak ada punishment, maka seribu yang lain akan berlaku sama… jamurpun tumbuh dimusim hujan dan hal itu kini tengah berlaku… Mungkin pantas dinamakan sebagai upaya preventive active, mencegah lebih baik daripada mengobati.

    Hal yang pernah dilakukan sebuah instansi kependidikan yang saya tahu adalah mengirim mereka ke daerah (sekolah lain yang masih satu yayasan) dengan pengawasan yang sepadan.

    Berpendapat boleh-boleh saja tapi norma dan aturan agama memang sudah seharusnya menjadi batas pengukuran sebuah paradigma.

    *deuh serius pisan sayah teh*😀

    hahaha
    yah terima kasih buat pandangannya
    dan karena berpendapat boleh boleh saja
    kadang norma dan aturan agama yang dianut ga selalu sama
    norma yang benar memang yang mana pun sekarang sudah bias adanya
    saya rasa sudah ga bisa yang namanya hitam dan putih sepenuhnya
    karena ada sisi abu abu dalam tiap hal
    tapi sekali lagi
    berpendapat kan boleh boleh aja yah?
    jadi silakan saja😀

  45. JoEy D`JuVe
    June 7, 2008

    Nuansanya masih galak… *pulang lagi ah*


    hahauhuhuaha ngga koooo baik kooooo :p

  46. ubadbmarko
    June 7, 2008

    Makanya tuh buat adik-adik jangan tergiur dengan kenikmatan semu dan sesaat, ruginya ? seumur hidup, bahkan sampai akherat kalo ga sungguh-sungguh tobat.


    okeh deh kaka………

  47. ufi yusuf
    June 7, 2008

    ah,susahnya hidup di negeri ini..jangankan memunculkan kebijakan mengenai itu, kurikulum aja masih diacak-acak..
    tapi disini saya pernah juga dengar ada sebuah program menarik dari LSM disini. jadi remaja-remaja perempuan itu kan biasanya “menolak” kehadiran anaknya. nah selama kehamilan, mereka dibantu untuk menumbuhkan emotional bounding dengan anaknya. setelah melahirkan, mereka diminta memilih untuk mengurus sendiri atao diadopsikan kepada orang lain.program ini juga kalo gak salah mengikutsertakan sekolah yang mau menerima mereka setelah melahirkan..
    seringkali mereka yang “bebas kebablasan” karena kita* yang kurang perhatian, masak begitu kurangperhatian kita itu memberi kontribusi pada suatu peristiwa tertentu, kita mau lepas tangan dan membuang…ironis…

    *kita refer to..tidak hanya ortu, tapi juga teman, tetangga, sodara, guru…kita semua


    terima kasih buat yang bisa mengerti bahwa ini bicara soal mereka yang anak sekolah ^_^

  48. ario saja
    June 7, 2008

    waduh kasian banget yah


    jangan bilang kasihan

  49. yusdi
    June 7, 2008

    duuhh ga sempet2 sih nyari neh film….


    hehehe tar juga sempet :p
    kalo dah lulus? hehehe

  50. Okta Sihotang
    June 7, 2008

    OMG..dikirain tadi si natazya yang hamil…..peace, egh ternyata…..😉

    saya selalu hamil jalan 3 bulan :p

  51. zahroul aliyah
    June 7, 2008

    huhf… nasib2…
    tapi tetep berjuang buat sepupu iparnya ya mbak…
    moga kuat aja jadi ibu di usia dini, dengan masalah2 yang timbul di rumah tangganya yang sekarang.
    Amin3x…

    AMIEN

  52. hamsin
    June 7, 2008

    slam kenal dari borneo banyek banget pengunjungnya oh ya saya kagum dengan tulisan anda thanks

    makasih ^_^

  53. nenyok
    June 7, 2008

    Salam
    itulah ni’mat membawa sengsara, ya itulah realita masih bagus lah dia mau melahirkan bayinya drpd banyak kasus dibunuh karena malu tapu ujung2nya ketahuan juga, emang mestinya walau hamil *diluar alasan apapun* tidak menghambat seorang wanita untuk berkarya, untuk melanjutkan pendidikan toh tanggung jawab moral dan pribadi akan ditanggungnya kelak. peace


    makasih ^_^

  54. Yoyo
    June 7, 2008

    hamil sebelum nikah = salah
    itu adalah dosa yang disadari, kenapa disebut kecelakaan ?, lha….pada saat “itu” dilakukan, sama-sama sadar akan akibatnya toh ? jelas, itu zina !
    Pernikahan itu bukan sekedar pemenuhan nafsu birahi, tapi niat untuk melanjutkan keturunan.
    Punya anak sebelum nikah, keturunan juga kah ? anak tidak bersalah, yang salah, bapak sama ibunya !
    mohon jangan membuat opini, hamil di luar nikah itu it’s ok ! salah besar !
    Naudzubillah, semoga dijauhkan semuanya dari hal-hal seperti itu !

    ga ada sama sekali yang bilang hamil di luar nikah itu ok, tapi lantas kalau sudah terlanjur hamil dan dibilang itu musibah dan lain lain rasanya ga adil buat anak dan buat yang posisinya lebih lemah

    again, hamil di luar nikah itu tidak ok

  55. Rere
    June 7, 2008

    Gue malah pingin punya anak tanpa melalui lembaga pernikahan, mungkinkah?🙂


    nah sama! akupun sering ingin begini saja😀

  56. anakbangsa69
    June 7, 2008

    yang penting gak lupa kalo BBM naik🙂 salam kenal dan semoga saling silaturahmi🙂

  57. jafis
    June 7, 2008

    antara teori dan realitas emang sangat berbeda…
    apalagi dengan kultur budaya dan lingkungan indonesia… yang mulai nggak jelas..mendorong anak-anak muda untuik jadi nggak jelas…
    sampe sekarang pun sistem pendidikan indonesia.. juga banyak nggak jelas.:D

  58. wier
    June 7, 2008

    betul. setuju. bukan lagi saatnya saling menyalahkan, ngunek-ngunekke. sumbang saran jauh lebih arif.

  59. yainal
    June 7, 2008

    pinjem juno-nya yahh..🙂

  60. Menik
    June 7, 2008

    semoga setiap kejadian akan membawa hikmah pada setiap orang …

  61. mikotoro
    June 7, 2008

    semoga semua baek2 aje

  62. Akbar Kadabra
    June 7, 2008

    OH YES!
    saya setuju dengan kalimat
    Tapi tolol sekali yang memutuskan buat tidak mendidik anak muda yang masih tolol supaya lebih pintar!

  63. mukhlis
    June 8, 2008

    tidak ada manusia yang tolol, yang ada sesat. sesat bukan karena ketololan, tapi karena hawa nafsu. hawa nafsu yang tidak bisa deradam oleh pikiran dan hati kecil. Hidup itu hanyalah hari ini, kemaren hanya masa lalu, masa depan hanya dalam impian. jadi gunakan hari ini sebaiknya. karena kita hidup hanya hari ini.

  64. hanggadamai
    June 9, 2008

    kita memang harus belajar dari semuanya itu..

  65. plainami
    June 9, 2008

    ah benar, aku juga sebal sama peraturan ini.. huhu
    tapi kalo habis melahirkan bisa balik lagi sekolah sih ndakpapa.
    tapi aturannya kalo uda jadi istri tetep bisa sekolah kan ya?

    *lagi males googling toaaa.. huhu

  66. masenchipz
    June 9, 2008

    wah…. gw liat ratingnya keren ni film…gw kira ini film seru… pas gw liat… wah… menyebalkan… hiks…hiks… menyebalkannya karena gw sendirian… yg lain nntn ma psngnnya masing2…. hiks….hiks….

  67. ghaniarasyid™
    June 12, 2008

    hmm….
    belum sempat nonton.
    katanya ada Avril Lavigne juga ya?😉

  68. kuepukis
    February 17, 2009

    waw, laris euy… banyak yang ngomen di blog mu hahhaah
    waduh,,,, hamil,,, kau belum cerita nih yang ini mah
    eta pelem juno saya ingin nontooon… aduh…temen saya punya kenapa ngga saya kopi aja yah

    hmmm,,,, jangan sampe deh hamil di luar nikah,,, amit amit….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on June 6, 2008 by in curcol misah misuh, PsikoThing, sekolah and tagged , .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

%d bloggers like this: