If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

Menikah dan Nafkah

Sejak berhenti siaran dan memutuskan buat fulltime urus bisnis, suami, dan diri sendiri, saya jadi punya jam tidur yang buruk banget! Tau banget kalo ini buruk buat kesehatan :mrgreen:  Sebentar lagi akan segera mengupayakan supaya kembali ke pola tidur yang normal. Hanya saja, kadang bekerja lebih enak malam, sih :)

Di malam hari pulalah adanya orang-orang yang ga bisa tidur karena berbagai alasan pribadi mereka. Salah satunya ada sahabat saya yang sudah lama tidak bertemu. Yang sudah sibuk dengan kehidupannya masing-masing dan membuat saya merasa bahwa hidup saya makin mengerucut. Tapi yang namanya sahabat, jarang bertemu juga, ada rasa sayang dan hangat yang selalu ada buat mereka.

Salah satu sahabat saya, kemarin malam sekitar jam 2an curhat-curhat, ga biasanya, karena tidak bisa tidur katanya. Sedang stress karena masalah komunikasi yang ga lancar dengan pasangannya, yang insya Allah akan menikah dengannya mendekati akhir tahun 2012. Stres, karena katanya mau menikah tapi malah mengambil keputusan buat resign dari pekerjaannya dan ingin fokus jadi wirausahawan saja. Padahal belum ada arah tujuannya, apalagi rencana ke depannya gimana. Diingatkan, malah seperti tersinggung dan merasa dipaksa untuk bekerja yang tidak sesuai dengan “panggilan hati”nya. Tapi kan lelaki harus bisa menafkahi keluarganya nanti, mana bisa kalau ga bekerja? Pertanyaan yang wajar yang dimiliki sahabat saya itu yang membuatnya tidak terlalu bersemangat menyambut hari Hnya, yang harusnya penuh rasa bahagia, katanya.

Masalah komunikasi antara sahabat saya dan pasangannya ini sepertinya bukan yang pertama kalinya. Sudah sering sepertinya dia bercerita stress ini itu dari dulu. Tapi akhirnya semuanya terlewati dan memutuskan untuk siap juga menikah di tahun ini setelah 2 tahun lebih pacaran. Katanya dia makin kesal, karena seharusnya si lelaki harusnya mengerti kenapa dia kesal dan stres, bukannya malah balik marah!

Saya sedikit pengen ketawa waktu dia cerita begini. Bukan… Bukannya jahat atau gimana. Tapi dulu saya juga stres melulu waktu mau menikah! :lol: Hal sekecil apapun yang terjadi tiba-tiba dan tidak sesuai rencana rasanya bikin kiamat dan bikin pengen batal nikah :p Hm… Apakah ini dialami oleh banyak perempuan, atau cuma yang typenya drama queen aja? Soalnya, kayanya banyak deh yang mau nikah ada ada aja stresnya, dan biasanya yang stres memang perempuannya. Lakinya sih tenang-tenang aja. Ga sedikit yang malah marah karena ga ngerti kenapa calon istrinya kok rempong dan stres bawaannya :p Somehow, when it’s meant to be, we all managed :)

Tapi kalau soal pekerjaan, penghasilan, yang akan berujung pada “kemapanan”, memang mau gamau pasti membuat perempuan stres ya? Kalau saya pribadi, dulu pertimbangannya justru bukan kepada apakah dia kelak mampu membiayai saya sebagai istrinya, tapi lebih kepada alangkah malunya kalau punya suami yang sepertinya ga bisa menghidupi istri. Saya rasa sahabat saya juga merasakan hal yang sama. Bagaimanapun, ga mau kan ya dibilang salah pilih suami?

Sebagai istri dari suami yang ga suka kerja kantoran, yang bisa saya lakukan cuma membantu si sahabat buat merasionalisasi keputusan calon suaminya. Mungkin memang bukan type kantoran. Kalau udah begitu kan mau dipaksa gimana juga percuma. Mungkin dia sudah punya rencananya sendiri, yang dia rasa kamu sebagai calon istri ga perlu tahu, yang penting tau beres aja nantinya. Tapi susah ya… Mungkin karena sahabat saya sendiri seorang type pekerja, dan mungkin keraguan terhadap si pasangan karena belum jelas arahnya mau kemana sekarang, tetap saja bakal stress.

Memang iya kan? Ada orang yang memang punya type pekerja. Ada yang lebih suka mengikuti kesukaannya dalam mencari penghidupan. Akan stress bila dipaksa jadi pekerja kantoran konvensional. Tapi ini kan pernikahan? Harusnya ada kompromi yang dilakukan? Kalau kamu yang ada di posisi sahabat saya gimana? Dulu, waktu mau menikah, suami saya ga punya pekerjaan tetap apa-apa. Sampai sekarang masih begitu. Kerjaannya ya masih sebagai web designer freelance saja. Yang kadang dalam sebulan dapat besar, kadang sebulan libur. Saya sering stress, serius. Tapi di satu sisi, saya sama sekali ga mau memaksakan suami buat bekerja kantoran yang sama sekali ga sesuai dengan jiwanya dia. Takutnya malah stress. Lagipula dulu pernah ada tawaran buat “ngantor”, dan gajinya tidak sepadan sepertinya. Kadang sekalipun menang cuma 1 proyek sebulan, bisa dibilang cukup dan ada sisa buat bulan berikutnya. Lalu saat ga ada? Saya berkompromi. Makanya masih tetap cari duit sendiri. Karena sayang sama diri sendiri, dan suami.

Tapi memang tetap. Menafkahi adalah kewajiban suami. Lalu kalau begitu, gimana dong?

Ya tinggal percayakan. Percayakan pada suami, yang sebelum menikah sudah tau dan menyanggupi kewajibannya, termasuk diantaranya menafkahi. Percaya pada diri sendiri, yang sudah memutuskan mau menikah dengan seseorang, pastinya akan bisa berusaha berjuang menghadapi masalah apa saja yang akan ada kelak. Percaya pada TUHAN. Jodoh DIA yang aturkan, kok. Segala urusan yang berhubungan dengannya, pasti diatur juga, toh? :)

Semoga dilancarkan, ya BFF segala urusanmu :) Kangen banget deh rasanya! Kenapa ya kok padahal cuma Bandung-Bekasi aja jarang ketemu? :cry:

Buat yang mau menikah, diingat-ingat lagi aja, memutuskan mau menjadikan dia sebagai calon suami, berarti sudah yakin kan? Sudah percaya, kan? Kelak kalau ada masalah apapun, HADAPI, jangan lari. Suami istri itu tidak pernah sendiri :) Nemu satu gambar yang lupa lagi dimana, tapi lucuuuu banget deh…

After all, finding someone to be a friend to grow old with, is a bliss :)

16 comments on “Menikah dan Nafkah

  1. Agus F
    April 30, 2012

    kalau sebelum nikah sudah ribut dan berantem, mending sebaiknya tidak diteruskan.. karena udah menikah pasti akan tambah parah pertempurannya…

  2. Indah Kurniawaty
    April 30, 2012

    Hihihi…menjelang pernikahan, wanita suka mikir yang too complicated dan two steps ahead than what men do. Apa aja dibikin ribet. But hey, itu lah seninya mempersiapkan pernikahan yang Insya Allah only once in a life time.
    Rezeki semua ada yang atur. Selama keputusan yang diambil udah dipertimbangkan pasangan dengan matang, dan kita percaya dia adalah pria yang bertanggung jawab, udah seharusnya kita dukung dan kasih support.
    tapi kalo cuma mentingin ego, dan gak tau musti ngapain, kayaknya gak mikir sampe ke tanggung jawabyaah… masih bisa milih keputusan nya kan ?

  3. Bibi Titi Teliti
    April 30, 2012

    Hai Natazya :)
    kunjungan balik nih, …
    makasih sudah berkunjung ke blog ku yah :)

    Setuju banget ama pendapatmu, nyari suami gak dilihat dari kemapanan, karena harta bisa diambil kapan aja kan yah?
    Asal dia mau berusaha dan bekerja keras, aku sih gak pernah merasa takut tidak ternafkahi sih…

  4. pepipepo
    April 30, 2012

    Sama kayak gue nih. Laki gue ga suka kerja kantoran. Dulu malah belon ada bayangan mau ngebuka bisnis apa. Tapi gegara ga ada bayangan makanya dibayangin bareng bareng. Ternyata lebih enteng loooh hehehe pleus tiap cekcok pasti selalu keinget lagi sama orang orang yang udah ngedoain gue sama dese bahagia selamanya, kok di rasa mubazir jadinya yaak kalo waktu dipake buat marah marah :D

  5. natazya
    April 30, 2012

    Nah… itu dia.. di satu sisi, bagus kan berarti dia punya prinsip? :)

  6. natazya
    April 30, 2012

    pada akhirnya yang bisa menilai dianya serius atau ngga dan bisa diharapkan atau ngga harusnya ya calon istrinya yang apalagi pacarannya udah rada lama juga, ya…

    To be honest gw mah kalo ada temen yang curhat tentang pacarnya dan suka berantem dan berasa teraniaya dsb, setelah lebih dari 3 kali pasti gw sarankan buat putus aja hehehe abis ga belajar tuh kayanya dari yang dulu2.. tapi kalo mau menikah, harusnya udah siap dan mantep sih…

    Since this is my BFF, i really hope that this is just a temporary nerve, and that the guy would stand up and man up :)

  7. natazya
    April 30, 2012

    yah.. semoga sih ga gitu ya.. semoga ada jalan keluar dan solusi dari masalahnya.. dan batal itu keputusan akhiiiiiiiiir banget..

  8. natazya
    April 30, 2012

    yes… dan gw beranggapan prinsip dia buat ga kerja kantoran itu hak dia, yang penting bisa bertanggung jawab atas gw.. dan sebagai istri juga gw type yang tetep akan cari duit sendiri sih tanpa ngantor juga.. jadi percayain aja rejeki sih udah diatur :D gw juga membiasakan diri buat ga lama-lama kalo berantem ama suami… jejeritan jejeritan deh pas berantem, tapi cepet beres :lol:

  9. Amalul A. Sudira
    April 30, 2012

    gak menjamin punya nafkah cepet dapat jodoh, bener gak secara realita? (boleh jadi positifnya sudah mempersiapkan di 1 sisi bidang nafkah), tapi semua yang udah nikah pasti rezekinya tambah berlimpah, bagaimana comment selanjutnya? :)

  10. Amalul A. Sudira
    April 30, 2012
  11. umar mansur
    April 30, 2012

    Keyakinan memang sangat penting, dalam satu hadits Qudsi Allah berfirman yg artinya: “Sesungguhnya aku (memberi) sesuai dengan prasangka hamba-Ku terhadap-Ku” !
    Mungkin tulisan ini bisa menambah keyakinan kita …

    http://umar-arrahimy.blogspot.com/2011/09/jangan-takut-menikah-dan-punya-anak.html

    http://umar-arrahimy.blogspot.com/2011/09/mau-nikah-tapi-tak-punya-uang.html

  12. natazya
    April 30, 2012

    makasih pendapatnya :)

  13. natazya
    April 30, 2012

    komen selanjutnya, lihat nanti saja :D

  14. mailuvohmailuv
    May 1, 2012

    memang selalu persoalan ekonomi,dan hidup itu tidak jauh dari masalah, dan kalau lari malah masalah mengejar terus, jadi sebagai manusia gentle *cieee*, wajib menghadapinya.

    Tapi sayangnya, dalam kehidupan saya, sang perempuan yg aku kenal masih dalam keraguan untuk memutuskan menikah. padahal sudah 2012 nih, :D. Dan terpaksa masih harus sendiri, Jadi kalau sudah begitu, terpaksa saya bernyanyi saja setiap hari meski dalam kesendirian. hikz…
    :D
    So, jika sudah saling cocok, segeralah menikah. gitu khan?

    tulisan yg bagus, terimakasih.
    salam…

  15. ndutyke
    May 3, 2012

    “Asal dia mau berusaha dan bekerja keras, aku sih gak pernah merasa takut tidak ternafkahi sih”

    Aku setuju sama Bibi Titi Teliti. Selama pria itu (in this case: suamiku) work ethic-nya bagus (jujur dan rajin), insyaalloh rejeki yg barokah akan dikasiiiih aja sama Alloh. Cuma kadang, ada waktunya rejeki itu yg mendatangi kita, ada waktunya kita yg kudu blusukan keringetan mencarinya.

  16. natazya
    May 3, 2012

    Amienn…

    Iya.. yang penting kan kerja dan usaha ga berenti ya say… akyu juga yakin begitu kok ;)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on April 30, 2012 by in cicintaan, yayi, yayiyayiyayi and tagged , , , .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

  • Tai kucing kind of thing. Fuckin over and over again. How did i let myself drown in this shit hole? 2 weeks ago
  • Kawin udah 4 taun lebih. 3 taun ngontrak. 1 taunan lebih nebeng ortu. Skrg rumah sendiri. Tp kok lebih berasa kesepian yak? :( 2 weeks ago
  • Been a very long week.. Pfhew.. 2 weeks ago
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 329 other followers

%d bloggers like this: