If its Not So Important To U, Well It Is For Me

some things are better left written

CARI DUIT MEMANG SUSAH… I KNOW!

Saya tau sekarang yang namanya mencari uang memang susah. Saya juga tau harusnya punya tenggang rasa pada mereka yang memang lebih susah dan berusaha mencari uang dengan segala cara. Tapi memangnya salah kalau saya memutuskan buat menolak memberi uang pada pengamen jalanan terutama anak muda yang beranting dan mengamen sambil merokok? Memangnya salah kalau saya lebih memilih beramal pada lembaga yang saya percayakan menerima zakat saya perbulannya daripada diberi begitu saja pada pengemis yang sudah berkali kali saya dengar beritanya bahwa mereka punya satu jaringan yang bisa bikin kita terheran heran? Memangnya salah kalau saya menolak buat memberi buat yang katanya “sumbangan” pembangunan ini itu di tengah jalan tanpa tau benar tidaknya?

Dan karena sedang terpana gara gara seorang pengamen di perempatan buah batu, seorang lelaki muda yang mungkin akan jadi ganteng kalau didandani, dengan suara yang khas lelaki saja tidak jelek dan tidak bagus kala bernyanyi, yang seminggu minimal tiga kali bertemu saat saya terpaksa terjebak di lampu merah dalam ancot Gedebage menuju buah batu, yang menggunakan anting di telinga kirinya dan rokok yang selalu saja tergantung rapi di telinga kadang kanan dan kadang kiri yang akhirnya pada suatu siang terik selesai “berkonser” dan lagi lagi tidak saya beri mungkin akhirnya memutuskan buat menjawil saya dan berkata “sekali-kali kasih atuh teteh geulis”, sambil tersenyum dan akhirnya menyingkir karena lampu merah sudah berganti warna jadi hijau, sampai di rumah kesekian yang saya sebut radio mustika akhirnya menggelar diskusi pribadi tentang pengamen dan segala jenis peminta yang ada dan tingkah polahnya dengan jeng Martha yang makin kesini makin menyenangkan buat diajak bercerita.

Mengingat ingat pengalamannya naik metromini di Jakarta manakala pengamen yang tidak menghasilkan kepingan logam sama sekali setelah menyusur dari depan hingga ke pojok belakang bis tempat Martha menumpang berkata padanya, “kasih nggak daripada dirampok!” dengan muka sangar yang membuat terbengong bengong. Teringat juga pengalaman seorang teman yang melintas dengan ancot di sekitar lapangan Tegal lega dan seorang pengamen berumur dengan badan tambun dan berkumis lebat bernyanyi dengan malas malasan dan sama sekali tanpa nada, namun mengamuk saat tidak diberi apa apa dan menggedor dengan kasar kaca jendela tepat dimana sang teman duduk dengan manisnya. Teringat juga pada satu masa pulang dari Bekasi, bukan dengan pengamen kali ini, tapi dengan seorang peminta sumbangan yang katanya untuk pembangunan tempat ibadah dan memulai dengan membaca ayat ayat dan kata kata yang mirip ceramah, namun berkata dengan suara kencang yang memungkinkan terdengar seisi bis saat tidak diberi apa apa, “kenapa ya yang make jilbab malah ga pernah ngasih!” dan melotot ke arah saya yang sama seperti ajakan buat berantem.

Wih…

Ternyata ada ada saja. Masih banyak lagi kisah lainnya yang tentunya membuat terheran heran atau mungkin penasaran. Mungkin anda juga pernah mengalaminya. Dan cuma terbengong bengong setelahnya.

Okelah. Cari uang memang susah. Tapi semua orang, apapun pekerjaannya, juga merasakan susahnya saya rasa. Jadi apakah ada haknya buat marah marah? Ah ya terserah lah. Dia begitu, saya begini, anda begono. Silakan saja.

About these ads

77 comments on “CARI DUIT MEMANG SUSAH… I KNOW!

  1. KiMi
    June 12, 2008

    Tidak salah sama sekali! Saya juga amat sangat jarang kasih uang ke pengemis maupun pengamen (kecuali pengamen yang suaranya bagus). Soalnya saya pelit. :-D


    huahauhauh gitu yah ;)

  2. masmoemet
    June 13, 2008

    aneh ya ??? minta apa ngrampok secara halus ato apalah istilahnya … huhhh makin moemet’z saia :roll:


    heuheuhue minum obat kalo mumet

  3. FAD
    June 13, 2008

    Pernah suatu kali ada pengemis perempuan di perempatan jalan minta uang,dengan terus terang Aku berkata ” Mbak daripada minta minta mbok jadi pembantu di rumah Aku”
    Eh dia Malah bilang ” Mas mau mbayar berapa…?”, Kalau cuma duaratus ribu mending ngemis Mas …bisa bebas..dan lebih banyak….?
    Ha…Aku jadi terkejut nih…


    ehuheuheuheu reality bites

  4. bandunglife
    June 13, 2008

    waktu si pengamen ngomong “sekali-kali kasih atuh teteh geulis” bales dong ah, “cik atuh akang kasep, sasakali ulah gandeng” :D


    sieun ditajong heuehuheuheu

  5. Pakacil
    June 13, 2008

    Sepakat kalo soal ini, memang menyebalkan, terutama permintaan sumbangan atas nama rumah ibadah, yg dari pengalaman pribadi ternyata sumbangan itu 100% illegal.
    Tapi kalau buat pengamen, saya sih biasanya liat-liat, kalau memang ternyata saya menikmati, maka akan memberi, kalau tidak ya tidak. Soalnya dulu, awal 90-an juga pernah iseng jadi pengamen. :)

    iyah sih.. kadang ada juga memang pengamen yang bikin saya terpesona biasanya dikasih..

  6. namakuananda
    June 13, 2008

    Ketika duit menjadi alasan untuk hidup, tidak akan pernah hidup mendapatkan duit. Don’t Duit, Just Do It.


    nike banget sih :p

  7. latree
    June 13, 2008

    aku setuju denganmu…..


    aku juga setuju denganmu!

  8. leah
    June 13, 2008

    aku pernah disenggol eh dibentur pake ujung gitar gara2 ga ngasih uang ke pengamen. Pengen marah tapi waktu itu kereta dah sepi dah pemberhentian terakhir jadi yah diam aja nahan marah. huhhh…


    soalnya takut juga ya bu… tapi kan jadi makin males ngasih bukan?

  9. emfajar
    June 13, 2008

    ya gt deh,, hanya di Indonesia :D


    untungnya… kalo di semua negara repot juga :p

  10. bayuhebat
    June 13, 2008

    wah kalo saya tergantung marketingnya (set dah). kalo dia bagus pake alat yang aneh2 trus keren. yah saya kasih. kalo gak saya mikir dulu. :D


    gut…gut…

  11. jeunglala
    June 13, 2008

    Nggak salah Nat…
    Itu kan hak kita untuk ngasih atau nggak.
    Saya juga milih-milih mau ngasih ke siapa. Biasanya, kalo pengemis: Cari yang tampangnya kucel, cel.. Pokoknya yang mengundang iba
    – masalah dia termasuk jaringan pengemis internasional *halah*, ga pa2 deh, yang penting saya maksudnya beramal.
    Dan kalo pengamen: saya kasih yang bener-bener niat ngamen, bukan yang bergumam ga jelas, asal nyanyi, dll dsb… atau… saat saya lagi ada duit receh dan ga repot ngambilnya. Mau nyanyi sember juga saya kasih.. :D
    Pembangunan tempat ibadah???
    Never.
    Mendingan saya kasih ke yayasan anak Yatim yang jelas-jelas ada laporan keuangan perbulannya….


    sama buuuu… ^_^

  12. nenyok
    June 13, 2008

    Salam
    sumpah gw ga pernah kasih tuh, kecuali klo lagunya enak, trus yang minta sumbangan mesjid itu, yang gw tahu itu kebanyakan boong dan gw masih bersikap sama.

    sama ^_^

  13. mei
    June 13, 2008

    Asslm.. Natazya..
    Bener de’.. cari duit susah, n kenapa harus cari duit ? Bukan semata-mata mencukupi kebutuhan kita tapi juga untuk bisa memberi.. untuk bisa berbagi.. aktualisasi diri, jadi amal sholeh..
    So, let’s do bussiness !
    Mampir yukk ke ‘rumahku”.. ;p


    heuheuheuheu ibu ini bener bener dah bisnis minded heuheuheu

  14. GiE
    June 13, 2008

    Duit oh duit… $_$

    Duit bukan segalanya, ah tapi
    segalanya butuh duit..

    Duit oh duit… :lol:


    UUD huhuh

  15. Donny Reza
    June 13, 2008

    Kalo susah, jangan dicari … suruh nyamperin sendiri!! Caranya?! Ya, situ mesti cari caranya :))


    jah… malah ngasi pe er

  16. deenda
    June 13, 2008

    gag salah nat, aku juga jarang kasi ke org yg masih kuat tp kog minta2, trus minta sumbangan aku pasti liat dulu bener2 dokumen mrk soale pernah tuh bangunannya dah selsei masih minta terus dan kog ya pas bapak aku juga penyumbang langsung di situ hahaha kena deh tuh orang kita yg omelin ketawan boong nya wkwkw, eh pernah juga ada pengemin di kasi cepek marah2 mintanya lebihh welehh kehehhh


    heuehuheuhe susah juga… ikhlas ngasih segitu.. dipaksa lebih… wih… cari masalah…

  17. okta sihotang
    June 13, 2008

    iya negh taz…
    aku sadar juga akan hal itu…
    *geleng – geleng kepala*


    angguk angguk aja deh ehehe

  18. decoe
    June 13, 2008

    Maaf Natazya bukannya aku so tau atau so menggurui… hal semacam itu wajar saja terjadi di zaman sekarang ini. ya pertama mungkin bener apa kata headline kamu “Cari Duit memang susah”. Tapi masalah orang yang meminta sumbangan dijalan-jalan dengan alasan pembangunan inilah itulah…yang kebenarannya kita ga pernah tau. kamu tidak salah juga kalo km nolak memberikan sumbangan itu, tapi kan kita kembali ke diri kita masing2. kalo mang kita mo memberi ya beri aja,… yang pentingkan NIATnya… masalah uang itu mo diapakan sama si peminta sumbangan, Allhu’alam bitsowaf itu urusan Allah. Cuma Allah yang mengetahuinya. kembali lagi yang penting Niat kita beramal untuk yang di maksudkan atau tidak….

    sekali lagi maaf ya…it’s just comment …he..he..he..

    BTW thanks ya atas komentarnya. trus aku cuma mo kasih info kalo mo kasih koment lagi di (http://akimdave.wordpress.com) aja ya… soalnya di akimblog.wordpress.com sudah aku hapus. aku upgrade dengan yang http://akimdave.wordpress.com

    sekali lagi thanks Natazya


    makasih kembali…

  19. Wempi
    June 13, 2008

    Kalo mau ngasih bantuan, jangan dijalan ato di depan rumah… berikan ke mesjid ato ke panti ato langsung ketetangga yang jelas-jelas sudah kita ketahui kehidupannya.


    yeap

  20. masenchipz
    June 13, 2008

    kok susah sih bu… kan di bank banyak duit… hiks…hiks…


    bang bang bagi duit dong bang :p

  21. Daniel Mahendra
    June 13, 2008

    Dari sana kita tau: mana orang yang bekerja dengan kualitas, dengan hati, dengan bahagia, dibanding yang tidak sama sekali. Dan kita pun jadi tau bagaimana mesti bersikap.


    gitu yah… oke deeeeh

  22. fisha17
    June 13, 2008

    susah mana yah, cari duit ato cari jodoh? :mrgreen:


    jodoh yang berduit! huahuahuhau

  23. uwiuw
    June 13, 2008

    terserah aja yah sistemnya…asal jangan ganggu kite kite…lu mau rampo ? gw bikin mati luh hahahahah kok jadi dialog preman begindang
    :)

    ampun bang ampuuun

  24. Yoga
    June 13, 2008

    Katanya ada hadis (entah saya belum tahui shahih atau tidak) ehm.. ehm yang katanya kalau ada orang yang meminta pada kita walaupun di lengannya tergantung gelang emas sebanyak alaihim, tetap kita harus memberi. Sampai sekarang agak susah buat saya mencernanya karena kenyataan bahwa banyak anak kecil yang dimanfaatkan di jalanan untuk meminta-minta peluang buat saya membelot dari isi hadis ini. Minta maaf pada yang membuat hadis karena saya memakai penafsiran sendiri. Pun ketika bertemu dengan pengemis-pengemis gagah.

    whoaa.. bahasaku :D
    peace Naz.


    huahauhau gaya kaw heuheuhe
    tapi saya pakai penafsiran mu ajah kalo demikian :D

  25. galihyonk
    June 13, 2008

    Hm,,

    jaman serba susah tp jangan dibuat tambah susah atu Teh,,,

    diSyukuri aja segala sesuatu yang sudah dikasih oleh-Nya,,,

    heHE,, :-)


    ah ga juga hueheuhuhe
    siapp

  26. tukangkopi
    June 13, 2008

    kalo memang pengen memberi berilah dengan ikhlas, nona nata. gak usah peduliin background-nya. sesederhana itu… :D

    baiklah berati memang memilih ga pengen memberi saja :D

  27. asepganda
    June 13, 2008

    Mencari duit memang susah…..
    Makanya jangan berniat mencari duit, tapi cari lah ke ikhlasan. Pasti akan sebaliknaya, duit yang mencaaaaaari kita. Insya Allah


    AMIEN…

  28. toim
    June 13, 2008

    yg kmu lakukan itu udah bener deh.klo memberi dr-pd gak ikhlas dan gak jelas juntrungan-nya, mending gak usah dikasi kan?
    tp jg jgn jd org yg pelit, tp jd org yg waspada :D


    insya Allah saya bukan pelit :)

  29. irrrr
    June 13, 2008

    emang, nyari uang tuh susah. apalagi nyari uang logam yang kejatoh ke dalam lobang selokan yang dalem. wuiihh.. susah bener… :mrgreen:

    iya nat, oknum2 pengamen yang seperti itu malahan ngerusak citra dari pengamen baik2 yang punya suara dan attitude yang baik…. :::sigh:::


    iyah..dan ganteng pula huahauhuaha

  30. irrrr
    June 13, 2008

    eh,nat….
    kyknya ada yang salah alamat deh….
    masa minta knalan ma lo di blog gw…
    kekekee…..


    hauhuahuaha
    di refer kesini atuh ^_^

  31. ratutebu
    June 13, 2008

    yaaaapppppp..
    cari duit sekarang memang susahhhh.. ^tp kalo pengemis dijalan sehat dan seger gituh badannyahhh, aku juga males ngasih duitnyahhhh..^ :)


    samma…

  32. ubadbmarko
    June 13, 2008

    aku lagi ngarepin hujan duit kaya di bogor……

  33. ubadbmarko
    June 13, 2008

    LUPA, KENAPA NENG TAZYA, LAGI SARIWAN GITU ? HE..HE…, CANTIK YANG KEMAREN AH….


    jah ngarepin ujan duit huhuhuhu
    ga sariawan ah… biarin ah… kalo cantik banyak yang ketipu huahuahuah

  34. hafidzi
    June 13, 2008

    padahal ada yang paling enak dan mudah….jadi aja suami pejabat….

    kan mudah bagi cew….
    tp bagi co..waaah harus hati kalo nyari istri pejabat, bisa2 dianya yang selingkuh.
    makanya sbgai co………cari kerjaaaaaaaaaaaaaaaaaaa


    maap yah saya sih ga mao jadi ce yang begitu :p

  35. nung
    June 13, 2008

    image gravatar nya gambar “lambe”, jadi kpengen…lho


    wih… seyam :p

  36. tintin
    June 13, 2008

    Saya lebih mantap untuk tidak memberikan uang saya kepada pengamen ..
    karena masalah keyakinan saya saja :)

    kalo dia nggak ngamen dan nggak jadi pengemis yang pura² miskin Insya ALLAH saya kasih

    Di Terminal Bungurasih banyak sekali pengamen yang mungkin memang dikondisikan dan diorganisir, bahkan ada yang sampai anak² yang bicaranya susah ngamen agar orang lain merasa iba .. jika itu adalah disuruh ortunya atau orang lain .. humm jadi inget bos pengemis yang saya tulis .. :(

    Temen pernah cerita kalo dulu pernah dia nggak ngasih pengamen di sebuah bis kota malah diacungi pisau, akhirnya dikasih seribu rupiah dia pergi ..

    apa karena seribu rupiah dia harus sampai melukai orang lain .. naudzubillah .. keimanan memang sangat menipis akhir jaman ini ..


    dan abis itu masuk buser… kacau memang dunia huhuhu cabe de!

  37. achoey sang khilaf
    June 13, 2008

    kita syukuri aja apa yang kita dapatkan
    sambil terus perbaiki keadaan :)


    benar om….

  38. yusdi
    June 13, 2008

    wuih ngeri aja ya kl ketemu orang2 gituan……
    kl galak digalakin lagi aja :D


    trus gelut? hahah

  39. deniar
    June 13, 2008

    Makannya jangan boros2 ya :D


    iyah om….

  40. carra
    June 13, 2008

    setuju tuh nat… yang suka maksa gituh sih biasanya malah ga aku kasih… mo nantang brantem, ya ayo aku ladenin :lol: abisnya minta apa ngrampok… kalo yg ngasih ikhlas, kan sama2 enaknya toh…??


    huhuehuehueh ngeri bu ah! jangan ditantangin iiih seyam!!!

  41. amaliasolicha
    June 13, 2008

    hmm… jadi inget, bentar lagi harus cari duit ndiri :mrgeen:


    heuehuhe sama :D

  42. emyou
    June 13, 2008

    bis jurusan yang biasa gw tumpangin, kalo agak maleman dikit aja, uda ada pengamen langganan yang selalu berpidato “daripada saya mencuri… daripada saya mencopet…bla..bla..bla…” uda gitu tampilannya sangar banget, gayanya kayak orang mabok, lengkap dengan bau alkohol menguar dari mulutnya. Seperti berusaha menampilkan kesan mengancam, yang mana cukup berhasil. Sebel-sebel gimana juga sih. Abisnya mo ngasi kok gak rela (caranya itu lo…intimidatif), mo gak ngasi masi sayang ama nyawa. Siyal!!

    nah! menyebalkan yes yang demikian! heuhhhh
    btw saya juga pernah naek metromini ada yang ngomong begitu dengan kurang ajarnyah… untung siang siang.. au ah… pura pura kaga liat ajah deeeeh
    teker yah bu! ngeri gituH!

  43. Popi
    June 13, 2008

    say, belum tentu juga ngasih ke pengamen atau pengemis itu baik buat mereka. Gw mah pilih-pilih banget kalo mau ngasih. Ngasih ke pengamen kalo nyanyinya emang bener bagus heuehue, ngasih ke pengemis kalo emang keadaannya mengkhawatirkan and i’ll use my insting to decide hehehe (ribet ya). Boo, gw jadi inget pengamen yang di pom bensin deket stasiun. Kalo gak dikasih tereak-tereak (emang orangnya terlihat idiot)


    nah kalo yang gitu di kampus gw… ga idiot… ibu ibu… kaga dikasih ngamuk ngamuk… seyam yah…

  44. Aki Herry
    June 13, 2008

    Biar gampang nyarinya, ngumpetinnya jangan susah- susah atuh..


    susahnya kalo diumpetinnya di dompet orang heuhuehuehe

  45. Ly
    June 13, 2008

    uehuueheu…. betoool banget ta.. saya juga setujuh….tapi sayah dah lama banget neh gak pernah naek angkot jadi dah jarang ketemu ma’ pengamen yang kasar, tapi sering ketemu pengamen BENCONG yang suka nyasar di depan kantorkuh :(…. *brisiiikk buanget + bikiiinn jijik tapi kasiaaan* :|


    ga boleh jiji ihhhhhh

  46. FaNZ
    June 13, 2008

    G usah di beri!
    Saya jg pernah gt mbak
    Kalo d kasi ntar jd kebiasaan
    Huehehehe


    yah… pilihan yah…

  47. dewisang
    June 13, 2008

    ya..ga’ salah..wah aku padahal lagi mau nulis King of Brggar lho..jadi maik semangat neh mo nulis. Emang benar, pengemis ada jaringannya. Penghasilan bosnya 6-9 juta tiap bulan. Ak juga pilih2 sekarang klo mo ngasih pengemis or pengamen. Tp, klo yg dateng ke rumah biasanya dikasih, kasian dah niat jalan soalnya. Tp, jangan harap untuk tampang2 yang katanya PUNK itu…ihhh, itu memang pemalas..


    wah… brati banyak nih blog blog yang lagi nulis tentang pengemis ini juga hehe aku nemu beberapa soalnya ternyata setelah nulis ini juga…
    nah! yang tampangnya punk punk an emang ga bakal dikasih… tapi threathening nya itu yang kadang ngeri!

  48. ichanx
    June 13, 2008

    banyak emang yang kayak gitu nat… tapi as usual… jangan di generalisir… :D


    okay bos :D

  49. herdi
    June 13, 2008

    yeh ari si eneng,, yang bilang cari dwit mudah teh siapa???
    kalo cari duit mudah mah aq tinggal tidur aja di kost, ga perlu susah paya cari sampingan buat bayar kuliah,,…bener teu???


    bener ajah lah :p

  50. Dino
    June 13, 2008

    pengamen dan pengemis jaman sekarang emank makin berani aja, tp aku jarang banget ngasih ke mereka ya seperti yg kmu bilang, mending langsung kasih ke lembaga yg bisa di percaya…


    benar buuuu

  51. wennyaulia
    June 14, 2008

    hajar, mbak…hajarr :lol:


    hauhauhua tatut :p

  52. Raffaell
    June 14, 2008

    Belajar ama orang cina, cara nyari duit nya gigih banget!


    ho oh memang!

  53. ridu
    June 14, 2008

    wah.. kalo ridu sih menghadapi pengamen kalo kita gak kasih uang, itu kita kasih maaf dan senyuman.. ya setidaknya ada sesuatu yg kita kasih ke dia deh.. jadinya dia gak merasa tersinggung ketika gak kita kasih.. intinya jangan jutek deh sama orang..

    yaiyalah jangan jutek ntar ga payu huhuhu

  54. vei
    June 14, 2008

    ah iya tuh.. klo aku mah banci yang ngamen tuh… dia tuh ngamen *tau kali ya lagu para banci… :P* udah mah suaranya ngga enak, lagunya ngga jelas.. eh pas minta maksanya bukan main.. malah sampe ada bapa” yang kayak mau di perkosa aja.. hihihi sampe dada tu banci sengaja di deket” ke wajah bapak” itu.. mending cewek cakep.. ini mah banci guys.. malah mau uueeekkkkssss aja.. hihihihi..


    segitunyah gituh mao hoek hoek an?

  55. Yari NK
    June 14, 2008

    Wah… sekarang orang minta2 juga banyak yang pura2 cacad….. kesannya menipu banget……

    Saya juga termasuk orang yang jarang kasih utk orang minta sumbangan atau orang minta2. Tapi ada baiknya memang kalau kita bersedekah. Nggak usah sering2, atau kalau saya sih, saya kumpulkan dulu berapa % dari penghasilan saya yang untuk disumbangkan, lantas kalau sudah terkumpul beberapa bulan atau setahunlah baru saya kasih ke badan2 sosial yang terpercaya…..

    Pengamen?? Kalau suaranya bagus pasti saya kasih, kalau ngamennya ngasal?? Hmmm… mendingan dengerin suara kucing berantem deh… huehehehe……

    tapi kalo kucing berantem lebih susah diusir om hueheuheuhuehue
    iyah atuh sedekah memang ga perlu sering ya kalau sudah ada ajah… pake anak asuh boleh juga ;)

  56. maminya vaya
    June 14, 2008

    Setuju. sy jg jarang kasih uang utk pengamen, apalagi pengemis. Pengamen skrg kan suka pura2 ga liat ke kaca klo lg ngamen, jd biar ga tau klo da kasih tangan. Dulu di Medan ada tuh preman gondrong yg pura2 jd org gila bawa2 karcis bekas. Klo kita kasih uang, dia akan ksh kita karcis sbg gantinya. Klo kita ga kasih, dia akan duduk di kap mobil kita & g mo pindah. Nyokap sy takut tu klo di jalan da ketemu dia. Tp sy ga takut, krn sy tau dia cm sok preman aja. Pernah mo sy tabrak dia krn sok belagu..buktinya lgsg minggir.
    Jd emg jgn pernah dibiasakan. Ngajari org jd malas.

    heuheuheuhe ibu ini lebih galak lagi! hebat bu! :D

  57. yudi
    June 14, 2008

    saya sering ketemu pengemis yang sama, sering saya kasih receh, udah setumpuk kali kalo diakumulasi hehe habis kasian sih


    nah itu yang bikin males.. yang sama…

  58. dimas
    June 14, 2008

    betul tuh kata ichax jangan di generalisir..
    kalo diriku mah ngasi yang tua2 aja..yang bener2 butuh.. cukup sekilas aja kita bisa ngeliat orang itu butuh apa gak..

    dijogja keren lagi, saya paling sebel kalo pas di pertigaan UIN jogja, ada ibu2 minta2, dan saya perhatikan di kembali berteduh ketika sudah lelah meminta2, dan tiba2 di ngeluarin sesuatu dari kantongnya..

    nih yang pasti ku blacklist :
    pengemis ngerokok – la dia bakar2 duit..
    pengemis gendong anak – anak sapa? kog malah dipanas2in di bawah matahari
    pengamen beranting – duit pasti di beli hal yang gak penting
    pengamen yag rambutnya di cat – kebanyakan duit buat beli cat yah?
    pengamen bawa gitar ala kadarnya – yang ini mau enaknya aja
    anak kecil – ini paling saya blacklist!! jangan dikasi

    brati hampir smua kena bleklis yah hehe

  59. adetz
    June 14, 2008

    uhhhh saya juga sering tuh ngalamin kl boleh dikata emang pengamen rata-rata pada brengsek>>……… tapi ada juga kok yang baik,,,, uuuhhh sekarang abndung sudah berubah bukan lagi ‘bandung lautan api’ tapi ‘Bandung lautan pengamen’ hihihi eh mbak saya lagi buka blog di Wp nieh cuma ribet..


    hehueuehue bandung sekarang lautan segala :D
    ribet gimana?
    tar kasih tau atuh wp nya yaaa ;)

  60. venus
    June 14, 2008

    aaaahhh, ketinggalan beberapa entry. baca2 dulu yak :D


    baru ada lappy baru ya mbo’e ;)

  61. hamsin
    June 14, 2008

    dimana-mana yang namanya rupiah sering diburu tiap hari, bahkan pengalaman saya gara2 uang 500 doang nyawa bisa hilang….slam


    murah banget ya nyawa itu skarang… :( sigh…

  62. kucingpemalu
    June 14, 2008

    setuju!
    setuju dengan pengamen!
    dukung pengamen!
    hehehe, soalnya mereka sering nukar uang kecil ke pertokoan di prempatan, trus, aku suka nukar uang besar ke pertokoan itu…
    jadinya, pengamen itu menguntungkan, bukan? hehehehe….


    hmmm
    iyah deh bu boleh untung hehe

  63. ChaL
    June 14, 2008

    ah, di makasar jarang liat pengamen….


    hueeee damai bener!

  64. coretanpinggir
    June 14, 2008

    “Saya tau sekarang yang namanya mencari uang memang susah”

    Bagi sebagian orang cari uang gampang, tapi sialnya lebih banyak yg susah cari uang dari pada yg gampang cari uang, sialnya lagi yg gampang cari uang tidak sedikit dengan jalan merugikan orang lain. Mungkin meraka yg kita temukan di jalanan tsb tsb adalah orang2 yg dikalahkan dg cara2 yg gak benar, atau mereka hanya orang-orang malas?


    mungkin dua duanya berpotongan…

  65. yetty
    June 14, 2008

    wuih,,blognya rame


    ngga ah…

  66. zoel chaniago
    June 14, 2008

    hihihihi nyari duit emang susah makanya dia mau enaknya ajahhh…..


    mungkin…

  67. gakpede
    June 15, 2008

    pernah ada yg berpendapat:
    dia ga bakalan kaya dapet dari ngemis n gua kaga bakalan miskin krn ngasi duit

    tapi
    sebeeeelnya itu, bikin leher gondok segentong
    (sehingga fotonya diganti bibir doang………….)

    posting yang asyik neng!


    huehuehuehue ga ada hubungannya ama poto ah :p

  68. fauzansigma
    June 15, 2008

    pengamen itu jg butuh pengakuan thdp profesinya bos, jadi biarkan aja mereka menerkam para penumpang dengan lantunan lagu2 yang kadang ga jelas itu. Utk sekedar caari cepek, kenapa tidak kita kasih aja klo cm cepek dan itu bisa menyelamatkan mereka.. dan kita..


    karena prinsip mungkin…

  69. Edi Psw
    June 15, 2008

    Sekarang mengamen sudah dikategorikan sebuah profesi, tidak sekedar untuk mencari sesuap nasi saja. Hasilnya pun sungguh menjanjikan. Banyak dari para pengamen itu sebenarnya dari golongan orang mampu. Mereka sudah memiliki rumah, dan memiliki sepeda motor sendiri. Tapi yang namanya meminta, lebih baik tangan di atas daripada di bawah.


    nah itu dia masalahnya…

  70. aminhers
    June 15, 2008

    Mengamen jadi lahan pekerjaan baru.sehingga banyak pengamen yang asli pengamen jalanan jadi namanya rusak. dulu saya pernah mengamen juga, tapi gak seperti dalam ceritanya Nata.


    om dosa kalo kaya gitu ooom heheheu

  71. nana
    June 15, 2008

    wahh,
    blog yg bagus!..

    hehehehe.

    lam kenal ya,.


    salam kenal juga :D

  72. gunawanwe
    June 15, 2008

    emang gak salah, saya juga jarang ngasih tuh.. jadi dont worry krn anda juga banyak temannya yang gitu ;-)

    lebih baik memberi kail daripada memberi ikannya..

    salam..

    hehehe
    saya ga tau gimana caranya ngasih kail juga tapinya..

  73. CY
    June 16, 2008

    Mungkin prinsip setiap orang berbeda. Saya pribadi kalau mau sedekah ga pernah pusing2 mikirin uangnya mau diapain, palsu atau bener. Saat mau sedekah ya saya sedekah. Jadi intinya saya melaksanakan kewajiban saya, dan si penerima yg bertanggung jawab dengan Sang Pencipta. Kalau masih di pikirin dan dianalisa dengan rumit, akhirnya kita hanya jalan di tempat. Si peminta2 juga sudah keburu pergi saat analisa kita sampai pada titik benar misalnya. :)


    ya memang berbeda dengan demikian :D

  74. Tigis
    June 16, 2008

    ganteng, bisa nyanyi, mulai ngrayu2 kamu, wah kalo di pilem kyknya bakal jadian tuh :)

    btw, kalo gue tergantung mood nih. Kalo lg mood ya bisa aja dikasih. Tp kalo lagi ga mood, ngeliat dia pun kagak hehe


    huahauhua ga gitu juga yah kayanya :p

  75. fenny
    June 17, 2008

    saya juga ga pernah ngasi duit ke gepeng….. paling kesel deh ngeliat mereka berangkat dari satu titik nae pickup untuk disebarin ke tiap-tiap lampu lalu lintas yang ada. uhhh…. dan lebih kesel lagi pas ketemu mereka minta duit, kubilang “nyapu2 dulu sini, ntar saya kasi duit”. ehhh malah ngomel2 trus kabur. lhaaa mau duit tapi ga mau kerja keras, padahal cuman nyapu lho huhuhu

  76. chatoer
    June 17, 2008

    jaman memang sudah gila

  77. suro
    May 4, 2010

    tina km cantix

    heh?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on June 12, 2008 by in curcol misah misuh and tagged , , .

i Wrote About:

RSS To Train My Rusty English

  • REVENGE
    It just that since I subscribed to a pay TV, and now resigning from my latest radio job, and pretty much working from home, I watch TV for about 4-6 hours a day. I cut it down from 6-8 hours a day, that's when I decided that Im going to Dubai next year with my business :DBut there's a huge different from Indonesian local TV and cables, indeed! I do […]
  • The Trilogy Time
    Aloha!Oh my, its been forever since I wrote in this blog :p I was gonna let this one abandoned anyway :lol: But then again, in order to smoothered my rusty English, gonna start practicing it here again :DSo, how have you been? Me? Well.. Kinda busy with this business I've been joining for almost 3 years now. Quit the announcing job for some reason. And […]

My First Baby

Follow Me? ;)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 329 other followers

%d bloggers like this: